19:00 . Tingkatkan Kaderisasi, PAC IPNU-IPPNU Gelar Makesta   |   18:00 . Hujan Lebat, Tim Rukyat Bojonegoro Gagal Melihat Hilal   |   17:00 . Ikuti, 'Jejak Sang Penyebar Islam'   |   16:00 . Sambut Bulan Ramadhan, Tanamkan Jiwa Berbagi pada Siswa   |   15:00 . Tari Sufi dan Hadrah, Meriahkan Purna Siswa MIN Kepatihan   |   14:00 . Darurat, Bojonegoro Siapkan Raperda Kepemudaan   |   13:00 . Siswi MI Bojonegoro Juara 1 Bulutangkis   |   12:00 . Santunan Jasa Raharja Naik Per Juli Mendatang   |   11:00 . Polres Bojonegoro Siapkan Personel Amankan Ramadhan   |   10:00 . Hobi Sejak Kecil, Kini Bisa Jadi Rupiah   |   09:00 . Anggaran Dikurangi, DPU Sedikit Perbaiki Jalan   |   08:00 . Jelang Puasa, Pedagang Bunga Boreh Raup Untung   |   07:00 . 4 Tahap Latihan Olahraga di Bulan Ramadhan   |   06:00 . Usai Dibangun, Tersedia 480 Lapak di Pasar Kalitidu   |   22:00 . Satpol PP Tertibkan Banner Salahi Aturan   |  
Fri, 26 May 2017
Jl. Brigjen Sutoyo Gg. Salafiyah No. 5 Desa Sukorejo, Telp 0353-3412093, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 19 May 2017 07:00:38

Awas, Rokok Elektronik Bisa Sebabkan Anak Keracunan

Awas, Rokok Elektronik Bisa Sebabkan Anak Keracunan

Reporter:-

blokBojonegoro.com -
Anda mungkin sudah tahu zat-zat yang bersifat racun bagi anak-anak. Namun, ada beberapa bahan kimia berbahaya yang ternyata sering dijangkau anak-anak.

Pada tahun 2015, American Association of Poison Control Centers menangani sekitar 2,2 juta kasus keracunan. Hampir setengahnya melibatkan anak-anak berusia di bawah enam tahun.

Demi keamanan anak-anak, sebagai orangtua tentu kita sudah meletakkan zat-zat berbahaya dari jangkauan anak-anak, misalnya saja bahan pembersih, obat-obatan, atau pestisida. Tetapi, ada zat beracun lain yang sering tidak disadari sehingga penempatannya sembarangan.

1. Rokok elektronik
Peralatan rokok elektronik dan nikotin cair sangat berbahaya untuk anak. Nikotin biasanya terasa tidak enak sehingga anak-anak tak akan menelan banyak. Tetapi, nikotin cair pada komponen vape memiliki konsentrasi sangat tinggi, bahkan dalam jumlah kecil.

Dengan demikian, walau anak baru mencecapnya saja efeknya bisa berbahaya. "Jika anak menelan nikotin cair, efek sampingnya bisa detak jantung naik, otot berkedut, muntah, dan berkeringat," kata Matt Noble, dokter ahli gawat darurat.

Ia mengatakan, jika cairan terkena kulit bisa menyebabkan sensasi terbakar. Tetapi, apa yang akan dirasakan anak tergantung pada seberapa banyak cairan yang tertelan dan konsentrasinya.

2. Minyak esensial
Minyak esensial, seperti lavender, peppermint, atau tea tree, adalah produk alami yang diambil dari tanaman sehingga orang mengiranya aman. Namun, minyak esensial yang diletakkan sembarangan ada kemungkinan ditelan anak-anak.

Tergantung pada seberapa banyak paparan minyak ini, tapi jika tertelan bisa membuat anak muntah, sakit perut, gangguan pernapasan dan sistem saraf pusat, kejang, bahkan koma. Bila anak mencoba menelan minyak ini namun tersedak, cairannya bisa ada yang masuk ke paru-paru dan menyebabkan radang paru.

Perlakukan minyak esensial seperti obat, hanya dikeluarkan saat akan digunakan. Simpan di dalam kabinet tertutup dan jauh dari jangkauan anak-anak.

3. Kosmetik dan perawatan kulit
Produk kosmetik dan perawatan kulit juga menjadi salah satu penyebab tersering keracunan pada anak-anak. Bagaimana pun produk ini mengandung banyak zat kimia.  Bila anak Anda masih balita, simpanlah produk kosmetik Anda di tempat yang sulit dijangkau.

4. Obat-obatan untuk hewan peliharaan
Seperti halnya obat untuk manusia, obat untuk binatang kesayangan Anda juga harus diperlakukan sama dalam hal penempatannya.

Menurut data di Amerika Serikat, kasus keracunan obat hewan peliharaan pada anak biasanya terjadi ketika orangtuanya sedang memberi obat pada hewan. Ada kemungkinan obat yang diberikan tersebut dikeluarkan kembali dan ditemukan balita saat ia mengeksplor lantai.

Segera cuci tangan anak dengan sabun bila ia menyentuh krim atau obat-obatan untuk hewan.

5. Kamper dan detergen
Bentuk kamper yang berwarna warni memang menarik untuk anak dan sering dikira permen. Demikian juga dengan detergen yang juga tersedia dalam kemasan plastik kecil berwarna mencolok.

Selain meletakannya di tempat tertutup, sebaiknya jika di rumah ada balita, gunakan produk kamper yang berwarna polos.

Sumber: http://lifestyle.kompas.com/read/2017/05/18/123000120/
awas.rokok.elektronik.bisa.sebabkan.anak.keracunan

Video bB

Redaksi

  • Saturday, 06 May 2017 21:00:00

    2 Reporter blokMedia Group Ikuti UKW di Blitar

    2 Reporter blokMedia Group Ikuti UKW di Blitar Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, menggelar Uji Kompetensi Wartawan (UKW), Sabtu (6/5/2017). Bertempat di Gedung Koesoema Wicitra, Kota Blitar, UKW diikuti sebanyak 47 wartawan online, cetak, televisi dan radio dari berbagai kota dan kabupaten yang ada di Jatim.

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 08 May 2017 00:00:22

    Belajar dari Prof. Ridlwan Melalui Biografinya

    Belajar dari Prof. Ridlwan Melalui Biografinya Rektor UIN Sunan Ampel Surabaya periode 2000-2009, Prof. Dr. H. Ridlwan Nasir, MA, Sabtu pagi (6/5) meluncurkan biografinya. Buku setebal 370 halaman ini merekam perjalanan hidupnya hingga usia ke 66 tahun.

    read more

Info Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16:10

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering”…

    read more