16:00 . Tahun Ini Diprediksi Panen Tembakau Capai 10 Ribu Ton   |   15:00 . Lho..! di Dapil Ini Ada Partai Tanpa Bacaleg?   |   14:00 . Diduga Gangguan Jiwa, Perempuan Paruh Baya Diamankan   |   13:00 . Akhir Pekan Harga Emas Naik Rp5.000/Gram   |   12:00 . Dianggap Rendahkan Pesilat, IPSI Bojonegoro Kecam Pernyataan Menteri ESDM   |   11:00 . Diduga Dibakar, Pohon Roboh Tutup Jalan Temayang-Bubulan   |   10:00 . Kawal Persibo, Ratusan Suporter Away ke Blitar   |   09:00 . 4 Kali Kebakaran Hutan, Adm Perhutani Ancam Pidanakan Pelaku   |   08:00 . Nasib di Tangan Persedikab dan Perspa, Awas Ada Pengaturan Skor   |   07:00 . Punya Sahabat Sangat Penting Bagi Kesehatan Mental   |   06:00 . Nightmares   |   21:00 . Sempat Rp37.000 Perkilogram, Harga Daging Ayam Kini Turun   |   20:00 . Bersaing Ketat, Dapil V Dominasi Jumlah Bacaleg   |   19:00 . Diduga Dilakukan Oknum, Hutan KPRH Ringinanom Terbakar   |   18:00 . Dies Natalis ke 9, STIKes ICsada Gelar Safari Sosial   |  
Sat, 21 July 2018
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 25 October 2017 15:00:00

Biadap..! Bayi Dibuang di Rumah Warga Sembung

Bayi Sempat Akan Dibuang ke Bengawan Solo

Bayi Sempat Akan Dibuang ke Bengawan Solo

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Pelaku pembunuhan dan pembuangan bayi di Desa Sembung Kecamatan Kapas Kabupaten Bojonegoro, EA mengakui semua perbuatannya. Sebelum jasad bayi yang dilahirkannya di kandang rumah, wanita berusia 21 tahun tersebut rencananya akan membuang darah dagingnya yang sudah tidak bernyawa itu ke Bengawan Solo.

Baca juga [Tidak Ada yang Curiga EA Adalah Tersangka]

Saat pers rilis di halaman Polres Bojonegoro, Rabu (25/10/2017), pelaku hanya tertunduk malu didampingi dua anggota polwan penyidik Polres Bojonegoro. "Mau saya buang ke Bengawan Solo, karena ramai, tidak jadi," kata EA sambil tertunduk.

Saat ditanya Waka Polres Bojonegoro, Kompol Dodon Priyambodo, EA menjelaskan, bayi yang dikandungnya tersebut dari hasil hubungan haram dengan pacarnya warga Kelurahan Ledok. Selama setahun berpacaran, pelaku dijanjikan akan dinikahi sang pacar.

Namun mengetahui pelaku hamil, pacarnya tidak mau beranggung jawab. "Motif membunuh bayinya karena tidak ingin memiliki anak dan pacar tidak bertanggungjawab," terang Waka Polres.

Selama hamil, anggota keluarganya yang di rumah tidak diberitahu dan tidak mengetahui bahwa dirinya tengah berbadan dua. Pasalnya pelaku menggunakan stagen selama beraktivitas sehari-hari. "Lahir di rumah sendiri, tidak ada yang membantu," sambung Waka Dodon.

Ditambahkan, usai melahirkan, pelaku mengubur alas, CD dan BH yang digunakan saat melahirkan, sedangkan bayi dibungkus kantong kresek. Selanjutnya pelaku ingin membuang bayi yang dilahirkan itu ke Bengawan Solo, tapi diurungkan karena banyak orang.

"Dari visum, kematiannya karena kekurangan oksigen dan meninggal di luar kandungan setelah dilahirkan. Sebelum akhirnya ditemukan di atas karung, karena dikira bangkai," imbuhnya.

Untuk mempertangungjawabkan perbuatannya, pelaku terancam pasal 80 ayat 3 UU RI nomor 35 tahun 2014 atas perubahan UU RI nomor 23 tahun 2002, tentang perlindungan anak. Pelaku terancam hukuman 15 tahun penjara.

Seperti diberitakan blokBojonegoro.com sebelumnya, bahwa kronologi penemuan mayat bayi tersebut bermula pada Kamis (19/10/2017), sekira pukul 07.30 WIB lalu, saksi Asnarti (66), warga Desa Sembung RT.06/RW.02 Kecamatan Kapas Kabupaten Bojonegoro, mencium bau menyengat seperti bau bangkai, dari samping belakang rumahnya.

Kemudian saksi berupaya mencari sumber bau bangkai tersebut dan tidak lama kemudian saksi menemukan bungkusan plastik hitam dengan posisi terikat di atas karung yang berisikan kain bekas, dan awalnya saksi mengira yang berada di dalam bungkusan plastik hitam tersebut adalah bangkai kucing, sehingga oleh saksi, bungkusan tersebut dipindah ke kebun pisang di sebelah timur rumahnya, namun karena saksi merasa curiga, selanjutnya kantong plastik tersebut dibuka.

Setelah dibuka ternyata di dalam plastik berisi sesosok mayat bayi dengan posisi tengkurap dan masih mengeluarkan darah, sehingga kejadian tersebut selanjutnya dilaporkan kepada kepala desa setempat dan diteruskan ke Polsek Kapas.

Berdasarkan hasil identifikasi, diketahui jenis kelamin bayi laki-laki, dengan ciri-ciri berat mayat 1 kilogram, panjang 55 sentimeter, rambut hitam lurus, tali pusar beserta ari masih melekat di tubuh mayat bayi dan belum terpotong dengan panjang tali pusar 40 sentimeter.

Sedangkan berdasarkan hasil otopsi dari RSUD Bojonegoro, diperoleh keterangan bahwa saat ditemukan diduga bayi tersebut sudah meninggal sejak 3 (tiga) hari sebelumnya, dan bayi meninggal di luar kandungan atau meninggal setelah dilahirkan. Disamping itu, Asnarti tak lain adalah nenek dari pelaku. [zid/mu]


Hukum & Kriminal

Video bB

Redaksi

  • Friday, 20 July 2018 15:00:32

    LoKer Reporter blokMedia Group

    LoKer Reporter blokMedia Group Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat belakangan ini dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter di lapangan.

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Info Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16:10

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering”…

    read more