18:00 . Diduga Kelelahan, Staf Perhutani Ditemukan Meninggal Dunia   |   17:00 . Bus Baru Pemkab, Bupati: Untuk Pelayanan dan Sosial   |   16:00 . Maba IAI Sunan Giri Antusias Ikuti Seminar Pembuatan Makalah   |   15:00 . Mekanisme Berbeda, Pemilihan Ketua Lewat Formatur   |   14:00 . Pemuda Muhammadiyah Bojonegoro Gelar Musda   |   13:00 . Serunya Lomba Mancing Merdeka Berebut Sepeda Motor   |   12:00 . Bupati Kunjungi Exit Tol Nganjuk ini Tujuannya   |   11:00 . Bak Moto GP, Ibu-Ibu Ikut Balap Traktor di Desa Tejo   |   10:00 . Mancing Merdeka, Berebut Ikan Dengan Bobot Terberat   |   08:00 . Ratusan Pemancing Turut Mancing Merdeka   |   07:00 . Apakah Asma Menular?   |   18:00 . Sutrac Bantu Droping Air Bersih di Tlogohaji   |   17:00 . Besok, Desa Tejo Kembali Gelar Lomba Balap Traktor   |   15:00 . MI Islamiyah Sarangan Sabet Juara Satu di Pesta Siaga Kwaran Kanor   |   14:00 . Pengusaha NU Bojonegoro Berkumpul, Mau Apa?   |  
Sun, 15 September 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 21 September 2018 14:00

PGRI Bojonegoro Nyatakan 4 Sikap Terkait Rekrutmen CPNS

PGRI Bojonegoro Nyatakan 4 Sikap Terkait Rekrutmen CPNS

Reporter : M Safuan

blokBojonegoro.com - Proses rekrutmen Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang saat ini tengah dibuka, dirasa tidak sesuai dengan apa yang diinginkan oleh para guru honorer karena,  tidak memenuhi rasa keadilan. Pasalnya selama ini proses rekrutmen itu tidak memperhatikan jasa para guru honorer yang selama telah mengabdi selama puluhan tahun.

"Proses rekrutmen CPNS tahun ini kurang memperhatikan nasib guru honorer atau Guru Tidak Tetap (GTT) yang telah mengabdi puluhan tahun," ungkap Ketua PGRI Bojonegoro, Ali Fatikin kepada blokBojonegoro.com

Menurutnya, pengabdian guru honorer/GTT itu seperti tidak tampak, padahal upaya GTT dalam memajukan pendidikan terus dilakukan bahkan selama ini kekurangan guru disetiap sekolah GTT lah yang mengisinya agar kegiatan Belajar Mengajar (KBM) itu tetap berjalan.

"Namun sayang saat ada rekrutmen CPNS Nasib GTT/guru honorer ini seakan seperti pepatah habis manis sepah dibuang," cakap Pria yang pernah menjadi Kepala SMPN 2 Bojonegoro ini

Menanggapi hal itu Pengurus PGRI Kabupaten Bojonegoro bersama pengurus PGRI se Jawa Timur menandatangani surat yang dikirim ke Presiden, dan Lembaga Legislatif agar peraturan rekrutmen CPNS, sekaligus  mendesak kepada Pengurus Besar PGRI agar komunikasi dengan lembaga pusat terkait Komunikasi tersebut terkait aturan rekrutmen CPNS direvisi, sehingga memberi peluang kepada guru-guru honorer yang telah mengabdi puluhan tahun menjadi CPNS.

Oleh karenanya dengan adanya polemik yang terjadi PGRI Bojonegoro mengambil sikap sekaligus sebagai upaya membela hak GTT atau guru honorer tersebut bisa diperjuangkan kembali. Pengambilan PGRI Bojonegoro agar kejadian yang terjadi di daerah tidak terjadi di Bojonegoro.

Adapun sikap PGRI Bojonegoro yang pertama menyampaikan yakni  Pengurus PGRI kabupaten Bojonegoro bersama pengurus PGRI se Jawa Timur menandatangani surat yang dikirim ke Presiden, Lembaga legislatif, yang isinya agar aturan yang berkaitan dengan rekrutmen guru memperhatikan dengan seksama keberadaan guru honorer yang telah mengabdi di sekolah-sekolah.

Ke dua, yakni mendesak kepada Pengurus Besar PGRI agar mengadakn komunikasi yang intens dengan lembaga pusat terkait u agar  aturan rekrutmen direvisi, sehingga memberi peluang kepada guru honorer yang telah mngabdi puluhan tahun nantinya bisa menjadi CPNS.
Sikap yang ke tiga pengambil keputusan di Pemkab Bojonegoro agar memperhatikan kesejahteraan guru honorer serta menetapkan secara jelas statusnya dan mesejahterakannya tanpa memandang usianya

Sedangkan sikap yang ke empat perjuangan PGRI  di pusat, provinsi, dilakukan oleh pngurus sesuai kapasitasnya, menghimbau agar para guru mmgedepankan kepentingan pembelajaran di sekolah.[saf/ito]

Tag : CPNS, GTT, PGRI

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 08 September 2019 15:00

    Semarak HUT, 17 Perlombaan Satukan Warga Semanding

    Semarak HUT, 17 Perlombaan Satukan Warga Semanding Peringatan HUT Republik Indonesia merupakan suatu kegiatan yang rutin dilaksanakan seluruh masyarakat Indonesia, sebagai bentuk rasa syukur atas kemerdekaan Republik Indonesia yang diperjuangkan oleh pahlawan terdahulu....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat