20:00 . Pengurus Perkumpulan Jamaah Tahlil Perempuan di Bojonegoro Resmi Dilantik   |   19:00 . Gandeng Lakpesdam NU, Kominfo Dorong Masyarakat Cakap Literasi Digital   |   18:00 . Buruh Aksi di Gubernuran, Ini Hasil Audiensi RTMM SPSI dengan Para Stakeholder Pemprov Jatim   |   17:00 . Makam Diduga untuk Ritual Pesugihan Dibongkar, Isinya Mengejutkan   |   16:00 . 295 WBP Diusulkan Dapat Remisi Kemerdekaan, 6 Napi Langsung Bebas   |   15:00 . DWP Kemenag Bojonegoro Gelar Deteksi Dini IVA Test dan Sadanis Gratis   |   13:00 . 49 SMA di Bojonegoro Mulai Terapkan Kurikulum Merdeka   |   09:00 . Penemuan Makam di Tengah Hutan   |   08:00 . Hilang STNK NoPol S-3124-DG   |   07:00 . Orangtua Harus Tahu! Ini 7 Tips Habiskan Waktu Bersama dengan Anak   |   20:00 . Merdeka Cup 2022 dalam Kemeriahan Kemerdekaan RI ke-77   |   19:00 . Ratusan Masyarakat Bojonegoro dan Tuban Deklarasikan LaNyalla Capres 2024   |   18:00 . Fenomena Fashion Week, Budayawan Berharap Bisa Tampilkan Produk Batik Lokal   |   17:00 . Kader Berpretasi Asal Bojonegoro, Mantapkan Maju Caketum PP IPPNU   |   16:00 . Profil Coach Persibo Masdra Nurriza, Awali Karir dari Bangku SMP   |  
Thu, 11 August 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Lestarikan Seni Tradisi di Tengah Pembangunan Bojonegoro Modern

blokbojonegoro.com | Saturday, 04 December 2021 15:00

Lestarikan Seni Tradisi di Tengah Pembangunan Bojonegoro Modern Seni pertunjukkan Sandur, Oklik, dan Lesung. (Foto: Istimewa)

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Kabupaten Bojonegoro memiliki bermacam produk kesenian tradisional yang masih berkembang di masyarakat. Seperti seni pertunjukkan Sandur, Oklik, dan Lesung. Masing-masing memiliki pesan yang mampu memberikan nilai-nilai pendidikan, hiburan serta pelestarian untuk menyelaraskan kehidupan masyarakat dengan lingkungan sekitarnya.

Di usianya yang memasuki 344 tahun, Kabupaten Bojonegoro mulai banyak mengalami perubahan, baik segi infrastruktur, budaya, maupun perkembangan masyarakat yang lebih modern. Perayaan Hari Jadi Bojonegoro (HJB) 2021, menjadi momen untuk melakukan refleksi ditengah perayaan atas capaian yang sudah dilakukan dalam setahun belakangan.

Sebagai upaya untuk menjaga keseimbangan dalam kebudayaan masyarakat, Sayap Jendela arts Laboratory didukung oleh Pemkab Bojonegoro bersama operator lapangan migas Banyuurip Blok Cepu, ExxonMobil Cepu Limited menggelar pertunjukan Sandur Kolosal bertajuk Sebuah Kado dari Wak Tangsil untuk Hari Jadi Bojonegoro ke-344 pada 4 Desember 2021, pukul 19.00 WIB yang dilakukan secara daring melalui akun YouTube Pemkab Bojonegoro bersama Sandur Kembang Desa.

"Dengan begitu diharapkan bisa menciptakan keseimbangan dalam pembangunan sebuah daerah yang berbudaya. Perkembangan yang menuju ke arah kemajuan adab, budaya, dan persatuan untuk mempertinggi derajat kemanusiaan," ujar Sutradara Pertunjukan Sandur Kolosal, Oky Dwi Cahyo,

Produk kesenian tradisional masyarakat Bojonegoro yang sangat kaya dengan nilai-nilai pendidikan dan keseimbangan hidup, lanjut dia, seharusnya bisa menjadi identitas daerah jika ada upaya pelestarian dan pengembangan. Beberapa produk kesenian yang masih ada dan lestari di masyarakat sampai saat ini diantaranya Sandur, Oklik, Lesung dan Gamelan.

"Mengangkat kesenian rakyat ini bisa menjadi upaya agar tidak terserabut akar terbentuknya masyarakat Bojonegoro yang dinamis dan kaya akan kebudayaan," pungkasnya.

Sementara itu, Kabid PIKP Dinas Kominfo Kabupaten Bojonegoro Nanang Dwi Cahyono mendukung penuh terhadap kegiatan yang dilakukan oleh para pelestari budaya yang berasal dari Bojonegoro salah satunya dengan melakukan pertunjukan Sandur Kolosal sebagai bentuk pengembangan kesenian tradisional khas Bojonegoro.

"Kami sangat mengapresiasi dan mendukung penuh kegiatan produktif seperti ini. Selain pembangunan fisik yang gencar digalakkan Ibu Bupati, pelestarian tradisi perlu tetap dijaga," katanya.

Sementara Humas dan Juru Bicara ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) Rexy Mawardijaya mengungkapkan, dalam memeriahkan Hari Jadi Bojonegoro ke 344 tahun ini turut berkontribusi melalui pelestarian budaya lokal. "EMCL didukung oleh SKK Migas turut berkontribusi dalam peringatan Hari Jadi  Kabupaten Bojonegoro ke 344 tahun melalui pelestarian budaya lokal. Terima kasih atas dukungan berkelanjutan dari Pemerintah Kabupaten Bojonegoro terhadap operasi EMCL," ungkapnya. [zid/ito]

Tag : wmcl, budaya, sandur, oklik



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat