17:00 . Trend Baju Lebaran 2021, Model Simpel Praktis Era New Normal   |   15:00 . Penjual Hampers Habiskan 1500 Paket Selama Ramadan   |   13:00 . Dihantam CB, Pengendara Supra Meninggal Seketika di Tempat   |   12:00 . 262 Pasangan Muda Ajukan Dispensasi Kawin   |   10:00 . Olah Sayur Jadi Berbagai Cemilan, Penjualan Hingga Mancanegara   |   08:00 . Kebakaran Hanguskan 10 Bidak Pasar Ayam Bojonegoro   |   07:00 . Tips Memperbaiki Kesehatan Keuangan Pasca Lebaran   |   19:00 . Ini Syarat Naik Kereta Api Jarak Jauh Saat Larangan Mudik   |   18:00 . Nabung Emas Jadi Pilihan Investasi Menguntungkan Selama Pandemi   |   16:00 . Produksi Minuman Herbal Kekinian Wanita Asal Kapas Raup Omzet Belasan Juta   |   14:00 . Lebaran, Penumpang Perahu di Tambangan Sarirejo Meningkat   |   11:00 . Korsleting Listrik, Rumah Warga Kuncen Ludes Terbakar   |   08:00 . Petugas Gabungan Perketat Titik Penyekatan Kedewan-Cepu   |   07:00 . Menjaga Kesehatan di Hari Idul Fitri di Masa Pandemi Covid-19   |   19:00 . Pasca Macet....!!! Jembatan Glendeng Ditutup   |  
Sun, 16 May 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Optimalkan Produksi, EMCL Lakukan Perawatan dan Hentikan Produksi Minyak Sementara

blokbojonegoro.com | Tuesday, 22 September 2020 09:00

Optimalkan Produksi, EMCL Lakukan Perawatan dan Hentikan Produksi Minyak Sementara

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro. com - Kegiatan produksi minyak di Lapangan Banyu Urip, Kecamatan Gayam dihentikan sementara oleh ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) selaku operator di lapangan tersebut.

Public and Government Affairs, ExxonMobil Indonesia, Azi N. Alam menyampaikan, planned shutdown ini merupakan bagian dari pemeliharaan rutin fasilitas produksi dan proses tie-ins dengan proyek Jambaran-Tiung Biru.

Shutdown ini sudah direncanakan, dijadwalkan, dan disetujui dalam WP&B, sehingga tidak mempengaruhi target produksi.

"Kami terus berkoordinasi dengan SKK Migas dan pemangku kepentingan terkait guna memastikan proses ini dapat dilakukan dengan aman, andal dan efisien," ujar Azi.

Plt. Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Susana Kurniasih menjelaskan, Sementara itu, Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menerapkan strategi untuk mengoptimalkan produksi dan lifting minyak dan gas bumi (migas). Hal itu, dilakukan untuk mengawal agar target lifting tahun 2020 dapat tercapai pada masa pandemi Covid-19 dan harga minyak rendah.

Salah satu strategi yang dilakukan, yakni optimasi lifting serta mempersingkat waktu planned shutdown lapangan utama migas yaitu Lapangan Banyu Urip yang dioperasikan oleh ExxonMobil Cepu Limited (EMCL).

“Per 12 Agustus produksi Banyu Urip sudah mencapai 228 ribu BOPD (barel minyak per hari). Kami sedang mengupayakan kemampuan lifting agar dapat mengakomodir kenaikan produksi tersebut. Kami bersama EMCL juga mengusahakan agar planned shutdown yang dilakukan di September ini dapat dilakukan secara optimasi, sekitar 9 hari,” ucap Susana.

Salah satu strategi tersebut, kata Susana, merupakan hasil pemikiran serta diskusi antara SKK Migas – Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS). “Berdasarkan evaluasi kinerja hulu migas selama masa pandemi Covid-19, kami telah merumuskan beberapa strategi yang visible untuk dilakukan di sisa 4 bulan ke depan,” katanya. Langkah ini juga dilakukan untuk mengawal capaian produksi tahun 2021.

Tag : Emcl, Bojonegoro, produksi, migas

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat