21:00 . Ada Lelang Tanda Tangan Rp10 Juta Saat Pamit Kenal Camat Padangan   |   20:00 . Hari Gizi Nasional, MI Darul Ulum Gelar Lomba Mewarnai se-Karisidenan   |   18:00 . Tak Hanya Bupati, Dua Anggota Dewan Juga Tinjau Tanggul Jebol Kedungprimpen   |   16:00 . Setelah NU Banyuwangi dan Sidoarjo, Giliran Rijalul Ansor NU Bojonegoro Dukung Gus Muhaimin   |   15:00 . EMCL Bersama Mitra Gelar LPJ Pembangunan Instalasi Air Bersih   |   14:00 . Pemkab Rencanakan Pengadaan Pompa Air di Lebaksari   |   13:00 . Tinjau Lokasi Jebolnya Tanggul Kali Avur, Bupati Minta Segera Dinormalisasi   |   12:00 . Kemendag Lepas Ekspor Olahan Sorgum Produk Unggulan Desa   |   11:00 . Latar Belakang Gunung Rengel, Jembatan TBT Cocok Buat Spot Foto   |   09:00 . Bengawan Solo Masih Siaga 1, Tren Turun Cepat   |   07:00 . Journaling Benarkah Bagus untuk Kesehatan Mental?   |   18:00 . Tanah Samping Kali Avour Longsor, Ratusan Hektar Sawah Terendam   |   18:00 . Video Tanggul Sungai di Kanor Jebol   |   17:00 . Inilah Juara Turnamen Bulu Tangkis Piala Bupati Ormada Bojonegoro   |   16:00 . Tanggul Jebol, Beberapa Desa di Kanor Terkena Dampak   |  
Sun, 23 January 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Lukisan Termahal dalam Pameran Dibandrol Rp30 Juta

blokbojonegoro.com | Friday, 26 November 2021 12:00

Lukisan Termahal dalam Pameran Dibandrol Rp30 Juta

Reporter: Rizki Nur Diansyah

blokBojonegoro.com - Bebarapa karya seni lukis milik belasan pelukis di Kabupaten Bojonegoro terpajang di ruangan gedung PCK  dan terbagi menjadi tiga bagian.

Rupanya lukisan tersebut milik Komunitas Pelukis Bojonegoro yang tergabung dalam New Citra Rupa (NRC) mempersembahkan karya 16 pelukis beraliran realis ekspresif dalam pameran yang digelar di gedung PCK Bojonegoro.

Dalam pameran tersebut, terdapat lukisan termahal yaitu dibandrol dengan harga Rp30 juta, pemilik lukisan tersebut ialah pelukis asal Bubulan Kabupaten Bojonegoro yaitu Karyanto (39). Lukisan yang ia buat sebesar satu meter banding dua meter, dengan lukisan suasana pasar bunga.

Ia mengaku, dalam pembuatan lukisan tersebut, ia tidak menggunakan kuas, tetapi menggunakan media palet. "Dalam melukis menggunakan palet, jika sekali memulai harus langsung diselesaikan," ungkap Yanto Kesit sapaan akrabnya dalam seniman lukis.

Yanto lebih memilih menggunakan palet daripada kuas, menurutnya jika menggunakan palet dirinya merasa tertantang, karena jika menggunakan palet, semisal dalam pertengahan ada yang salah maka harus mengelupas semua cat dan harus memulai ulang.

Berbeda dengan menggunakan kuas, jika hanya menggunakan kuas gambar yang salah bisa ditumpangi dan diperbaiki lagi dengan imajinasi yang ia inginkan.

Yanto mengungkapkan, dirinya baru satu tahun menginjak ke kota kelahirannya lagi, setelah kurang lebih 15 tahun merantau ke Kota Surabaya dan Sidoarjo untuk mendalami dan belajar melukis.

"Saya baru satu tahun datang ke Bojonegoro ini, lantaran selama beberapa tahun itu saya belajar kepada Seniman-seniman yang terkenal di Kota Surabaya dan Sidoarjo, saya di Bojonegoro ini nantinya juga akan menularkan ilmu-ilmu lukis yang telah saya dapat, seperti melukis dengan palet, terkadang pelukis-pelukis pemula masih menggunakan kuas, jadi saya akan menularkan teknik palet kepada mereka," ujar Pria kelahiran Desa Sumurbendo, Kecamatan Bubulan tersebut.

Disinggung terkait pandemi, Yanto mengaku sangat terdampak dalam pandemi yang melanda Indonesia selama hampir dua tahun ini, ia mengaku pada saat pandemi karya yang ia buat semakin menurun penjualannya.

"Sebelum pandemi melanda, saya dalam satu bulan itu bisa mengirim atau menjual sekitar 20 buah lukisan, semenjak pandemi saya hanya mampu menjual 8 sampai 12 buah saja dalam satu bulannya," imbuhnya.

Para seniman lukis juga berharap kepada Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, agar memberikan ruang untuk mengekspresikan karya lukis, bagi para seniman lukis yang ada di Kabupaten Bojonegoro ini. [riz/mu]

Tag : seniman lukis bojonegoro, kumintas pelukis bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat