17:00 . PPS Malo Lakukan Simulasi Pemungutan Suara   |   16:00 . AMAN Ajak Masyarakat Bojonegoro Tolak Politik Uang   |   15:00 . Hari ini Logistik Pilkada 2018 Tuntas Diditribusikan   |   14:00 . Diduga Ada Mahar, Ketua PPP Bojonegoro Pastikan Tak Ada   |   13:00 . Disperta Kembangkan Tanaman Sehat di 250 Hektare Lahan   |   12:00 . Kekeringan, Ribuan Hektare Lahan Pertanian Terancam Gagal Panen   |   11:00 . Disdikda Ajukan Kepala SD Merangkap Bisa Tanda Tangan Ijazah   |   10:00 . Usulan RKB, Hanya Tiga Madrasah Disetujui   |   09:00 . Diserbu Pembeli, Stok Ledre Banyak yang Ludes   |   07:00 . Tersenyumlah Saat Difoto Paspor   |   06:00 . Menyingkap Rahasia Pacaran   |   21:00 . H+8, Terminal Rajakwesi Dominasi Arus Keberangkatan   |   20:00 . Halal Bihalal SMK Migas Dihadiri Perusahaan Mitra Sekolah   |   19:00 . Wihadi Wiyanto Ajak Menangkan Basudewa   |   18:00 . GTT K2 Bojonegoro Berharap Lebih Diperhatikan   |  
Sun, 24 June 2018
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 20 February 2018 08:00:34

Dinkes Bojonegoro Tunggu Surat Resmi Penarikan Albothyl

Dinkes Bojonegoro Tunggu Surat Resmi Penarikan Albothyl

Reporter: Muhammad Qomarudin
 
blokBojonegoro.com - Setelah dalam kurun 2 tahun terakhir Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menerima 38 laporan dari profesional kesehatan, lantaran mendapat pasien dengan keluhan efek samping obat Albhothyl. Kini, BPOM RI mengimbau agar masyarakat agar menghentikan penggunaan obat Albothyl.
 
Albothyl sendiri merupakan, obat bebas terbatas berupa cairan obat luar yang mengandung policresulen konsentrat yang digunakan untuk hemostatik dan antiseptik. Yang mana, biasanya dipakai untuk menyembuhkan sariawan, telinga, hidung, gigi, kulit, tenggorokan dan Vaginal (Ginektologi).
 
"Memang sebelumnya beredar rumor tentang isu kemanan terkait penggunaan Albhothyl lantaran mengandung POLICRESULEN sehingga BPOM RI menerbitkan sebuah penjelasan tentang cairan yang terkandung di dalamnya," ungkap Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bojonegoro, Ninik Susmiyati.
 
Pelarangan penggunakan Albothyl dikarenakan, mengandung zat policresulen dalam bentuk sediaan cairan obat luar konsentrat 36 persen, yang digunakan untuk bedah. Sehingga, pada tanggal 3 Januari 2018 kemarin, BPOM telah menerbitkan surat yang ditujukan kepada PT. Pharos Indonesia selaku Produsen Albothyl.
 
Di sisi lain, BPOM juga menyarankan kepada masyarakat yang terbiasa menggunakan obat tersebut untuk mengatasi sariawan, agar menggunakan obat lainya yang memgandung Benzzydamine HCL, Povidone iodine 1% atau kombinasi dequanium chloride dan Vitamin C. Namun, jika masih sakit berlanjut, masyarakat bida berkonsultasi dengan dokter maupun pelayanan kesehatan terdekat.
 
Meski sudah keluar rekomendasi tersebut dari BPOM RI, nyatanya belum ada penarikan Albothyl di Kabupaten Bojonegoro. 
 
Kepala Dinkes Bojonegoro mengungkapkan, belum adanya penarikan yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan, dikarenakan masih menunggu surat resmi yang dikeluarkan oleh BPOM, sebagai dasar untuk menindak lanjuti keberedaran obat Albothyl di Kota Ledre.
 
"Nanti dinkes juga akan ikut melakukan pemantauan," terang perempuan yang juga mantan Kepala RSUD Kecamatan Padangan ini.
 
Selain itu, Dinas Kesehatan juga telah menyampaikan penjelasan dari BPOM yang telah terbitkan tersebut, kepada seluruh Puskesmas dan UPTD Infalkes di Bojonegoro agar berhenti menggunakannya, serta penyampaian kepada masyarakat.[din/lis]

Pendidikan & Kesehatan

Video bB

Redaksi

  • Friday, 15 June 2018 01:00:00

    Selamat Hari Raya Idul Fitri

    Selamat Hari Raya Idul Fitri Tak terasa Ramadan begitu cepat waktu berlalu. Masih teringat saat salat Tarawih pertama kita, makan sahur dan berbuka puasa pertama kita.

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Info Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16:10

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering”…

    read more