13:00 . Suara Community Institute: Inkubasi ‘Digital Journalism dan Content Creation’   |   19:00 . Ban Pecah, Truk Muatan Rongsokan Terguling di Sukowati   |   18:00 . Tak Perlu Diet, Hanya Butuh Makan Berkesadaran   |   16:00 . Warga Nekat Lewati Batas Pagar Jembatan TBT Sambil Joget, Ini Pesan Kepala BPBD   |   14:00 . Selamat, Vesta Farida Kembali Pimpin PAC Fatayat NU Kanor   |   12:00 . Harga Ayam Potong di Pasar Merangkak Naik   |   11:00 . Sah...! PR Fatayat NU se ANCAB Kanor Resmi Dilantik   |   10:00 . Malam Minggu di Jembatan Kanor Rengel Seperti Tahun Baru   |   09:00 . Tingkatkan Mutu Kampus, Mahasiswa UNUGIRI Hadiahkan Segudang Prestasi   |   07:00 . Toxic Relationship, Bagaimana Cara Menganalisa dan Mengatasinya?   |   19:00 . Mahasiswa Universitas Airlangga Gelar Pengabdian Masyarakat di Panggon Sinau Ademos   |   16:00 . Upaya Menciptakan Situasi Aman dan Kondusif, TNI - Polri di Bojonegoro Gelar Cangkrukan   |   12:00 . BumDes Usaha Bersama Kalitidu Kembangkan Olahan Camilan Pisang Ulin   |   11:00 . Wujudkan Bebas Korupsi dan Birokrasi Bersih, Dinkes Canangkan Zona Integritas   |   10:00 . Ada Aksi Damai Pedagang Pasar, Es Doger Laris Manis   |  
Mon, 17 January 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sakit Kepala hingga Doyan Tidur, Waspadai Beragam Gejala Depresi

blokbojonegoro.com | Wednesday, 14 February 2018 07:00

Sakit Kepala hingga Doyan Tidur, Waspadai Beragam Gejala Depresi

Reporter: -
 
blokBojonegoro.com - Berdasarkan data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), lebih dari 300 juta orang di seluruh dunia mengalami depresi.
Jumlah perempuan yang mengalaminya dua kali lebih banyak dari laki-laki.
 
Perempuan banyak mengalami depresi saat hamil dan melahirkan, atau pasien kanker, dan lainnya.
 
Mereka seringkali depresi karena memikirkan konsekuensi dari hal yang dialaminya. Tapi, tak sedikit pula depresi terjadi di luar penyebab tersebut.
 
Banyak kasus depresi berujung pada bunuh diri. Lebih dari 800 ribu orang bunuh diri setiap tahunnya karena depresi.
 
Alasannya pun beragam. Mulai dari masalah kesulitan pekerjaan, kehilangan orang yang dicintai, perpisahan, dan lainnya.
 
Namun, ada sejumlah gejala yang bisa dikenali sebagai tanda-tanda depresi.
Dengan mengetahuinya, kita bisa lebih dini menghindarkan diri dari depresi atau menolong orang di sekitar kita.
Pasien depresi seringkali datang ke dokter dengan beberapa gejala serupa.
Dua pertiga dari mereka datang dengan gejala sakit kepala, sakit punggung atau sakit lainnya, namum tak mengakui mengalami depresi. Kadang, kasus depresi baru ditemukan setelah dokter bertanya.
 
Banyak yang tak mengakui mengalami depresi karena tak menganggapnya sebagai penyakit betulan.
Atau, mereka hanya meminta antidepresan kepada dokter untuk meredakan sakit kepala.
 
Jika laki-laki mengalami depresi, umumnya mereka akan lari ke alkohol, obat-obatan atau hal berisiko lainnya. Salah satu tanda perubahan sikap adalah mudah marah atau ringan tangan.
 
Sedangkan pada perempuan, depresi seringkali terlihat dari tidak napsu makan atau kecemasan.
 
Ada beberapa tanda sederhana untuk mengetahui gejala depresi. Gejala ini bisa terjadi berkepanjangan, seperti dua minggu atau lebih, bergantung pada gejalanya.
 
Ada kategori gejala depresi ringan, moderat, hingga berat.
 
1. Perasaan gagal
 
Salah satu gejala depresi adalah perasaan gagal atau bersalah dan merasa tidak berharga. Mereka kerap berpikir mundur dan memikirkan kegagalan-kegagalan di masa lalu.
 
2. Menarik diri
 
Kecenderungan untuk menarik diri, tidak peduli, dan tidak tertarik berartisipasi dalam kegiatan yang menyenangkan, juga menjadi salah satu gejala depresi.
 
3. Kehilangan energi
 
Depresi menyebabkan anergia, atau kehilangan energi dalam nenjalani rutinitas keseharian.
 
Terkadang, mereka yang mengalami depresi merasa kelelahan bahkan sebelum mereka memulai aktivitas harian.
 
4. Mudah menangis
 
Mereka yang mengalami depresi juga memiliki gejala mudah menangis dan memiliki mata berair.
 
5. Binge eating
 
Istilah "binge watch " sering ditujukan bagi mereka yang keranjingan menonton. Sama halnya dengan "binge eating ", mereka yang mengalami depresi seringkali makan terlalu banyak.
 
Namun pada waktu lainnya bisa juga tak memiliki nafsu makan sama sekali. Ini adalah gejala depresi.
 
Kehilangan atau bertambah berat badan sebanyak lima persen dari berat badan dalam sebulan, perlu menjadi perhatian.
 
6. Banyak tidur
 
Tidur terlalu sering juga merupakan salah satu gejala depresi. Tidur terlalu banyak atau pun tidak tidur sama sekali.
 
Jika terjadi secara rutin, hal ini merupakan gejala dini depresi. Mereka yang mengalami depresi bisa merasakan kelelahan, meskipun banyak tidur.
 
7. Hilang konsentrasi
 
Orang yang merasa depresi seringkali hilang konsentrasi atau mudah terdistraksi.
 
Pengobatan atau penanggulangan depresi bergantung pada gejala yang dirasakan. Bisa melalui pengobatan atau biasa atau pengobatan intensif di rumah sakit.
 
Banyak pasien dengan depresi merasakan keuntungan setelah mengikuti sesi konseling dan terapi tingkah laku.
 
Meskipun keuntungan tersebut tidak didapatkan secara instan dalam satu kali kunjungan.
 
Jangan menyepelekan depresi jika telah mengetahui gejalanya sejak awal. Sebab orang-orang yang merasakan depresi memiliki kualitas hidup yang rendah.
 
Bukan hanya itu, mereka pun lebih berisiko melakukan bunuh diri daripada mereka yang tidak mengalami depresi.
Cobalah berkonsultasi ke dokter jika mengalami gejala-gejala depresi dan sedini mungkin mencegahnya lebih buruk.
 
*Sumber: kompas.com

Tag : Pendidikan, kesehatan, asmara



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat