17:00 . Jelang Lebaran, Pendapatan Salon Meningkat   |   16:00 . 99,13 Persen Warga Bojonegoro Terintegrasi JKN-KIS   |   15:00 . Harga Jilbab Merangkak Naik, Jelang Lebaran Pembeli Juga Meningkat   |   14:00 . Kapolres Bojonegoro Imbau Warga Tidak Melakukan Takbir Keliling   |   13:00 . Jembatan Glendeng Ambles, Kapolsek Soko Tinjau Kembali   |   10:00 . SMK Migas Bojonegoro Bagi Takjil Kepada Masyarakat   |   09:00 . Jelang Lebaran, Jasa Ekspedisi Kebanjiran Paket Barang   |   08:00 . Chef Sarwan Berbagi dengan Yatim-Dhuafa Sarangan   |   07:00 . Cukup Makan Telur 1-2 Butir Sehari, Ini Efeknya Bila Berlebihan!   |   06:00 . Chef Sarwan Bersama Yatim dan Dhuafa   |   22:00 . Tiga Narapidana Lapas Bojonegoro Langsung Bebas Saat Lebaran   |   21:00 . Komisi A DPRD Bojonegoro Tanggapi Aduan Masalah Rekrutmen Perangkat Desa   |   20:00 . EMCL Salurkan Dukungan 1,320 Sembako di Wilayah Operasi   |   19:30 . PBNU Tetapkan Hari Raya Idul Fitri1 Syawal 1442 H Kamis 13 Mei 2021   |   19:00 . Tradisi Colok-colok Malam Songo Jelang Idul Fitri   |  
Wed, 12 May 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Bojonegoro Siaga Banjir

375 Warga Masih Mengungsi

blokbojonegoro.com | Saturday, 24 February 2018 18:00

375 Warga Masih Mengungsi

Reporter : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com -
Sejak malam kemarin, ketinggian air Benggawan Solo di Kabupaten Bojonegoro menunjukan tren penurunan. Namun, sebanyak 375 warga pengungsi masih bertahan di tempat-tempat pengungsian di beberapa titik di Kabupaten Bojonegoro.

Masih banyaknya pengungsi yang belum berani kembali, lantaran rumah mereka masih terendam luapan Bengawan Solo yang masih dalam. Sehingga, harus benar-benar menunggu air benggawan surut untuk pulang dan membersihkan rumah mereka.

"Masih menunggu banjir benar-benar surut, tetapi suami saya sudah pulang siang tadi untuk mengecek rumah," terang salah satu pengungsi di Gedung Serbaguna Bojonegoro, Sri niswatin.

Sementara itu, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bojonegoro, Andik Sudjarwo, menjelaskan, diperkirakan pada pukul 17.00 WIB ketinggian permukaan air menjadi 14.00 Philschaal. Sehingga, pengungsi sudah bisa pulang, lantaran biasanya banjir tinggal menggenangi jalan saja.

"Pada pukul 5 sore air sudah tidak menggenangi rumah warga bantaran sungai, yang berada di Kecamatan kota," kata Andik.

Namun, masyarakat bantaran juga diharapkan agar tetap waspada, karena potensi bencana banjir, tanah longsor, dan luapan Bengawan Solo masih akan terjadi. Sebab, pada bulan Februari sampai Maret curah hujan berintensitas tinggi masih akan mengguyur di wilayah kota Ledre.

Data BPBD Bojonegoro menyebutkan, ada 375 jiwa dari 2.222 kepala keluarga (KK) yang terdampak luapan sungai bengawan solo, mengungsi di tempat pengungsian di antaranya, di Gedung Serbaguna, Kelurahan Ledokwetan dan Ledokkulon Bojonegoro Kota, Desa Banjarjo, Kecamatan Kota, seta di Kecamatan Kapas di Balai Desa Bogo.

Selain itu, banjir Bengawan Solo mengakibatkan 71 desa dari 11 kecamatan di wilayah bantaran sungai, antara lain Kecamatan Padangan, Malo, Kalitidu, Ngasem, Dander, Bojonegoro, Kapas, Trucuk, Balen, Kanor, dan Baureno menjadi terendam.

"Banjir juga merendam 2.222 rumah, 1.015 hektare sawah pertanian, 159 hektare lahan polowijo, 623 hektare pekarangan warga, 40 ekor kambing, 34 ekor sapi, dan 19.436 fasilitas umum, dengan total kerugian sebesar Rp 2.7 miliar," tutur Andik Sudjarwo.

Sementara itu, untuk banjir bengawan solo saat ini masih menggenang 3 Kecamatan di Bojonegoro timur, seperti Kecamatan Balen, Kanor dan Baureno. Namun, di tiga kecamatan tersebut volume banjir juga sudah menunjukan penurunan volume.

"Untuk data kerugian maupun yang terdampak masih dalam proses perekapan dari masing-masing desa maupun kecamatan tersebut," pungkasnya kepada blokBojonegoro.com.[din/ito]
 

Tag : banjir, bojonegoro, siaga

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat