10:00 . Berdesak-Desakan, Pemilih di Desa Campurejo Pingsan   |   09:00 . Gerakan Pengendalian Penggerek Batang Disperta Lanjut di Balen   |   08:00 . Pilkades Serentak Bukan Hari Libur Daerah   |   07:00 . Riset: Anak Kedua Laki-laki Cenderung Lebih Nakal   |   21:00 . PDAM Macet, Begini Tanggapan Perusahaan   |   20:00 . Masyarakat Keluhkan Air PDAM Macet   |   19:00 . Lini Depan Kurang Tajam, Pelatih Persibo Terus Berburu Striker   |   18:00 . 352.567 Rokok Ilegal Dimushakan   |   17:00 . DPMD Pastikan Seluruh Desa Sudah Terima Dana Oprasional Pilkades   |   16:00 . Persiapkan Kondisi Fisik, Tim Futsal Porprov Bojonegoro Check Up Kesehatan   |   15:00 . Tingginya Pengangguran Pencaker Kurang Manfaatkan Media Informasi   |   14:00 . Kurangi Penggangguran Pasca Kelulusan Sekolah, UPT BLK Gelar Job Market Fair 2019   |   13:00 . PU Fraksi DPRD Dijawab Pemkab   |   12:00 . Sejarah Pilkades dari Masa ke Masa   |   11:00 . Bea Cukai Bojonegoro Musnahkan 352.567 Batang Rokok   |  
Wed, 26 June 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 23 October 2018 07:00

5 Adegan Sinetron yang Bertentangan dengan Logika dan Kenyataan

5 Adegan Sinetron yang Bertentangan dengan Logika dan Kenyataan

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Televisi menjadi salah satu sumber hiburan bagi masyarakat. Sejumlah programnya, seperti kuis, musik, dan sinetron menjadi tontonan yang menarik untuk diikuti.

Salah satunya adalah sinema elektronik atau sinetron. Program ini menarik perhatian masyarakat karena menampilkan aktris cantik dan aktor tampan, juga menampilkan cerita yang menarik.

Namun, ada sejumlah adegan dalam sinetron yang dianggap janggal dan sulit diterima akal sehat. Berikut lima di antaranya:

1. Tidur pakai make up

Hal janggal pertama di sinetron Indonesia adalah saat adegan tidur dilakukan oleh seorang aktris. Banyak adegan yang menampilkan seorang perempuan tidur dengan kondisi wajah yang didandani.

Alis, lipstik, bedak, bahkan riasan mata masih menempel di wajah si aktris, sehingga adegan tidur pun ditampilkan dengan wajah penuh riasan.

Padahal, sebelum tidur sebaiknya seseorang harus membersihkan wajah dari riasan make up yang menghiasi wajah seharian.

Hal itu ditujukan untuk menjaga kesehatan kulit dari bahan-bahan kimia yang terkandung dalam produk makeup. Tidur menggunakan make up justru membuat kulit menjadi kusam.

2. Mudah pingsan

Dalam sinetron begitu banyak ditemukan adegan seorang pemeran mengalami keadaan tak sadarkan diri atau pingsan.

Biasanya, karakter itu pingsan setelah terbentur pohon, mengetahui suatu fakta mengejutkan, dan sebagainya.
Padahal, pingsan umumnya disebabkan karena faktor-faktor tertentu. Misalnya dehidrasi, berdiri terlalu lama, melihat darah atau hal emosional, kelelahan, atau ada gangguan penyakit.

3. Adegan kecelakaan

Adegan ini biasanya menggambarkan karakter dalam sinetron yang bukannya menghindar, tapi malah berteriak dan menutup mata atau kuping. Mereka tidak segera menyingkir dari tengah jalan, padahal jarak kendaraan masih lumayan jauh dari posisi berdiri.

Adegan ini tentu tidak akan terjadi di kehidupan nyata. Manusia memiliki sensor yang memungkinkan terjadinya gerak refleks dalam menghadapi bahaya.

Gerak refleks terjadi dengan cepat, sebagai reaksi tubuh yang bergerak otomatis. Biasanya reaksi terjadi cepat terhadap sebagai upaya menghindari bahaya.

4. Mengunjungi rumah sakit

Hal janggal selanjutnya yang terjadi di sebuah sinetron adalah saat seseorang diberi kabar kerabatnya ada yang dirawat di rumah sakit.

Biasanya, dia langsung mengetahui ruang perawatan secara tepat tanpa menanyakan sebelumnya.

Adegan itu biasanya digambarkan melalui percakapan telepon antara dua orang. Dalam percakapan itu, penelpon tidak memberi tahu di mana pasien dirawat, sementara si penelpon juga tidak menanyakan hal tersebut, namun telepon dengan cepat ditutup.

Padahal, bagaimana seseorang dapat menemukan ruang yang menjadi tempat perawatan, di antara sekian banyak rumah sakit dan pusat-pusat kesehatan di Jakarta, tempat latar cerita berlangsung.

5. Cabut infus

Adegan yang juga sering terjadi di sinetron Indonesia yakni adegan pencabutan jarum infus dari tangan pasien dilakukan secara paksa, bukan oleh tenaga medis yang bertugas.

Selang dicabut begitu saja, tanpa ada efek tertentu yang dialami oleh si pasien. Tidak kesakitan, tidak keluar darah, dan sebagainya.

Padahal terdapat Standard Operasional Prosedur (SOP) khusus dalam dunia medis saat melepaskan infus.

Secara prosedur, mencabut infus seharusnya didahului dengan menanyakan kesiapan pasien, menghentikan cairan infus, hingga terakhir menutup bekas jarum dengan plaster.

*Sumber: kompas.com

Tag : pendidikan, kesehatan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat