19:00 . Lembaga Pelatihan Kerja dan Sertifikasi Unugiri Gelar Webinar Santri Wirausahawan   |   18:00 . Kadin Bojonegoro Goes to Campus STEBI Al-Rosyid   |   15:00 . Jelang Tutup Bulan, Harga Emas Melesat Naik   |   14:00 . Hari Jadi Provinsi Jatim, Pelaku UMKM Di Bojonegoro Raih Penghargaan Economy Hybrid   |   13:00 . Capaian Vaksinasi Belum Sampai 50%, Bojonegoro Masih pada PPKM Level 3   |   12:00 . Malam ini Grand Final Pemilihan Duta Wisata Raka Raki Jawa Timur   |   09:00 . Tunggu Burung Emprit, Warga Dander Disambar Petir   |   21:00 . Otodidak, Pemuda Warga Deru Ini Buka Usaha Gitar Custom   |   20:00 . Kadin Goes To Campus STIE Permata dan STIE Cendekia   |   19:00 . Bupati Bojonegoro Berharap BPD Turut Aktif dalam Abpednas   |   15:00 . Tingkatkan Mitigasi Bencana, Bupati Bojonegoro Pimpin Gelar Apel Siaga Pasukan   |   14:00 . Cuaca Panas Ekstrem Diprediksi Akan Menurun Bulan November Mendatang   |   13:00 . Harga Cabai Rawit Alami Penurunan 35%   |   08:00 . Tak Lelah Edukasi Pentingnya Vaksinasi Covid-19   |   07:00 . Tanaman Obat, Ini 7 Manfaat Daun Ketumbar   |  
Wed, 27 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Momentum HGN; dari Guru untuk Bangsa

blokbojonegoro.com | Wednesday, 25 November 2020 06:00

Momentum HGN; dari Guru untuk Bangsa

Pengirim : M. Shofi*

blokBojonegoro.com - Setiap tanggal 25 November diperingati sebagai Hari Guru Nasional (HGN). Penetapan HGN oleh Pemerintah sebagai bentuk perhatian dan apresiasi terhadap guru. Ini tentu dapat dipahami sebagai komitmen untuk mengangkat derajat guru.

"Guru" dalam perspektif Jawa biasa dimaknai dengan "digugu lan ditiru" (dipercaya dan diteladani). Maka bisa dikatakan bahwa guru merupakan sosok mulia di bumi, sosok yang diharapkan mampu menjadi lentera yang mewariskan energi positif bagi anak bangsa, dan melahirkan kader umat dan bangsa yang akan meneruskan cita-cita luhur bangsa.

Guru harus melakukan inovasi-inovasi dalam pembelajaran, terutama selama pandemi ini dengan keterbatasan ruang dan waktu. Maka strategi pembelajaran guru menjadi urgen dalam penentuan ketercapaian materi ajar.

Apalagi di tengah-tengah wabah pandemi Covid-19, kehadiran dan peranan guru sangat dibutuhkan baik dalam pembelajaran daring, luring atau blended learning. Agar tujuan pendidikan dapat terwujud dan dirasakan peserta didik.

KH Ahmad Dahlan pernah berujar “Jadilah guru sekaligus murid”. Ini bermakna menjadi guru berfungsi menyebarkan gagasan perbaikan hidup berdasarkan islam kepada semua orang. Sementara dengan menjadi murid, guru harus membuka diri belajar kepada siapa pun dan dimanapun untuk menambah ilmu.

Gagasan dwi fungsi guru dalam perspektif KH Ahmad Dahlan ini menunjukan guru berperan sebagai subjek sekaligus sebagai objek dari pendidikan. Maka guru harus aktif dan mengembangkan eksistensinya dalam pendidikan.


Petuah Ki Hajar Dewantara

Ki Hajar Dewantara pernah berujar "Ing ngarsa sang tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani." Maka guru maka yang harus dilakukan oleh guru adalah; Pertama, memberi keteladanan, membiasakan berkarakter positif, jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli, santun dan percaya diri. Serta mampu berinteraksi dalam pergaulan di lingkungannya dan sebagai bagian dari kehidupan sosial manusia.

Di sisi lain guru adalah seorang public figure, yang harus menunjukan eksistensinya. Dengan begitu seorang guru tidaklah hanya sebagai "transfer of knowledge" melainkan juga sebagai teladan utama atas segala kebaikan.

Kedua, Seorang guru juga diharuskan senantiasa memberikan motifasi kepada peserta didiknya.
Guru ibarat matahari, hadirnya menjadi energi yang dibutuhkan seluruh kehidupan, eksplorasinya menjadi lentera yang menerangi alam dan ekspektasinya melahirkan kader yang tangguh untuk umat dan bangsa.

Guru tidak hanya pinter, tapi juga bener" (tidak sekedar pandai, tapi juga benar dalam bertutur kata dan bersikap) sebagai pribadi dan juga sebagai mahluk sosial. Sebagai implementasi dari "ing madya mangun karsa".

Ketiga; Seorang guru juga harus menjadi motivator. Sosok yang mampu menumbuh kembangkan segala potensi peserta didiknya, membawanya kepada kebaikan, baik dalam perspektif keilmuan maupun keilahian (kognitif, afektif dan psikomotorik) sebagai modal anak didiknya untuk hidup di tengah-tengah umat.

Maka sangatlah benar jika islam memandang guru sebagai "Penerus risalah kenabian", yaitu sosok yang meneruskan da'wah Nabi Muhammad SAW. Sosok yang dalam Al-qur'an termasuk komunitas yang akan diangkat derajatnya oleh Allah SWT, seperti yang dijanjikan-Nya dalam surat Al-mujadalah ayat 11: "Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat".

Maka berbangga dan berbahagialah seluruh guru Indonesia. Karena pada HGN ini, engkau berikan yang terbaik untuk bangsa dengan tetap eksis memberi arti dan warna dalam mencetak generasi bangsa.

Selamat hari guru, tetap mengabdi untuk bangsa.

*Penulis merupakan Guru MTS Muhammadiyah 3 Sumberrejo

Tag : hari, guru, nasional, bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat