16:00 . Dekopinda Bojonegoro Ikuti Unjuk Rasa Tolak OJK Awasi Koperasi   |   15:00 . Pemkab Bojonegoro Raih 17 Besar Kovablik Lewat Inovasi SMASH RSUD Sumberrejo   |   13:00 . Komunitas Ibu Profesional Akan Gelar Tour the Talent   |   20:00 . Jelang Pemilu, 749 Calon PPK Ikuti Tes CAT   |   19:00 . Curah Hujan Tinggi, TPT Jembatan Jetak Bojonegoro Longsor   |   18:00 . Waspada Penipuan Digital, Masyarakat Perlu Bijak Bermedsos   |   17:00 . Cegah Longsor dan Banjir, Pemkab Bojonegoro Bangun Tebing Penahan   |   16:00 . Polisi Terus Selidiki Laporan Dugaan Sertifikat Tanah Palsu di Kasiman   |   15:00 . Tips Hemat Hadapi Godaan Diskon Belanja Akhir Tahun   |   14:00 . Kejari Segera Tetapkan Tersangka Dugaan Korupsi APBDes Deling   |   13:00 . UINSA Terima Anugerah Top 45 Publik Inovasi Terbaik   |   12:00 . Diduga Kurang Konsentrasi, Remaja Meninggal Dunia Usai Menabrak Pemotor di Dander   |   08:00 . Pemkab Bojonegoro Masih Tunggu Juknis Inpres Pengadaan Kendaraan Listrik Kedinasan   |   07:00 . Bayi Rewel Saat Tidur Malam, Apa Bisa karena Ruam Popok?   |   19:30 . Oknum BPN Bojonegoro Dilaporkan Atas Dugaan Sertifikat Tanah Palsu   |  
Wed, 07 December 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

PEPC Gelar Lomba Penanganan Kegawatdaruratan

blokbojonegoro.com | Wednesday, 24 August 2022 18:00

PEPC Gelar Lomba Penanganan Kegawatdaruratan

 

Reporter: M. Anang Febri

blokBojonegoro.com - Ratusan warga yang tergabung dalam relawan siaga bencana mengikuti lomba adu cepat dalam menangani korban insiden kecelakaan. Mereka yang terbagi kedalam sejumlah kelompok saling menunjukkan kelihaiannya memberi pertolongan kepada korban yang disimulasikan membutuhkan pertolongan darurat.

Para peserta tampak demikian sigap dan tanggap dalam memberikan pertolongan sesuai dengan yang dibutuhkan oleh korban. Lomba ini merupakan bentuk penyegaran pada pelatihan dalam mengasah keterampilan relawan siaga bencana saat menghadapi kondisi kegawatdaruratan. 

Acara ini dilangsungkan di Balai Desa Kaliombo, Kecamatan Purwosari, pada Selasa (23/8/2022) kemarin, juga dilaksanakan diskusi kelompok terfokus atau Focus Group Discussion (FGD) penyusunan standar operasional prosedur (SOP) penggunaan peralatan komunikasi kegawatdaruratan dalam kebencanaan, seperti SOP aktivasi alarm kebencanaan, SOP penggunaan radio komunikasi, SOP mustering dan evakuasi. 

Kegiatan ini merupakan salah satu rangkaian kegiatan program pengembangan masyarakat (PPM) Desa Siaga Emergency (Desaem) yang diinisiasi oleh PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina dengan Yayasan Paratazkia sebagai mitra pelaksana program.

Program dilaksanakan sesuai dengan persetujuan SKK Migas, yang dalam pelaksanaannya telah melalui koordinasi dan sinergi dengan kebijakan Pemerintah Daerah Kabupaten Bojonegoro. Selain pelatihan, melalui program ini PEPC juga menyerahkan berbagai alat penunjang penanganan kebencanaan, diantaranya 20 unit alarm system, 60 unit papan penanda jalur evakuasi, 20 unit papan muster point, 20 unit radio komunikasi, pemetaan jalur evakuasi dan pendampingan penetapan jalur evakuasi dan titik kumpul.

"PEPC sebagai perusahaan industri hulu migas selalu mengutamakan keselamatan dan kesehatan lingkungan, khususnya di sekitar wilayah operasinya. Program ini juga merupakan salah satu wujud komitmen PEPC dalam menumbuhkembangkan masyarakat di sekitar area operasi terhadap kesigapan dalam menghadapi bencana," ucap Edi Arto, Mewakili management PEPC JTB, Community Relations & CSR PEPC.

Ditambahkannya lagi, melalui program ini diharapkan warga masyarakat di sekitar area operasi memiliki keterampilan dan pengetahuan yang cukup dalam mengenali, mencegah, dan menangani potensi kebencanaan dari lingkungan sekitar. Baik kebencanaan alam maupun non alam.

Sekretaris Desa (Sekdes) Kaliombo, Purnomo menyampaikan apresiasi serta rasa terima kasih kepada PEPC dan Yayasan Paratazlia yang telah memberikan pelatihan yang bermanfaat bagi warganya. Menurutnya, pelatihan yang berkaitan dengan respon situasi darurat ini semakin memperkaya pengetahuan warga desanya.

"Terima kasih banyak kepada PEPC yang untuk kesekian kali kembali memberikan program yang bermanfaat bagi warga Kaliombo. Mari semuanya kita ikuti pelatihan ini dengan sungguh-sungguh," papar Purnomo. 

Selain di Kaliombo, pada waktu yang sama kegiatan juga digelar di Desa Bandungrejo, Kecamatam Ngasem, Desa Dolokgede, Kecamatam Tambakrejo dan Desa Pelem, Kecamatan Purwosari. Berbagai tahap dalam merespon situasi bencana dan darurat disampaikan oleh tim dari Paratazkia.

Mulai dari penggunaan alat komunikasi secara teknis, serta alur komandonya hingga penempatan tanda evakuasi menuju tempat yang aman. Pemateri juga memberikan arahan apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan ketika terjadi bencana. Diharapkan program ini dapat membangun jaringan sistem komunikasi informasi penanganan kegawatdaruratan bencana bagi warga desa. [feb/lis]

 

Tag : Pepc, bencana, darurat



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat