19:00 . Ratusan Penari Thengul Meriahkan Kemah Budaya   |   18:00 . Dies Natalis, Bupati Bojonegoro Terima Penghargaan dari Unesa   |   17:00 . Disperinaker Bojonegoro Belum Terima Data Naker JTB Terbaru   |   16:00 . Semarak Bulan Kemerdekaan, PEPC JTB Gelar Sepakbola Persahabatan   |   15:00 . Turun Lagi, Harga Emas Ukuran 0,5 Gram Kini Dipatok Rp544.000   |   14:00 . Semarak HUT RI Ke-77, Perhutani KPH Parengan Gelar Lomba Karaoke   |   13:00 . 988 Siswa Madrasah Se-Kabupaten Bojonegoro Ikuti Kompetisi Sains Madrasah   |   10:00 . Meriahnya Kemah Budaya Bareng Kampoeng Thengul   |   09:00 . Condromowo Kalahkan Sumurgung Legend di Fun Football Talun 2022   |   08:00 . Prakiraan Cuaca di Kabupaten Bojonegoro Hari Senin   |   07:00 . Gula Bikin Ketagihan, Inilah 4 Kondisi Umum yang Membuat Kamu Ingin Makanan Manis   |   20:00 . Dua Kali diguyur Hujan, Peserta Jamcab XII Bojonegoro Tetap Semangat   |   19:00 . Meriah, 200 Penari Thengul Warnai Kemah Budaya Margomulyo 2022   |   18:00 . Bangkitkan Kreatifitas, SMK Taruna Balen Adakan Kontes Modifikasi Motor   |   15:00 . Peringatan Hari Pramuka, Kwarcab Bojonegoro Gelar Jambore Cabang   |  
Mon, 15 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tilik Masjid Tertua di Bojonegoro, Dibangun Prajurit Mataram Islam

blokbojonegoro.com | Saturday, 12 September 2020 12:00

Tilik Masjid Tertua di Bojonegoro, Dibangun Prajurit Mataram Islam

Kontributor: Yudi Kuswanto

blokBojonegoro.com – Masjid Jami’ Nurul Huda yang terletak di Desa Cangaan, Kecamatan Kanor menjadi masjid tertua di Kabupaten Bojonegoro. Meski begitu bangunan masjid sudah terlihat modern, hal itu tak lepas dari proses pemugaran masjid yang sudah dilakukan lima kali. Terakhir di pugar pada April 2015 serta selesai di tahun 2016.

Pemugaran dilakukan dengan alasan, seringkali jika musim penghujan, Masjid Jami’ Nurul Huda terendam banjir dari luapan Sungai Bengawan Solo. Atas dasar tersebutlah maka diputuskan untuk memugar, tapi tetap mempertahankan arsitek lama.

Ditemui di kediamanya, Jum’at (11/9/2020), Abdul Khakim, Ketua Takmir Masjid Jami’ Nurul Huda menuturkan, jika keberadaannya dulu masjid dibangun oleh seorang prajurit Kerajaan Mataram islam bernama Ki Ageng Wiroyudo yang lari akibat kejaran pemerintahan kolonial Belanda.

“Ceritanya ada seorang prajurit kerajaan Mataram Islam, konon ceritanya dikejar-kejar Belanda kemudian merakit perahu getek yang terbuat dari pohon pisang menyusuri Bengawan Solo, kemudian sang prajurit itu pertama kali bersandar di Desa Kabalan, di situ kurang lebih satu tahun.

"Kok dirasa kurang nyaman atau gimana kemudian ke sini, mungkin disambut oleh masyarakat lalu setelah di sini beliau membuat gubuk semacam musala,” ceritanya kepada blokBojonegoro.com

Untuk mengetahui atau memastikan tahun dari muasal masjid tersebut tidaklah sulit. Di pintu masuk ada angka arab tertulis 1262 muharrom/hijriyah atau 1847 masehi.

Jika berkunjung ke Masjid Jami’ Nurul Huda maka akan disuguhkan dengan bangunan masjid dengan luas 15x20 meter. Empat pilar masjid bagian dalam yang terbuat dari pohon jati, kubah masjid yang menyerupai buah nanas dan terbuat dari kuningan, serta bencet alat untuk menentukan waktu salat pada zaman dahulu.

“Termasuk bencet tapi sudah dimodifikasi, bencet sendiri alat untuk mengetahui waktu salat sekarang kan jam, dulu kan belum ada jam,” tambah Abdul Khakim. [mu]

Tag : Masjid, prajurit, masjid tertua



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat