19:00 . Kasur Busa Jadi Tren, Pengusaha Kasur Kapas Bertahan untuk Tetap Ada   |   18:00 . Antisipasi Lonjakan Covid Jelang Nataru, Stok Plasma Konvalesen di Bojonegoro Terpantau Aman   |   11:00 . HUT ke-38, SMP Negeri Kapas Tonjolkan Rakitan Sepeda Energi Listrik   |   07:00 . Jangan Cukur Bulu Kemaluan Saat Vagina Sedang Dalam Kondisi Begini   |   18:00 . Persibo Bojonegoro Melaju ke Babak 16 Besar   |   17:00 . Program Rantang Kasih Moe Tingkatkan Gizi Lansia   |   16:00 . Awal Bulan Harga Emas 24 Karat Antam Terjun   |   15:00 . Full Time, Persibo Taklukkan 1-0 Mitra Surabaya   |   14:30 . Half Time, Persibo Unggul 1-0 dari Mitra Surabaya   |   14:00 . Transparansi Pemdes Tlogorejo Raih Tiga Kategori KIP Se - Jawa Timur   |   13:45 . Menit 31 Persibo Berhasil Mencetak Gol Pertama ke Gawang Mitra Surabaya   |   13:00 . Persibo Tiba di Gresik, Kondisi Siap Tempur   |   12:00 . Harga Cabai di Pasar Bojonegoro Meroket Jelang Natal dan Tahun Baru   |   11:00 . Pemkab Bojonegoro Terima Penghargaan Kategori Tertinggi Komisi Informasi Jatim   |   10:00 . Program Aladin Bangun 7.041 Rumah Tak Layak Huni   |  
Fri, 03 December 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Anak Muda Rentan Depresi Karena Komunikasi Digital

blokbojonegoro.com | Wednesday, 27 March 2019 07:00

Anak Muda Rentan Depresi Karena Komunikasi Digital

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Hasil penelitian American Psychological Association, menyebutkan bahwa persentase anak muda di Amerika yang mengalami beberapa jenis gangguan kesehatan mental telah meningkat secara signifikan selama dekade terakhir.

Namun, menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Abnormal Psychology tersebut, peningkatan nggakak terjadi pada orang dewasa yang lebih tua atau usia dewasa lanjut.

"Lebih banyak remaja dan dewasa muda AS di akhir 2010-an, dibandingkan pertengahan 2000-an, mengalami tekanan psikologis yang serius, depresi berat atau pikiran untuk bunuh diri, dan lebih banyak upaya bunuh diri," kata penulis utama Jean Twenge, PhD, penulis buku "iGen" dan profesor psikologi di San Diego State University.

"Tren ini lemah atau tidak ada di antara orang dewasa 26 tahun ke atas, hal ini menunjukkan adanya perubahan generasi dalam kategori gangguan kesehatan mental tapi tidak terjadi pada semua usia."

Twenge dan rekan penulisnya menganalisis data dari Survei Nasional Penggunaan Narkoba dan Kesehatan, survei nasional yang melacak penggunaan narkoba dan alkohol, kesehatan mental, dan masalah terkait kesehatan lainnya pada individu yang berusia 12 tahun ke atas di Amerika Serikat sejak 1971.

Mereka mengamati tanggapan survei dari lebih dari 200.000 remaja usia 12 hingga 17 dari 2005 hingga 2017, dan hampir 400.000 orang dewasa berusia 18 tahun ke atas dari 2008 hingga 2017.

Tingkat individu yang melaporkan gejala yang konsisten dengan depresi berat dalam 12 bulan terakhir meningkat 52 persen pada remaja dari 2005 hingga 2017 (dari 8,7 persen menjadi 13,2 persen) dan 63 persen pada orang dewasa muda usia 18 hingga 25 dari 2008 hingga 2017 (dari 8,1 persen hingga 13,2 persen).

Ada juga peningkatan 71 persen pada orang dewasa muda yang mengalami tekanan psikologis serius dalam 30 hari sebelumnya dari 2008 hingga 2017 (dari 7,7 persen menjadi 13,1 persen). Tingkat orang dewasa muda dengan pikiran untuk bunuh diri atau hasil terkait bunuh diri lainnya meningkat 47 persen dari 2008 hingga 2017 (dari 7,0 persen menjadi 10,3 persen).

Tidak ada peningkatan signifikan dalam persentase orang dewasa yang lebih tua yang mengalami depresi atau tekanan psikologis selama periode waktu yang sama. Para peneliti bahkan melihat sedikit penurunan tekanan psikologis pada individu di atas 65 tahun.

"Tren budaya dalam 10 tahun terakhir mungkin memiliki efek yang lebih besar pada gangguan mood dan hasil terkait bunuh diri di antara generasi muda dibandingkan dengan generasi yang lebih tua," kata Twenge, yang percaya tren ini mungkin sebagian karena peningkatan penggunaan komunikasi elektronik dan digital.

Media, yang mungkin telah mengubah mode interaksi sosial cukup untuk mempengaruhi gangguan mood. Dia juga mencatat penelitian menunjukkan bahwa orang muda tidak tidur sebanyak yang dilakukan oleh generasi sebelumnya.

Orang dewasa yang lebih tua juga lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakan media digital dengan cara yang mengganggu tidur - misalnya, mereka tidak akan memakai gadget-nya ketika sudah tengah malam.

"Hasil ini menunjukkan perlunya penelitian lebih lanjut untuk memahami bagaimana komunikasi digital versus interaksi sosial tatap muka mempengaruhi gangguan mood dan hasil yang terkait dengan bunuh diri, untuk mengembangkan intervensi khusus untuk kelompok usia yang lebih muda," katanya.

Mengingat bahwa peningkatan masalah kesehatan mental paling tajam setelah 2011, Twenge percaya itu tidak mungkin disebabkan oleh genetika atau kesengsaraan ekonomi. Lebih mungkin itu disebabkan oleh perubahan budaya yang mendadak, seperti perubahan dalam cara remaja dan dewasa muda menghabiskan waktu mereka di luar kerja dan sekolah.

Twenge juga mengatakan, bahwa orang muda tidak dapat mengubah genetika atau situasi ekonomi negara mereka, tetapi mereka dapat memilih bagaimana mereka menghabiskan waktu luang mereka.

"Pertama dan yang paling penting adalah mendapatkan cukup tidur. Pastikan penggunaan gadget kamu tidak mengganggu tidur - - jangan menyimpan ponsel atau tablet di kamar tidur pada malam hari, dan berhenti memainkan gadget dalam waktu satu jam sebelum tidur," ujarnya.

"Secara keseluruhan, pastikan penggunaan media digital tidak mengganggu kegiatan yang lebih bermanfaat bagi kesehatan mental seperti interaksi sosial tatap muka, olahraga, dan tidur."

*Sumber: kumparan.com

Tag : pendidikan, kesehatan, tips, psikologis, kejiwaan, generasi milenial



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 22 November 2021 14:00

    Resensi

    Dibalik Buku 00.00

    Dibalik Buku 00.00 Buku judul 00.00 merupakan karya kedua dari Anugrah Ameylia Falensia atau yang kerap dikenal dengan panggilan Amey atau cumi oleh teman-teman maupun para teman pembacanya....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 10 November 2021 10:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more