22:00 . BPBD Imbau Warga Waspada Hujan dengan Intensitas Tinggi   |   21:00 . Satgas PPA Kecamatan Kanor Berbagi Kasih Periode Triwulan 7   |   20:30 . Wahid Hasyim, Menteri Agama Pertama dan Termuda   |   20:00 . Laka Tunggal, Truk Bermuatan Pakan Ayam Terguling   |   19:00 . Baru, Masyarakat Harus Waspada Varian Covid-19 Jenis Omicron   |   18:00 . Diterjang Angin, Puluhan Hektare Tanaman Padi di Bojonegoro Rusak   |   17:30 . Satu Langkah Lagi Menuju Wisuda, UNU Sunan Giri Gelar Yudisium   |   17:00 . Ekspor Cangkang Sawit Tembus Pasar Jepang, Kemendag: Cetak Transaksi USD 12 Juta   |   16:00 . Nikmatnya Lontong Sayur Ayam Kampung dekat Jembatan TBB   |   15:30 . Warga Keluhkan Air PDAM Mati dan Keruh   |   15:00 . Ikan Arengan atau Areng-Areng   |   14:00 . Akhir November, Pengiriman Barang di Kantor Pos Mendominasi   |   13:00 . Peringati Setengah Abad KORPRI, Bupati Bojonegoro Tekankan Inovasi Birokrasi   |   12:00 . Pohon Trembesi Jadi Saksi Ganasnya Bengawan Solo   |   11:00 . Jembatan KaRe Selesai Kapan?   |  
Tue, 30 November 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tips Hadapi Anak Cengeng

blokbojonegoro.com | Thursday, 11 July 2019 07:00

Tips Hadapi Anak Cengeng

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Menangis adalah hal yang normal bagi anak. Bahkan bagi bayi, menangis merupakan  cara utama untuk berkomunikasi.

Menangis, juga boleh saja dilakukan oleh anak perempuan maupun laki-laki.  Ya Moms, wajar saja bila sesekali anak menangis saat merasa sakit, sedih, takut atau ada hal yang berjalan tidak sesuai dengan keinginan mereka. Misalnya, menangis saat lututnya terantuk ujung meja atau saat mengetahui bahwa ia tidak diundang ke pesta ulang tahun temannya.

Namun, ada juga anak yang terlalu mudah atau sering menangis alias cengeng. Padahal ia tidak seperti waktu bayi, sudah dapat berbicara atau mengungkapkan perasaannya. Aduh, pasti tidak mudah untuk dihadapi. Bisa jadi, emosi Anda pun tersulut karenanya.

Tapi bukan berarti Anda hanya bisa pasrah dan membiarkannya lho, Moms. Bila dihadapi dengan tepat, anak yang cengeng juga bisa berubah. Bagaimana caranya?

Jangan Terlalu Cepat Menanggapi Tangisannya

Cobalah beranggapan bahwa ia tidak benar-benar kesal dan menangis hanya untuk menarik perhatian Anda. Menanggapi tangisan anak dengan proporsional akan mengurangi kebiasaan ini.

Ajarkan Sikap yang Benar

Hidup tak selalu indah dan sesuai dengan harapan kita. Sehingga anak juga perlu tahu dan belajar mengelola emosinya. Jadi ajari dan tunjukkan pada anak bagaimana sebaiknya ia menyikapi realita atau kekecewaan yang dirasakannya.

Anda bisa mengajak anak melihat sisi baik dari kondisi yang ada. Misalnya saat anak kecewa hari ini tidak jadi pergi jalan-jalan, katakan, "Tapi ada baiknya juga ya, Dek, kita jadi bisa main sama-sama di rumah. Atau kamu mau bantu Ibu bikin puding mangga? Yuk!" Teruslah melakukan hal ini hingga anak terbiasa berpikir positif dan tidak berlama-lama larut dalam kekecewaannya.

Begitu juga dengan rasa takut atau sedih. Anda mungkin bisa mengajak anak berdoa bila ia merasa takut. Katakan, "Kalau takut kita bisa berdoa sama-sama." Anda juga bisa bilang, "Tidak usah menangis, saat sedih kamu bisa cerita ke Ibu dan Ibu akan memelukmu.

Jelaskan Akibatnya

Saat anak sudah tenang atau sedang dalam suasana santai, coba ajak anak bicara tentang akibat dari sikap cengengnya. Anda bisa menjelaskan kalau ia terlalu mudah atau sering menangis, orang-orang di sekitarnya tidak akan percaya atau akan berpikir ia hanya mencari perhatian saja.

Jelaskan pula bahwa orang lain jadi tidak bisa membedakan kapan ia benar-benar merasa kecewa. Akibatnya, bisa-bisa mereka tidak akan membantu saat anak benar-benar membutuhkannya.

Terlalu mudah atau sering menangis juga bisa membuat ia dijauhi teman-teman, karena teman-temannya pasti lebih suka bermain dengan anak yang ceria. Selamat mencoba dan semoga berhasil ya, Moms!

*Sumber: kumparan.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Tuesday, 23 November 2021 19:30

    Dewan Pers Verifikasi Faktual Media blokBojonegoro.com

    Dewan Pers Verifikasi Faktual Media blokBojonegoro.com Komisioner Dewan Pers, Agus Sudibyo melakukan proses verifikasi faktual untuk media blokBojonegoro.com, media lokal yang berkantor di Jalan KS Tubun Gang Srinayan No.3 Kecamatan/Kabupaten Bojonegoro Jawa Timur, Selasa (23/11/2021) sore....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 22 November 2021 14:00

    Resensi

    Dibalik Buku 00.00

    Dibalik Buku 00.00 Buku judul 00.00 merupakan karya kedua dari Anugrah Ameylia Falensia atau yang kerap dikenal dengan panggilan Amey atau cumi oleh teman-teman maupun para teman pembacanya....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 10 November 2021 10:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more