11:00 . HUT ke-38, SMP Negeri Kapas Tonjolkan Rakitan Sepeda Energi Listrik   |   07:00 . Jangan Cukur Bulu Kemaluan Saat Vagina Sedang Dalam Kondisi Begini   |   18:00 . Persibo Bojonegoro Melaju ke Babak 16 Besar   |   17:00 . Program Rantang Kasih Moe Tingkatkan Gizi Lansia   |   16:00 . Awal Bulan Harga Emas 24 Karat Antam Terjun   |   15:00 . Full Time, Persibo Taklukkan 1-0 Mitra Surabaya   |   14:30 . Half Time, Persibo Unggul 1-0 dari Mitra Surabaya   |   14:00 . Transparansi Pemdes Tlogorejo Raih Tiga Kategori KIP Se - Jawa Timur   |   13:45 . Menit 31 Persibo Berhasil Mencetak Gol Pertama ke Gawang Mitra Surabaya   |   13:00 . Persibo Tiba di Gresik, Kondisi Siap Tempur   |   12:00 . Harga Cabai di Pasar Bojonegoro Meroket Jelang Natal dan Tahun Baru   |   11:00 . Pemkab Bojonegoro Terima Penghargaan Kategori Tertinggi Komisi Informasi Jatim   |   10:00 . Program Aladin Bangun 7.041 Rumah Tak Layak Huni   |   08:00 . Musnahkan Barang Bukti dan Lelang   |   07:00 . Ketahui 5 Tanda ASI Kekurangan Nutrisi, Bisa Berdampak pada Kesehatan Bayi   |  
Fri, 03 December 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sejarah di Balik Tradisi Bertekuk Lutut saat Melamar Kekasih

blokbojonegoro.com | Sunday, 17 November 2019 07:00

Sejarah di Balik Tradisi Bertekuk Lutut saat Melamar Kekasih

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Ada banyak cara yang dilakukan para pria saat melamar kekasihnya. Mulai dari memberikan kejutan dengan makan malam romantis, melamar saat pergi berlibur seperti yang dilakukan Pangeran William, hingga menggelar surprise yang melibatkan keluarga dan teman dekat.

Dan cara tersebut biasanya juga diikuti dengan tradisi bertekuk lutut di depan pasangan sambil menyodorkan cincin.

Pernahkah Anda berpikir dan bertanya-tanya di dalam hati, mengapa banyak pria yang menekuk satu lutut di depan pasangannya saat akan melamar?

Sebenarnya, tidak ada sumber pasti yang menyebutkan dengan jelas di mana dan sejak kapan tradisi bertekuk lutut untuk melamar kekasih ini dimulai. Melansir Elite Daily, para ahli sejarah mengatakan tradisi bertekuk lutut ini mulai sejak abad ke-5 hingga ke-15 dan banyak dilakukan oleh para ksatria.

Ksatria pada zaman dulu yang berlutut di hadapan raja atau tuannya sebagai bentuk pengabdian mereka. Ksatria juga akan berlutut dengan satu kaki saat menerima penghargaan dan penghormatan.

Pose berlutut ini pun diikuti oleh para pria sebagai bentuk penghormatan kepada pasangannya sekaligus menggambarkan rasa cinta yang tulus. Pada zaman dulu, banyak pria dari kalangan bangsawan yang melakukan berbagai gestur romantis kepada pasangannya, salah satunya adalah menulis puisi sebagai lambang kasih sayang.

Menurut para ahli sejarah, definisi pacaran atau menjalin hubungan pada zaman dahulu adalah melayani pasangan sebagai pembuktian cinta. Dalam hal ini, berlutut satu kaki termasuk sebagai simbol 'menyerahkan diri' untuk mengasihi dan melayani pasangan.

Pada zaman modern ini, berlutut saat akan melamar kekasih adalah hal yang umum dilakukan sebagai bentuk ekspresi diri. Selain itu, gestur berlutut ini pun banyak dilakukan dalam situasi tertentu. Misalnya pada saat ibadah atau melakukan upacara keagamaan, termasuk pula janji pernikahan di gereja atau kuil. Dari segi spiritual, berlutut memiliki konotasi yang dapat dilihat sebagai bentuk penghormatan kepada Tuhan.

Sehingga dapat disimpulkan, tradisi menekuk satu lutut yang dilakukan pria saat akan melamar kekasihnya memiliki arti sebagai bentuk penghormatan bagi perempuan yang akan dinikahinya. Pria berlutut untuk meminta perempuan menjalani hidup bersama sekaligus mengarungi kehidupan yang bahagia.

*Sumber: kumparan.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 22 November 2021 14:00

    Resensi

    Dibalik Buku 00.00

    Dibalik Buku 00.00 Buku judul 00.00 merupakan karya kedua dari Anugrah Ameylia Falensia atau yang kerap dikenal dengan panggilan Amey atau cumi oleh teman-teman maupun para teman pembacanya....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 10 November 2021 10:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more