19:00 . Lembaga Pelatihan Kerja dan Sertifikasi Unugiri Gelar Webinar Santri Wirausahawan   |   18:00 . Kadin Bojonegoro Goes to Campus STEBI Al-Rosyid   |   15:00 . Jelang Tutup Bulan, Harga Emas Melesat Naik   |   14:00 . Hari Jadi Provinsi Jatim, Pelaku UMKM Di Bojonegoro Raih Penghargaan Economy Hybrid   |   13:00 . Capaian Vaksinasi Belum Sampai 50%, Bojonegoro Masih pada PPKM Level 3   |   12:00 . Malam ini Grand Final Pemilihan Duta Wisata Raka Raki Jawa Timur   |   09:00 . Tunggu Burung Emprit, Warga Dander Disambar Petir   |   21:00 . Otodidak, Pemuda Warga Deru Ini Buka Usaha Gitar Custom   |   20:00 . Kadin Goes To Campus STIE Permata dan STIE Cendekia   |   19:00 . Bupati Bojonegoro Berharap BPD Turut Aktif dalam Abpednas   |   15:00 . Tingkatkan Mitigasi Bencana, Bupati Bojonegoro Pimpin Gelar Apel Siaga Pasukan   |   14:00 . Cuaca Panas Ekstrem Diprediksi Akan Menurun Bulan November Mendatang   |   13:00 . Harga Cabai Rawit Alami Penurunan 35%   |   08:00 . Tak Lelah Edukasi Pentingnya Vaksinasi Covid-19   |   07:00 . Tanaman Obat, Ini 7 Manfaat Daun Ketumbar   |  
Wed, 27 October 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Petani Toge Desa Talok, Omzet Jutaan, Ciptakan Lapangan Kerja Bagi

blokbojonegoro.com | Tuesday, 21 September 2021 18:00

Petani Toge Desa Talok, Omzet Jutaan, Ciptakan Lapangan Kerja Bagi

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Toge atau kecambah biasanya dijual di pasar-pasar tradisional yang ada di Indonesia. Sayuran berbahan biji-bijian ini seringkali digunakan sebagai bahan baku kuliner seperti lunpia, gado-gado, rawon maupun soto hingga campuran sambal. 

Salah satu produsen toge, Sutani, petani asal Dusun Sidodadi, Desa Talok, Kecamatan Kalitidu, Kabupaten Bojonegoro bercerita mulai menggeluti bisnis toge atau kecambah sejak Tahun 1990 atau 30 tahun silam. 

Teknik budidaya toge menurutnya tidaklah rumit. "Dengan dibantu tujuh orang warga, mulai dari proses pembibitan, pembersihan, penyiraman dan pengemasan ketika hendak dijual," ucap Sutani. 

Selama tiga puluh tahun menggeluti usaha sebagai petani toge, Sutani sukses meraup omzet Rp200.000 per harinya atau sekitar Rp6.000.000 apabila dikalkulasi per bulan. "Sehari target 100 Kilogram, pemasaran melalui tengkulak di pasar tradisional yang ada di wilayah Bojonegoro," imbuhnya. 

Terpisah, Kepala Desa Talok, Samudi ketika menemui Sutami di lokasi usahanya berharap kelak usaha pertanian lokal milik warganya ini tetap bisa eksis meski di tengah Pandemi Covid-19. Dengan harapan mampu menumbuhkan perekonomian yang sangat signifikan bagi petani maupun masyarakat yang ikut bekerja, khususnya kaum ibu-ibu. 

"Kami PemDes Talok akan terus melakukan pendampingan, agar mereka tetap eksis dan akan kita bina. Serta berusaha membuatkan mereka wadah agar kebersamaan tetap terjaga," pungkasnya. [liz/lis]

 

Tag : Petani, toge, omzet



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat