08:00 . Wihadi Wiyanto Jabat Dewan Pembina, Majlis Kehormatan dan Wasekjen DPP Gerindra   |   07:00 . Migrain, Apa Sih Ciri-Ciri dan Penyebabnya?   |   20:00 . Rencana Dimulai November, Bojonegoro FC Tunggu Surat Resmi dari Asprov Jatim   |   18:00 . Dukung Santri Belajar di Masa Pandemi, PEPC Beri Vitamin dan Alat Sanitasi   |   13:00 . Rumpun Bambu Terbakar   |   12:00 . Rumpun Bambu di Ngradin Terbakar Akibat Api Sisa Pembakaran Hasil Panen Tebu   |   11:00 . Akhir Pekan, Harga Telur Ayam Turun   |   08:00 . Lawan Corona Tak Sebatas Jargon Belaka   |   07:00 . Mi Instan dan Nasi Putih, Mana yang Lebih Tinggi Kalorinya?   |   22:00 . Kemenag Lantik 4 Pejabat Fungsional Madrasah   |   20:00 . Warga Nglampin Gelar Sedekah Bumi di Tengah Pandemi   |   20:00 . Pembangunan Jalan Rigid di 24 Titik ini Sudah 100 Persen   |   19:00 . Pelaksanaan Tes Tulis Perangkat se Kecamatan Dander Ditunda   |   18:00 . Rapat Kerja, Wihadi Minta Ada Satpolair dan Kapal Patroli di Laut Tuban   |   12:00 . Terjaring Razia, 40 Orang Disidang di Pengadilan   |  
Sun, 20 September 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 27 September 2018 17:00

Jaga Kelestarian Tayub, Disbudpar Gelar Waranggono Tayub

Jaga Kelestarian Tayub, Disbudpar Gelar Waranggono Tayub

Reporter: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Seiring perkembangan globalisasi yang memungkinkan berbagai budaya asing masuk ke Indonesia, menjadikan budaya di Nusantara jadi terancam, bahkan semakin tergerus. Sehingga keanekaragaman budaya ataupun kesenian di Indonesia harus tetap dijaga kelestariannya.

Sebagai upaya untuk menjaga kelestarikan, kualitas dan kuantitas kesenian yang ada di Indonesia, salah satunya di Kota Ledre, Dinas Budaya dan Pariwisata (Disbudpar) Kabupaten Bojonegoro akan melakukan peningkatan kapasitas pelaku seni yang berupa workshop, pelatihan dan pagelaran hasil workshop. Acara tersebut bakal diikuti pelaku seni yang berprofesi sebagai seniman aktif.

"Acara peningkatan kapasitas pelaku seni ini bakal dilakukan beberapa tahap, workshop waranggono tayub, pramugari dan pengawit akan dilakukan pada hari Kamis-Jum'at (27-28/9/2018) di Pendopo Disbudpar," ungkap Kepala Bidang Kelembagaan dan Sumber Daya Manusia Disbudpar Kabupaten Bojonegoro, Diah Enggar Rinimukti.

Sementara itu, untuk pergelaran seni tayub akan diikuti 30 waranggono hasil workshop yang akan diselenggarakan di Pendopo Malowopati pada Sabtu (29/9/2018) dari pukul 19.00 sampai 00.00 Wib. Waranggono Tayub itu sendiri diselenggarakan secara gratis atau untuk umum.

"Ini salah satu yang kita lakukan melalui Dinas Budaya dan Pariwisata, dengan menggelar kegiatan peningkatan kapasitas pelaku seni, di mana salah satunya rangkaian kegiatannya melalui workshop ini," papar Enggar.

Selain itu, peningkatan kapasitas pelaku seni juga merupakan bagian dari upaya untuk mendukung keberlanjutan belajar para seniman dalam mengembangkan dan mempertemukan berbagai keterampilan, kreatifitas, jejaring, sensifitas atas berkembangnya sosial budaya yang berkembang negatif sebagai pelaku seni. Serta wadah pendidikan alternatif untuk membangun kesadaran terhadap potensi dan pengembangan kapasitas seniman.

"Ya diharapkan pelaku seni bisa mengakses dan terlibat aktif dalam berbagai ruang belajar dan berkarya untuk saling mendukung antara satu dengan yang lain," pungkasnya kepada blokBojonegoro.com. [din/mu]

Tag : disbudpar, waranggono, tayub


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat