22:00 . Membangun Brand di Era Digital? Ikuti Acara dan Tekniknya di Webinar ini...   |   21:30 . Giliran Stikes Rajekwesi dan Muhammadiyah Bojonegoro Ikuti KADIN Goes to Campus   |   21:00 . Angin Kencang Terbangkan Kubah Masjid di Kedungadem   |   20:00 . Meriah, Rangkaian Peringatan HSN UNU Giri Berlangsung Khidmat   |   19:00 . Peringatan HSN Bupati Bojonegoro Beri Penghargaan 7 Santri Berprestasi   |   18:00 . Peringati HSN, PAC ISNU Balen Ziarahi Makam Tokoh NU   |   12:00 . Mendag: Indonesia Jadi Pusat Industri Produk Halal dan Kiblat Fesyen Muslim Dunia   |   09:00 . Jum'at Berkah Roemantis: Razia Perut Lapar   |   07:00 . Cegah Anak Kecanduan Internet, Orangtua Wajib Jalankan 5 Peran Ini di Rumah   |   22:00 . Menkop dan UKM RI Sebut Vaksinasi Cara Cepat Pulihkan Perekonomian   |   21:00 . Aktif Tanangani Covid-19, Polres Dan Kodim Terima Penghargaan di HJB   |   20:00 . PKB Bakti untuk NU   |   19:00 . HSN dan Bakti NU, PKB Gelar Baksos di Baureno   |   18:00 . Sabtu, Muhammadiyah Gelar Vaksinasi di 8 Titik   |   17:00 . Kadin Bojonegoro Goes to Campus STAI At-Tanwir dan UNU Sunan Giri   |  
Sat, 23 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sengketa, Dua Puskesmas Batal Dibangun

blokbojonegoro.com | Thursday, 15 February 2018 09:00

Sengketa, Dua Puskesmas Batal Dibangun

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bojonegoro hanya bisa gigit jari, karena dua Puskesmas yang rencananya akan dibangun batal direalisasikan. Pasalnya, pembatalan pembangunan itu karena persoalan tanah yang digunakan Puskesmas tersebut.

"Dua Puskesmas yakni di Gondang dan Kesongo Kedungadem batal dibangun," kata ketua Komisi D DPRD Kabupaten Bojonegoro, Muhammad Fauzan kepada blokBojonegoro.com.

Politisi fraksi Partai Demokrat itu menjelaskan, di kabupaten Bojonegoro setidaknya ada 36 Puskesmas yakni 28 puskesmas dan 8 puskesmas pembantu. Komisi yang membidangi infrastruktur kesehatan sudah melakukan hearing terkait pembatalan pembangunan itu.

"Tahun 2017 sudah dianggarkan akhirnya ditunda, karena masalah status tanah ada warga yang menggugat sehingga pembangunannya ditahan dulu," tegangnya.

Ditambahkan, sebenarnya anggaran untuk dua Puskesmas tersebut sudah ditetapkan yang penganggarannya sekitar 1,3 miliar. Namun karena ada persoalan tersebut, pelaksanaannya harus ditunda.

"Termasuk mencari alternatif dan Dinkes bersurat ke Pemkab agar persoalan tersebut dalam diselesaikan solusinya," imbuhnya.

Sedangkan Kepala Dinkes Kabupaten Bojonegoro, Ninik Susmiati sudah mencarikan solusi. "Dengan bersurat ke perlengkapan, agar tanahnya diganti untuk pengadaan tanah ulang," pungkasnya. [zid/ito]

Tag : sengketa



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat