22:00 . Bertambah Lagi 4 Orang yang Sembuh dari Covid-19   |   19:00 . Penerima Beasiswa Banyu Urip Gelar Pertemuan Online   |   18:00 . Tangkal Radikalisme, Kodim Bojonegoro Gelar Komsos   |   17:00 . Produksi Tas Hingga Baju Kanvas Trendi, Laba Menakjubkan   |   16:00 . Melihat Lebih Dekat Kerajinan Anyaman Bambu di Mulyorejo   |   15:00 . Hari Pertama Peserta Rapid Test Masyarakat Umum Capai 33 Orang   |   14:00 . Warga Mulyorejo Sulap Pelepah Pisang Jadi Kerajinan   |   13:00 . Yummy...! Nasi Bakar Aneka Isi Ada di Kafe Ini   |   12:00 . Berkeliaran dan Masuk Rumah Warga, Ular Pyton Ditangkap   |   07:00 . 5 Cara Agar Lekas Move On dari Seseorang yang Ghosting Kamu   |   23:00 . Ibu-ibu di Lokasi TMMD Imbangan Diberikan Pelatihan Pembuatan Jamu   |   22:00 . 8 Orang Dinyatakan Sembuh dari Covid-19   |   21:30 . Pemkab Bojonegoro Kembali Berikan Layanan Rapid Tes Gratis   |   21:00 . PMI Bojonegoro Edukasi Santri Cara Hindari Covid   |   20:30 . Sakit Jantung, Seminggu Lalu Dirujuk ke Surabaya   |  
Fri, 10 July 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Saturday, 16 June 2018 22:00

Mandek, Pembangunan Wisata Kebun Salak Butuh Perhatian Pemerintah

Mandek, Pembangunan Wisata Kebun Salak Butuh Perhatian Pemerintah

Reporter: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Pembangunan wisata Kebun Salak di Desa Wedi, Kecamatan Kapas Kabupaten Bojonegoro, hingga kini masih terkendala anggaran. Alhasil, pengembangan wisata untuk pemetikan buah salak tersebut belum bisa dipastikan kelanjutannya.

"Wisata kebun salak belum bisa dipastikan kapan selesainya, karena terus terang saja kendalanya ada pada anggaran," terang salah satu warga, Nurul Hidayah (41).

Perempuan yang juga sebagai ibu RT.8/RW.1 tersebut mengatakan, hingga kini masyarakat terus mencoba mencari dana, bahkan hingga melakukan iuran dengan masyarakat yang berkenan. Sedangkan, iuran itu dilakukan satu bulan sekali dengan cara sukarela ataupun seikhlasanya.

"Untuk saat ini pembangunanya baru 25 persen, baru berupa tempat istirahat (Gazebo) dan spot foto maupun tulisan-tulisan yang berada di kayu," katanya.

Agar wisata tersebut cepat selesai, ia berharap Pemerintah Kabupaten atau instansi terkait yang membidanginya turut membantu dana. Sebab, hal tersebut sangat ditunggu oleh masyarakat setempat, lantaran jika benar-benar wisata kebun salak selesai dampaknya akan sangat positif terhadap pertumbuhan ekonomi masyarak sekitar.

Nurul Hidayah juga mengungkapkan, pada zaman dahulu buah salak menjadi ladang penghasilan bagi masyarak Desa Wedi. Bahkan, tidak sedikit warga yang sampai berangkat haji maupun menguliahkan anaknya sampai lulus berkat salak ini.

"Sekarang buah salak wedi mulai sedikit peminatnya lantaran kalah dengan buah impor," tuturnya kepada blokBojonegoro.com.

Dengan adanya wisata kebun salak tidak menutup kemungkinan buah salak wedi akan kembali diminati oleh masyarakat. Serta dampaknya akan meluber kepada masyarakat yang juga tidak mempunyai pohon salak, dengan memanfaatkan lahan parkir maupun berjualan lainnya di area kebun salak sekitar lima hektar tersebut.

"Kalau sekarang untuk tiket masuk masih gratis. Tetapi ketika tempat bermainnya sudah selesai dan jalanya sudah bagus rencana akan diberlakukan tiket masuk," tutup Nurul Hidayah. [din/mu]

Tag : kebun salak, pemerintah, pembangunan wisata


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 16 June 2020 19:00

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau Guna meningkatkan SDM petani, khususnya petani tembakau, Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro mengadakan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) tembakau di kelompok tani Sumber Rejeki, Desa Bulu, Kecamatan Sugihwaras, Kabupaten Bojonegoro,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat