20:00 . Pengurus Perkumpulan Jamaah Tahlil Perempuan di Bojonegoro Resmi Dilantik   |   19:00 . Gandeng Lakpesdam NU, Kominfo Dorong Masyarakat Cakap Literasi Digital   |   18:00 . Buruh Aksi di Gubernuran, Ini Hasil Audiensi RTMM SPSI dengan Para Stakeholder Pemprov Jatim   |   17:00 . Makam Diduga untuk Ritual Pesugihan Dibongkar, Isinya Mengejutkan   |   16:00 . 295 WBP Diusulkan Dapat Remisi Kemerdekaan, 6 Napi Langsung Bebas   |   15:00 . DWP Kemenag Bojonegoro Gelar Deteksi Dini IVA Test dan Sadanis Gratis   |   13:00 . 49 SMA di Bojonegoro Mulai Terapkan Kurikulum Merdeka   |   09:00 . Penemuan Makam di Tengah Hutan   |   08:00 . Hilang STNK NoPol S-3124-DG   |   07:00 . Orangtua Harus Tahu! Ini 7 Tips Habiskan Waktu Bersama dengan Anak   |   20:00 . Merdeka Cup 2022 dalam Kemeriahan Kemerdekaan RI ke-77   |   19:00 . Ratusan Masyarakat Bojonegoro dan Tuban Deklarasikan LaNyalla Capres 2024   |   18:00 . Fenomena Fashion Week, Budayawan Berharap Bisa Tampilkan Produk Batik Lokal   |   17:00 . Kader Berpretasi Asal Bojonegoro, Mantapkan Maju Caketum PP IPPNU   |   16:00 . Profil Coach Persibo Masdra Nurriza, Awali Karir dari Bangku SMP   |  
Wed, 10 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Penyebab Stres Paling Umum, dari Hubungan Toksik Sampai Pekerjaan

blokbojonegoro.com | Saturday, 04 September 2021 07:00

Penyebab Stres Paling Umum, dari Hubungan Toksik Sampai Pekerjaan

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Pada dasarnya, stres merupakan hal normal yang bisa dialami setiap orang. Stres umumnya ditandai rasa tidak bahagia dan juga perasaan cemas.

Belum lama ini Organisasi Kesehatan Dunia WHO mengatakan bagaimana stres telah menjadi epidemi kesehatan abad 21.

Stres sendiri terjadi karena adanya reaksi terhadap keadaan atau peristiwa, di mana keadaan ini membuat seseorang merespons secara fisik, mental, hingga emosional.

Selama peristiwa yang dialami seseorang, tubuh akan melepaskan ledakan bahan kimia yang dapat menyebabkan ketegangan otot, sakit kepala, kelelahan, dan kurangnya kualitas tidur.

Melansir Healthshots, menurut penelitian yang terbit di Proceedings of the National Academy of Sciences United State America, stres telah dikaitkan dengan penyakit lain mulai dari kanker, paru-paru, diabetes, tiroid, dan sirosis hati.

Kini telah diketahui setidaknya ada tiga pemicu stres, berikut paparannya!

Hubungan toksik

Menurut penelitian Proceedings of the National Academy of Sciences United State America, ada korelasi langsung antara stres dengan hubungan toksik atau hubungan beracun. Hubungan yang disebut beracun bisa terjadi di lingkup pertemanan, hubungan asmara, dan hubungan anggota keluarga.

Salah satu cara agar keluar dari sirkel ini, yakni batasi percakapan dengan mereka, serta tegaskan diri untuk mengakhiri hubungan dengan mereka.

Lingkungan kerja

Rasa stres bisa bersumber dari tempat kerja mulai dari tekanan kerja, deadline, sampai masalah perusahaan. Bahkan, sebuah studi dari Harvard Gazette mengatakan, orang dewasa yang mengalami stres di tempat kerja sekitar 44 persen.

Pemicu stres ini terjadi saat mereka sulit menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi, karena itu rentan mengalami stres. Salah satu cara untuk terhindar dari masalah ini adalah dengan mengambil waktu istirahat, serta menjalani pola hidup yang sehat.

Gaya hidup kurang sehat

Gaya hidup yang kurang sehat bisa menjadi pemicu stres. Mulai dari merokok, kurang tidur, mengonsumsi alkohol, mengonsumsi junk food, serta tidak berolahraga. Hal ini juga dapat berdampak pada kesehatan fisik, sehingga berbahaya bagi Anda.

Cara yang tepat untuk menghindari ini adalah dengan mengurangi rokok dan konsumsi alkohol, serta menjalankan pola hidup sehat dengan melakukan meditasi. Cara ini dapat membantu mengurangi dan meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan.

*Sumber: suara.com

 

 

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat