07:00 . Para Orang Tua Wajib Paham, Ini 4 Tanda Anak Cerdas   |   18:00 . Bupati Anna dan Kajari Imbau Pengelolaan Dana Bos Prioritaskan Integritas   |   17:00 . BMKG: Waspada Cuaca 3 Hari Mendatang   |   15:00 . 5 Organisasi Profesi Kesehatan Tolak RUU Kesehatan   |   13:00 . Putra Asal Bojonegoro, Belasan Tahun Mengabdi di Luar Jawa   |   10:00 . Diduga Pecah Ban, Truk Box Oleng Tabrak Pagar Koramil 0813-06 Bojonegoro   |   07:00 . Psikolog Ungkap Kesalahan Orangtua yang Bisa Hambat Potensi Anak, Pelajari Yuk Bun!   |   19:00 . Inilah Nama-Nama Mutasi Pejabat Pemkab Bojonegoro   |   18:00 . Sinergi Dinas PMD dan Bapenda Dampingi Desa Deteksi Dini Objek Pajak Terkendala   |   16:00 . Ini Spek Lengkap Toyota Rush, Kendaraan Camat se-Kabupaten Bojonegoro   |   15:00 . Stigma Buruk Menjadi Kendala dalam Penanggulangan HIV/AIDS   |   14:00 . Kasus HIV di Bojonegoro Mencapai 217 kasus, 2 Persen di Atarannya Anak-anak   |   13:00 . Kasus Persetubuhan Terhadap Anak di Bawah Umur Meningkat   |   12:00 . EMCL Bersama Tim Aku Sehat Giat Pelatihan Pengolahan Kreasi Makanan Toga Cegah Stunting Balita   |   07:00 . 5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak, Benarkah Susu Formula Turunkan Kecerdasan Anak?   |  
Sat, 03 December 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Bocah 10 Tahun Asal Ngasem Ini Mahir Jadi Dalang

blokbojonegoro.com | Sunday, 19 September 2021 18:00

Bocah 10 Tahun Asal Ngasem Ini Mahir Jadi Dalang

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Gamelan, wayang, kisah Mahabharata dan Ramayana mungkin terdengar asing bagi sebagian anak Indonesia. Namun tidak berlaku bagi Kanaka Rozzaq Wiratama (10) atau akrab disapa Kaka, dalang cilik asal Desa Setren, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Bojonegoro.

Dilahirkan dari keluarga berdarah seniman terutama sang Ayah yang berprofesi sebagai Dalang, dia mampu membawa kepiawaian tangannya dalam memainkan tokoh pewayangan dan kini sudah tak perlu diragukan lagi.

Awal mula ketertarikannya untuk menjadi dalang bermula saat semasa kecil, dirinya melihat sang Ayah yang juga berprofesi sebagai Salang. "Dari TK memang sudah belajar memainkan lakon pewayangan. Apalagi Bapak juga Dalang dan memiliki sanggar jadi tertarik," ungkap Kaka.

Meski mempelajari pewayangan cukup sulit, Kaka pun tak pernah menyerah. Ia menganggap belajar Dalang dan tokoh pewayangan menjadi tantangan tersendiri.

"Lumayan sulit karena harus seimbang antara terampil sabet dan gamelan. Intonasi nada atau titi laras juga menjadi kunci utama mendalang," ucap siswa SDN Setren 1 Ngasem.

Kaka mengungkapkan untuk tokoh Pewayangan Solo yang sering ia bawakan yakni lakon Parikesit Jumeneng, Wahyu Makutoromo hingga Wiroto Parwo.

"Pewayangan Solo pada intinya alurnya bercerita tentang Ramayana dan Mahabarata. Sifatnya juga berbeda-beda maka membawakannya berbeda, dengan intonasi tegas maupun lemah lembut," imbuh bocah 10 tahun.

Berkat kecintaannya pada seni tradisional dan kepiawaian memerankan lakon pewayangan Solo. Kaka juga kerap diundang di berbagai festival menjadi dalang cilik pada acara sedekah bumi hingga rembuk budaya Malowopati. "Kedepan sedang mempersiapkan event untuk festival Dalang cilik," sambung Kaka.

Menariknya, selain mahir mendalang Kaka juga mulai belajar gendang dan memainkan demung agar tau gerak wayang atau nada gamelan untuk siluk. "Sedikit-sedikit mulai belajar main demung karena menjadi dalang akan lebih menarik jika bisa nembang," pungkasnya. [liz/lis]

 

 

Tag : Sastra, wayang, budaya'



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat