10:00 . Perjalanan 100 Tahun   |   09:00 . Live: Resepsi Puncak 1 Abad NU   |   07:00 . Hindari, 4 Kebiasaan Kecil yang Menguras Energi dalam Pikiran   |   20:00 . Alasan Remaja Perlu Aktif di Masjid   |   19:00 . Pencarian Hari ke-6, Korban Belum Ditemukan   |   18:00 . 430 PKD Bojonegoro Dilantik   |   14:00 . Perpres Media Sustainability, Ikhtiar untuk Ekosistem Pers Berkeadilan   |   13:00 . Wacana Kenaikan BPIH, Wamenag RI: Kenaikan Biayanya Tak Banyak   |   11:00 . Kemenag Terbitkan Rencana Perjalanan Haji 2023, Ini Rangkaiannya   |   10:00 . Satu Abad NU, PC ISNU dan PC PMII Bojonegoro Gelar Istighotsah Bersama   |   09:00 . Berikut Kumpulan Link Twibbon 1 Abad NU, Tinggal Klik!!   |   08:00 . Meriahnya Gemerlap Thamrin Bojonegoro   |   07:00 . Tanpa Disadari, 7 Kebiasaan Buruk Ini Bikin Kita Dibenci Orang Lain   |   23:00 . Ratusan Santri dan Wali TPQ Annur Doakan NU Jaya   |   20:00 . Drone Malam Gemerlap Thamrin Bojonegoro   |  
Tue, 07 February 2023
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Usia Prasekolah, Anak Butuh Nutrisi untuk Mendukung Perkembangan Kognitifnya

blokbojonegoro.com | Thursday, 23 June 2022 07:00

Usia Prasekolah, Anak Butuh Nutrisi untuk Mendukung Perkembangan Kognitifnya

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Tahukah Anda, pada usia 3 tahun, 80% perkembangan kognitif anak berkembang pesat, terutama dalam lonjakan kosakata. Kognitif anak terus berkembang hingga mencapai 90% menginjak usia 5 tahun. Itu sebabnya, anak usia prasekolah sangat membutuhkan asupan nutrisi yang dapat mendukung perkembangan kognitifnya.

Salah satu nutrisi penting untuk perkembangan kognitif anak adalah omega-3 (DHA). Namun sayangnya, penelitian menunjukkan bahwa 8 dari 10 anak berusia 4-12 tahun di Indonesia, masih kekurangan asupan omega-3 (DHA).

Dikatakan dokter spesialis gizi klinik, dr. Dian Permatasari, M.Gizi, SpGK, usia prasekolah merupakan masa di mana anak semakin aktif untuk mulai belajar, bermain, dan bereksplorasi.

Namun sayangnya, menurut dr. Dian, perhatian orang tua terhadap kebutuhan nutrisi sering kali agak terabaikan begitu anak menginjak usia prasekolah, karena ada persepsi yang keliru. Orang tua beranggapan bahwa ketika anak memasuki usia tiga tahun ke atas, mereka sudah tidak membutuhkan perhatian khusus untuk asupan nutrisinya.

"Meskipun selalu menyiapkan makanan secara teratur, tidak jarang orang tua kurang memperhatikan apa saja dan berapa banyak nutrisi penting yang dibutuhkan bagi tumbuh kembang anak di setiap tahapan usianya. Terutama saat anak sudah menginjak usia 3 tahun ke atas atau prasekolah," katanya, mengutip siaran pers SGM Eksplor yang Suara.com terima belum lama ini.

Bagi kebanyakan orang tua, selama anak mau makan dengan lahap serta anak terlihat sehat dan aktif, itu sudah cukup. Sehingga, pentingnya makanan bernutrisi seperti sayuran, buah, dan susu dalam menu makanan anak pun terabaikan.

Lebih lanjut dokter spesialis anak, dr. MN Ardi Santoso, M.Kes, Sp.A, menjelaskan pentingnya orang tua untuk paham bahwa meskipun anak pada usia prasekolah semakin aktif secara fisik, namun asupan nutrisi untuk perkembangan kognitif anak juga harus tetap diperhatikan.

Pasalnya, tidak terlengkapinya nutrisi yang diperlukan untuk perkembangan kognitif dapat membuat tumbuh kembang anak menjadi terhambat. Bahkan pada beberapa kasus, masalah kekurangan nutrisi dapat berakibat fatal bagi anak.

Jadi, selain memastikan anak mendapat energi yang cukup untuk mendukung aktivitas fisik dan tumbuh kembangnya, anak usia prasekolah juga membutuhkan nutrisi untuk perkembangan kognitifnya seperti Omega 3 (DHA), Omega 6, dan zat besi, yang dibutuhkan agar dapat mulai belajar dengan lebih baik.

Bukan hanya itu, setidaknya ada beberapa nutrisi lainnya yang harus dipenuhi oleh anak-anak setiap harinya, mulai dari protein, lemak sehat, kalsium, vitamin C dan D yang berperan penting dalam pertumbuhan tulang, dan gigi serta mengatur fungsi syaraf dan jaringan otot.

"Untuk melengkapi berbagai kebutuhan nutrisi tersebut, orang tua harus memperhatikan menu makan dengan gizi seimbang dan jika perlu bisa dilengkapi dengan mengonsumsi susu pertumbuhan,” tutup dr. Dian.

*Sumber: suara.com

 

Tag : pendidikan, kesehatan, anak, balita



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 24 January 2023 08:00

    Manfaat Belajar Matematika

    Manfaat Belajar Matematika Matematika adalah ilmu pengetahuan yang banyak membahas tentang angka dan bilangan. Materinya yang sulit dipahami dan banyaknya rumus yang harus diingat, membuat tidak semua orang menyukai matematika, bahkan membencinya. Dibutuhkan...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Friday, 23 December 2022 12:00

    Pengumuman Lelang Terbuka

    Pengumuman Lelang Terbuka Dalam rangka pelaksanaan kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Perusahaan, PT. Asri Dharma Sejahtera Tahun 2022, dengan ini tim pengadaan jasa kontruksi melakukan lelang terbuka dengan kualifikasi pekerjaan sebagai berikut...

    read more