17:00 . Jelang Lebaran, Pendapatan Salon Meningkat   |   16:00 . 99,13 Persen Warga Bojonegoro Terintegrasi JKN-KIS   |   15:00 . Harga Jilbab Merangkak Naik, Jelang Lebaran Pembeli Juga Meningkat   |   14:00 . Kapolres Bojonegoro Imbau Warga Tidak Melakukan Takbir Keliling   |   13:00 . Jembatan Glendeng Ambles, Kapolsek Soko Tinjau Kembali   |   10:00 . SMK Migas Bojonegoro Bagi Takjil Kepada Masyarakat   |   09:00 . Jelang Lebaran, Jasa Ekspedisi Kebanjiran Paket Barang   |   08:00 . Chef Sarwan Berbagi dengan Yatim-Dhuafa Sarangan   |   07:00 . Cukup Makan Telur 1-2 Butir Sehari, Ini Efeknya Bila Berlebihan!   |   06:00 . Chef Sarwan Bersama Yatim dan Dhuafa   |   22:00 . Tiga Narapidana Lapas Bojonegoro Langsung Bebas Saat Lebaran   |   21:00 . Komisi A DPRD Bojonegoro Tanggapi Aduan Masalah Rekrutmen Perangkat Desa   |   20:00 . EMCL Salurkan Dukungan 1,320 Sembako di Wilayah Operasi   |   19:30 . PBNU Tetapkan Hari Raya Idul Fitri1 Syawal 1442 H Kamis 13 Mei 2021   |   19:00 . Tradisi Colok-colok Malam Songo Jelang Idul Fitri   |  
Wed, 12 May 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Awas, Kurang Paparan Lingkungan Hijau Tingkatkan Risiko ADHD pada Anak

blokbojonegoro.com | Wednesday, 03 March 2021 07:00

Awas, Kurang Paparan Lingkungan Hijau Tingkatkan Risiko ADHD pada Anak

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Jumlah ruang hijau di sekitar rumah pada anak-anak mungkin penting untuk menurunkan risiko Gangguan Pemusatan Perhatian/Hiperaktivitas (ADHD). Hal tersebut dinyatakan dalam penelitian baru dari iPSYCH.

Melansir dari Medical Xpress, sebuah tim peneliti dari Aarhus University telah mempelajari bagaimana ruang hijau di sekitar tempat tinggal memengaruhi risiko anak-anak dan remaja dengan ADHD.

"Temuan kami menunjukkan bahwa anak-anak yang kurang terpapar lingkungan hijau di daerah pemukiman mereka pada masa kanak-kanak, memiliki risiko lebih tinggi diagnosis ADHD jika dibandingkan dengan anak-anak yang dikelilingi oleh lingkungan hijau tertinggi," kata Malene Thygesen yang merupakan salah satu peneliti di balik penelitian tersebut.

ADHD adalah salah satu diagnosis psikiatri yang paling umum di antara anak-anak. Alasan mengapa beberapa anak mengembangkan ADHD masih belum diketahui sepenuhnya. ADHD mungkin turun-temurun, tetapi faktor lain mungkin juga berperan.

Sebuah studi tunggal ini memang tidak memberikan dasar yang cukup untuk menyimpulkan bahwa terdapat hubungan antara akses ke lingkungan hijau dan risiko anak mengembangkan ADHD.

Tetapi hasil penelitian Malene Thygesen telah memperhitungkan banyak faktor lain yang juga dapat berperan dalam pengembangan ADHD.

"Dalam studi ini, kami menyesuaikan dengan jenis kelamin, usia, tahun lahir anak, diagnosis psikiatri orang tua, status sosial ekonomi, dan status sosial ekonomi tingkat lingkungan. Studi kami kuat karena melibatkan banyak individu dan informasinya sangat detail," kata Malene Thygesen.

*Sumber: suara.com

 

Tag : pendidikan, kesehatan, ADHD

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat