18:00 . Workshop Peningkatan Mutu dan Peran Komite Sekolah Diikuti 152 Peserta   |   14:00 . PPKD Gelar Raker Tahun 2021 di Toyoaji   |   12:00 . PK Ditolak, Persibo Bojonegoro Tuntut Keadilan Lewat PSSI Pusat   |   08:00 . Kabar Gunung Semeru, Presiden akan Relokasi Warga   |   07:00 . 2 Kesalahan Pola Asuh yang Sering Dilakukan Orangtua Zaman Now   |   22:00 . Mendag Lutfi: Bisnis Waralaba Sukses Beradaptasi di Masa Pandemi Covid-19, Menjadi Tuan Rumah dan Kuasai Pasar Negeri   |   21:00 . Satpol PP Bojonegoro Raih Penghargaan dari Kemendagri   |   20:00 . Pemkab Bojonegoro Gelar Sosialisasi Pemekaran Desa Sukorejo   |   19:00 . Persibo Ajukan PK, Laga Mitra Surabaya kontra Deltras Sidoarjo Ditunda   |   18:30 . Selamat..! Ponpes Attanwir Dapat Penghargaan Eco Pesantren dari Gubernur Jatim   |   18:00 . Awas...!! Tanggul Bengawan Solo Ambles   |   16:00 . Media Gathering EMCL, Ajak Wartawan Menjadi Konten Kreator di Medsos   |   15:00 . Menjelang Nataru, Harga Daging Ayam di Bojonegoro Naik   |   14:00 . Grafik Harga Emas UBS Hari ini Terpantau Naik   |   12:00 . Pemkab Bojonegoro Ikuti Penilaian Evaluasi Program Menuju Smart City 2021   |  
Wed, 08 December 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

EMCL Sosialisasikan Program Biogas untuk 7 Kecamatan di Bojonegoro

blokbojonegoro.com | Thursday, 09 September 2021 21:00

EMCL Sosialisasikan Program Biogas untuk 7 Kecamatan di Bojonegoro

Reporter: Maulina Alfiana


blokBojonegoro.com – Operator Lapangan Banyu Urip, ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) didukung penuh oleh SKK Migas menggelar Sosialisasi dan Konsultasi Publik Program Biogas, Kamis (9/9/2021) di Creative Room Gedung Pemerintah Kabupaten Bojonegoro.

Bersama mitra pendamping programnya yakni Yayasan Rumah Energi (YRE), EMCL melakukan koordinasi dengan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Pemerintah Kabupaten Bojonegoro terkait rencana program biogas tahun 2021 di tujuh kecamatan. Sosialisasi dan koordinasi ini bertujuan untuk memberikan gambaran dan mendengarkan usulan terkait program biogas dari Camat di tujuh Kecamatan di Bojonegoro.

Kepala Bappeda Bojonegoro Anwar Mukhtadlo yang memimpin dan memfasilitasi kegiatan ini menyampaikan, pemetaan calon penerima manfaat. Penerima manfaat akan dipilih berdasarkan kriteria yang dibutuhkan. Tujuh kecamatan terpilih di Bojonegoro berdasarkan populasi ternak sapi di wilayah tersebut, sehingga memiliki potensi untuk menjadi pengguna biogas. Kepemilikan minimal 2-3 ekor sapi adalah salah satu syarat untuk menjadi pengguna biogas rumah.
 
“Tujuh kecamatan yang berpotensi menjadi penerima manfaat dalam program ini adalah Kecamatan Sekar, Gondang, Tambakrejo, Bojonegoro, Kapas, Malo dan Kasiman. Minimal pengisian kotoran sapi untuk biogas adalah 40 kilogram. Jika satu sapi bisa menghasilkan 20 kilogram artinya minimal dia harus punya 2 sampai 3 ekor sapi,” ulas Tadlo.
 
External Affairs Manager EMCL Ichwan Arifin menjelaskan kaitan program biogas ini dengan program pengembangan masyarakat khususnya di Kabupaten Bojonegoro. “Program biogas ini merupakan komitmen EMCL dalam program pengembangan masyarakat (PPM) yang tujuannya adalah mendukung kesejahteraan masyarakat di wilayah operasi Lapangan Banyu Urip,” tutur Ichwan.
 
Ichwan menambahkan, program ini secara penuh didukung oleh SKK Migas dengan mitra pendamping Yayasan Rumah Energi. Kemitraan yang baik ini, diharapkan dapat memberikan manfaat serta memperkenalkan kepada masyarakat akan energi terbarukan.
 
Program Manager YRE, Chabi Batur Romzini, dalam sesi pemaparan berkesempatan memperkenalkan YRE sebagai mitra EMCL dalam program biogas 2021. Selain itu ia juga memaparkan kontribusi YRE dalam pembangunan biogas di skala nasional dan bagaimana biogas memiliki dampak nyata bagi masyarakat. “YRE merupakan mitra EMCL yang terpilih dalam seleksi untuk program biogas di Bojonegoro dengan target pembangunan 100 unit biogas hingga akhir tahun 2021,” ungkapnya.
 
YRE sendiri sudah memiliki portofolio pembangunan biogas sejak 2012 dengan capaian unit terbangun sebanyak 25.545 unit biogas di skala nasional.
 
Sosialisasi dan konsultasi publik ditutup dengan sesi tanya-jawab. Dalam sesi tersebut dijelaskan pula bahwa manfaat biogas yang tidak terbatas pada penggunaannya untuk keperluan memasak namun juga ampas biogas (bio-slurry) memiliki manfaat ekonomis sebagai pupuk organik untuk pertanian.

Sosialisai dan konsultasi publik ini dihadiri pula oleh perwakilan dari Dinas Peternakan dan Perikanan, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Dinas Perdagangan, Dinas Tenaga kerja, dan Dewan Koperasi Indonesia (Dekopindo). Dalam pelaksanannya, tetap menerapkan protokol kesehatan pencegahan penyebaran Covid-19.
 

Tag : program, emcl, yayasan rumah energi, bojonegoro, bappeda



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 06 December 2021 12:00

    Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi

    Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi Gunung Semeru atau dikenal dengan Mahameru, yang ada di Kabupaten Lumajang Jawa Timur, dilaporkan meletus pada Sabtu, 4 Desember 2021 sekitar pukul 15.00 WIB....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 10 November 2021 10:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more