20:00 . Peringkat Hasil SKD Pemkab Bojonegoro Masih Tunggu Instruksi BKN Pusat   |   19:00 . KADIN Bojonegoro Goes to Campus, Podcast di 2 Tempat   |   18:00 . Yuk...! Ikuti Webinar Cerdas dan Bijak dalam Bermedia Sosial   |   17:00 . Desa Pilanggede Raih Penghargaan Tropi Proklim Utama dari KLHK   |   16:00 . Naik Tipis! Harga Emas Antam 24 Karat Dijual Rp915.000   |   15:00 . Diduga Lalai Saat Masak Air, Rumah di Baureno Terbakar   |   14:00 . Bupati Bojonegoro Ziarah di Makam Leluhur   |   13:30 . Tarian Waranggono dan Tabur Bunga di Kayangan Api   |   13:00 . Proses Ritual Pengambilan Api Abadi Berjalan Khidmat dan Tetap Prokes   |   12:00 . Inilah Serangkaian Peringatan Hari Jadi Kabupaten Bojonegoro Ke-344   |   11:00 . Atap Gedung MWC NU Kepohbaru Rusak Akibat Hujan Deras dan Angin   |   08:00 . Baru Pertama Ikuti Kejuaraan, Bojonegoro Hampir Juara   |   07:00 . Bermain di Masa Pandemi Jadi Kebutuhan Dasar Anak yang Harus Terpenuhi   |   06:00 . Selamat Hari Jadi Bojonegoro Ke-344   |   20:00 . Stok Kebutuhan Darah UDD PMI Bojonegoro Menipis di Bawah Normal   |  
Wed, 20 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Penyebab Stres Paling Umum, dari Hubungan Toksik Sampai Pekerjaan

blokbojonegoro.com | Saturday, 04 September 2021 07:00

Penyebab Stres Paling Umum, dari Hubungan Toksik Sampai Pekerjaan

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Pada dasarnya, stres merupakan hal normal yang bisa dialami setiap orang. Stres umumnya ditandai rasa tidak bahagia dan juga perasaan cemas.

Belum lama ini Organisasi Kesehatan Dunia WHO mengatakan bagaimana stres telah menjadi epidemi kesehatan abad 21.

Stres sendiri terjadi karena adanya reaksi terhadap keadaan atau peristiwa, di mana keadaan ini membuat seseorang merespons secara fisik, mental, hingga emosional.

Selama peristiwa yang dialami seseorang, tubuh akan melepaskan ledakan bahan kimia yang dapat menyebabkan ketegangan otot, sakit kepala, kelelahan, dan kurangnya kualitas tidur.

Melansir Healthshots, menurut penelitian yang terbit di Proceedings of the National Academy of Sciences United State America, stres telah dikaitkan dengan penyakit lain mulai dari kanker, paru-paru, diabetes, tiroid, dan sirosis hati.

Kini telah diketahui setidaknya ada tiga pemicu stres, berikut paparannya!

Hubungan toksik

Menurut penelitian Proceedings of the National Academy of Sciences United State America, ada korelasi langsung antara stres dengan hubungan toksik atau hubungan beracun. Hubungan yang disebut beracun bisa terjadi di lingkup pertemanan, hubungan asmara, dan hubungan anggota keluarga.

Salah satu cara agar keluar dari sirkel ini, yakni batasi percakapan dengan mereka, serta tegaskan diri untuk mengakhiri hubungan dengan mereka.

Lingkungan kerja

Rasa stres bisa bersumber dari tempat kerja mulai dari tekanan kerja, deadline, sampai masalah perusahaan. Bahkan, sebuah studi dari Harvard Gazette mengatakan, orang dewasa yang mengalami stres di tempat kerja sekitar 44 persen.

Pemicu stres ini terjadi saat mereka sulit menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi, karena itu rentan mengalami stres. Salah satu cara untuk terhindar dari masalah ini adalah dengan mengambil waktu istirahat, serta menjalani pola hidup yang sehat.

Gaya hidup kurang sehat

Gaya hidup yang kurang sehat bisa menjadi pemicu stres. Mulai dari merokok, kurang tidur, mengonsumsi alkohol, mengonsumsi junk food, serta tidak berolahraga. Hal ini juga dapat berdampak pada kesehatan fisik, sehingga berbahaya bagi Anda.

Cara yang tepat untuk menghindari ini adalah dengan mengurangi rokok dan konsumsi alkohol, serta menjalankan pola hidup sehat dengan melakukan meditasi. Cara ini dapat membantu mengurangi dan meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan.

*Sumber: suara.com

 

 

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat