08:00 . Diduga Balapan Liar, Hantam Fortuner Tewas di TKP   |   07:00 . 3 Pertanyaan Selain 'Kapan nikah' Saat Reuni   |   06:00 . Pengemudi Warga Simbatan, Patah Kaki dan Tangan   |   21:00 . Pasca Pemilu, Kapolres Himbau Jangan Ada Pawai   |   20:00 . Ngeri...! Kecelakaan Margomulyo Balen Bojonegoro   |   19:00 . Jokowi-Amin Menang 67 Persen di Bojonegoro   |   18:30 . Datangi Polres, Kadishub Bojonegoro Laporkan Balik Istrinya   |   18:00 . Meski Surat Suara Tertukar, KPU Mengklaim Tidak Ada PSU   |   17:00 . Evakuasi Korban, Jalan Raya Macet Cukup Panjang   |   16:00 . Avanza Vs Truk di Margomulyo, 2 Mobil Ringsek   |   15:00 . Triwulan Pertama, Ada 850 Klaim Asuransi ke Jasa Raharja   |   14:00 . SMPN 1 Kapas Kembali Rebut Juara Pencak Silat O2SN   |   12:00 . Saat Pemungutan Suara, Tiga TPS Surat Suaranya Tertukar   |   09:00 . Panitia Gandeng Mahasiswa dan Komunitas, Ini Alasannya?   |   08:00 . Rayakan Hari Jadi, AMSI Gelar Kontes Jurnalistik dan Seminar Anti Hoax   |  
Fri, 19 April 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 22 October 2018 07:00

Pola Diet saat Sedang "Cuti" Olahraga

Pola Diet saat Sedang

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Kesibukan yang padat atau pun sedang sakit menjadi salah satu alasan mengapa seseorang terpaksa "cuti" berolahraga. Tetapi, kebanyakan orang berhenti berolahraga karena alasan malas. Padahal, proses penurunan berat badan membutuhkan keseimbangan antara latihan olahraga dan juga pola makan.

Nah, saat sedang tidak berolahraga, tentu saja asupan makanan harus diperhatikan. Natalie Rizzo, pakar nutrisi, mengatakan semua orang berbeda. Tidak ada standar kalori dan nutrisi yang harus kita makan saat beristirahat atau aktif berolahraga.

Menurut International Society of Sports Nutrition, orang yang selama ini menjalani aktivitas kardio intens, seperti berlari, olahraga interval tinggi (HIIT), sebaiknya menerapkan pola makan karbohidrat dan protein dengan perbandingan 3:1.

“Itu sangat mirip dengan hari aktif, di mana sekitar 50 hingga 60 persen kalori berasal dari karbohidrat dan 20 hingga 25 persen berasal dari protein,” kata Rizzo.

Jika kita melakukan latihan intensitas rendah, kita mungkin memiliki kebutuhan rasio yang berbeda. “Bagi mereka yang lebih fokus pada latihan kekuatan dan intensitas rendah, seperti latihan kekuatan atau yoga, rasio karbohidrat yang kita butuhkan adalah 2:1," ucapnya.

Menurutnya, sangat penting untuk tetap memasukkan karbohidrat dalam pola makan kita meski sedang dalam periode tanpa berolahraga. Aturan umumnya adalah membiarkan perut menjadi panduan kita, bukan alat pelacak kebugaran untuk menghitung kalori.

Ahli gizi Kelly Jones mengatakan jumlah kalori yang kita bakar pada saat aktif berolahraga sangat bervariasi. Dan, alat pelacak kebugaran yang paling akurat sekalipun belum tentu cocok untuk menghitung kalori yang kita butuh. "Yang terbaik adalah membiarkan kita merasa lapar atau kenyang untuk mengetahui konsumsi energi total kita,” katanya.

Nutrisi saat cuti olahraga Menurut Jones, perbandingan karbohidrat dan protein saat cuti olahraga sebaiknya sama saja dengan saat aktif. Waktu makan adalah faktor penting. Kita masih membutuhkan karbohidrat, lemak, dan protein, untuk membantu perbaikan otot. Jadi, jangan berpikir kita harus mengurangi kalori atau nutrisi karena kita tak sedang aktif berolahraga.

Dibutuhkan waktu 24-48 jam untuk pemulihan setelah olahraga yang menantang. Jadi, penting pada hari istirahat untuk mengkonsumsi cukup karbohidrat sebagai energi untuk pemulihan, lemak berkualitas untuk meredakan peradangan serta mendukung jantung dan sendi. Konsumsi protein yang cukup juga perlu untuk memperbaiki jaringan tubuh.

"Kita harus mengonsumsi 20 hingga 30 gram protein beberapa kali sepanjang hari, daripada mengonsumsi sedikit saat sarapan dan 50 gram saat makan malam. Gunanya untuk membantu menjaga pemulihan agar konstan," ucap Jones.

Saat hari istirahat, sebaiknya jangan mengurangi asupan protein. Tubuh terus membutuhkan protein hampir 48 jam setelah berolahraga.

"Kurang mengonsumsi protein atau kalori dapat menghambat pertumbuhan otot dan kinerja atletik kita,” kata Rizzo. Meskipun pola makan dan rasio gizi tak boleh banyak berubah antara hari istirahat dan hari aktif, tingkat rasa lapar mungkin berfluktuasi. Menurut Rizzo, beberapa penelitian menunjukkan fakta ketika seseorang berpartisipasi dalam olahraga energi tinggi, tingkat rasa lapar mereka biasanya ditekan segera setelah olahraga.

"Ini yang membuat mereka tidak perlu mengonsumsi kalori sebanyak yang mereka bakar,” kata Rizzo. Kita mungkin merasa lapar pada hari istirahat karena tubuh kita menginginkan untuk mendapatkan kalori yang dibakar dari hari sebelumnya. Atau, mungkin hormon nafsu makan kita akhirnya mulai kembali normal. Kita hanya cukup memastikan untuk mengonsumsi banyak protein, serat, dan lemak sehat untuk membuat kita merasa kenyang.

Kita juga ingin harus membuat tubuh terhidrasi pada saat hari istirahat, meski kita tak mengeluarkan banyak keringat atau tidak merasa haus.

"Tetap cukup terhidrasi pada hari istirahat sangat penting untuk memperoleh manfaat dari saat kembali berolahraga," katanya. M

engonsumsi banyak makanan kaya antioksidan, seperti bit, buah beri, dan sayuran hijau juga penting untuk mengurangi peradangan yang biasanya terjadi setelah kita olahraga berat. Lalu, bagaimana mengatur pola makan saat hari istirahat? Rizzo mengatakan kita tak perlu mengubah pola makan, kecuali jenis camilan sebelum dan pasca olahraga.


Sumber: https://lifestyle.kompas.com/read/2018/10/21/211230120/
pola-diet-saat-sedang-cuti-olahraga.

Tag : kesehatan, diet, badan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 27 March 2019 21:00

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng Seorang petani di Desa Kedungdowo, Kecamatan Balen, Abdul Mukarom merasa senang karena pohon Lengkeng yang ia tanam dua tahun yang lalu sekarang ini buahnya sudah bisa dinikmati. Setelah empat pohon...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 16 April 2019 09:00

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ Telah hilang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK): No.Pol: S-3761-DJ Merk/Type: HONDA Warna: Hitam Tahaun pembuatan: 2012 Nomor Rangka: MH1JB8110CK809201 Nomor Mesin: JB81E1806215 Atas Nama: DASINAH Alamat: Dusun Kawis RT.01/RW.02 Desa Geger Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more