20:00 . Peringkat Hasil SKD Pemkab Bojonegoro Masih Tunggu Instruksi BKN Pusat   |   19:00 . KADIN Bojonegoro Goes to Campus, Podcast di 2 Tempat   |   18:00 . Yuk...! Ikuti Webinar Cerdas dan Bijak dalam Bermedia Sosial   |   17:00 . Desa Pilanggede Raih Penghargaan Tropi Proklim Utama dari KLHK   |   16:00 . Naik Tipis! Harga Emas Antam 24 Karat Dijual Rp915.000   |   15:00 . Diduga Lalai Saat Masak Air, Rumah di Baureno Terbakar   |   14:00 . Bupati Bojonegoro Ziarah di Makam Leluhur   |   13:30 . Tarian Waranggono dan Tabur Bunga di Kayangan Api   |   13:00 . Proses Ritual Pengambilan Api Abadi Berjalan Khidmat dan Tetap Prokes   |   12:00 . Inilah Serangkaian Peringatan Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro Ke-344   |   11:00 . Atap Gedung MWC NU Kepohbaru Rusak Akibat Hujan Deras dan Angin   |   08:00 . Baru Pertama Ikuti Kejuaraan, Bojonegoro Hampir Juara   |   07:00 . Bermain di Masa Pandemi Jadi Kebutuhan Dasar Anak yang Harus Terpenuhi   |   06:00 . Selamat Hari Jadi Bojonegoro Ke-344   |   20:00 . Stok Kebutuhan Darah UDD PMI Bojonegoro Menipis di Bawah Normal   |  
Wed, 20 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Pandemi Covid, Seminar Virtual Dyslexia Banjir Peminat

blokbojonegoro.com | Wednesday, 21 October 2020 18:00

Pandemi Covid, Seminar Virtual Dyslexia Banjir Peminat

Kontributor: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Pandemi covid-19 tidak menghalangi niat dan minat para mahasiswa Fakultas Ilmu Pendidikan dan Psikologi serta tenaga pendidik untuk tetap produktif. Salah satunya dengan mengikuti Seminar Virtual Dyslexia dan Gangguan Belajar lain pada potret kerja otak, yang diselenggarakan oleh P4TK TK dan PLB Kemendikbud.

Seminar virtual melalui live streaming youtube yang diikuti oleh 474 peserta dari berbagai penjuru di Indonesia, sekaligus dihadiri oleh dua Narasumber yakni Anne Gracia; Praktisi Neuroscience Teparan, Founder Vigor dan Imam Setiawan; Trainer Sekolah Alam Bogor, Ikatan Guru Indonesia (IGI).

Neuroscience dyslexia dikenal sebagai gangguan membaca, ditandai dengan kesulitan membaca meskipun kecerdasannya normal. Sedangkan, orang dengan dyslexia memiliki tingkat gangguan attention deficit hyperactivity (ADHD) yang lebih tinggi.

"Pelaku dyslexia sendiri tingkat kecerdasannya normal, akan tetapi memiliki tingkat gangguan (ADHD) yang lebih tinggi," ungkap Imam Setiawan.

Sementara itu, Anne Gracia, menuturkan penyandang ADHA ini memiliki gangguan di area fungsi eksekutif.

Baik berupa working memory/kesulitan menyimpan informasi, inhibitory control/mengontrol atensi dengan cara menghambat kecenderungan internal hingga cognitive or mental flexibillity atau kemampuan mental untuk beralih antara berfikir tentang dua konsep yang berbeda.

"Masalah penyandang ADHA sebenarnya bukan hanya membaca, mereka memiliki gangguan visual. Maka berikanlah project atau tantangan bagi mereka. Serta cara mengajarnya pun berbeda dengan anak-anak lain, sebab mereka lebih fokus pada bahasa lisan dan tulisan," pungkasnya. [liz/col]

 

 

Tag : adha, covid



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat