00:00 . Ikuti GPS, Truk Pasir 40 Ton Buat Jembatan Ambruk   |   23:00 . Ketua PBNU: Tak Harmonisnya Agama dan Budaya Penyebab Konflik Timur Tengah   |   22:30 . Di Kecamatan Gondang, 3 Rumah Roboh Disapu Angin Kencang   |   22:00 . Gara-gara GPS, Truk Pasir Buat Jembatan Ambruk   |   21:30 . Ansor Sumberejo Berduka, Banser Terbaik Gugur   |   21:00 . Hujan Disertai Angin Kencang Landa 17 Desa di 4 Kecamatan   |   20:00 . Detik-detik Pohon Tumbang Hampir Timpa Kendaraan   |   19:30 . Dihantam Mobil, Warga Sambongrejo Meninggal Seketika   |   19:00 . Tangkal Paham Radikal, IAI-UNUGIRI Bumikan Islam Nusantara Melalui Seminar Nasional   |   18:30 . Dinding Pemkab Terkelupas dan Teras Taman Rajekwesi Ambruk   |   18:00 . Penampakan Gedung Pemkab, Pasca Disapu Angin   |   17:30 . Lagi, Hujan Disertai Angin Porak-porandakan Kota Bojonegoro   |   17:00 . Disapu Angin Gedung Pemda Kocar Kacir   |   11:00 . UKM Sinergi Belajar Jurnalis Bareng bB   |   10:00 . Berburu Sinyal di Atas Bukit   |  
Thu, 12 December 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Saturday, 29 December 2018 13:00

Unik, 380 Warga Desa Ini Tandur Bareng Diiringi Musik Tradisional

Unik, 380 Warga Desa Ini Tandur Bareng Diiringi Musik Tradisional

Kontributor: Abdul Rokim

blokBojonegoro.com - Bercocok tanam merupakan rutinitas warga desa yang menggantungkan hidupnya dengan bertani, tak terkecuali di Desa Mojodelik Kecamatan Gayam Kabupaten Bojonegoro.

Uniknya, saat menanam padi "Tandur" yang dilakukan oleh warga setempat, ada 380 warga dari 8 dusun terlibat dalam tandur bersama di sawah bengkok Kepala Desa (Kades). Sehari sebelumnya sudah dilakukan cabut benih padi (Ndaut) yang dilakukan oleh 170 orang.

Bengkok yang memiliki luas 7 Hektar tersebut setiap tahun selalu dilakukan kegiatan serupa, selain Tandur bersama kegiatan tersebut juga didatangkan seni tradisional yaitu Karawitan.

"Sudah menjadi tradisi turun temurun, untuk seni Karawitan kita datangkan dari lokal," ungkap Sekretaris Desa (Sekdes) Parlin Wibowo.

Selain untuk melestarikan budaya dan adat istiadat desa, hal tersebut juga untuk memupuk rasa gotong royong yang semakin hari makin luntur.

"Senang rasanya melihat warga, kompak dalam melakukan kegiatan ini," ucap Kades Mojodelik, Yuntik Rahayu.

Yuntik berharap agar kegiatan tersebut dapat dilakukan terus menerus, selain menjadi tradisi hal tersebut dapat menjadi wisata desa.

"Semoga selalu terjaga tradisi yang selama ini telah dibangun," harapnya. [im/mu]

tandur-bareng-1

Tag : tandur, tradisi tandur, budaya, tradisi


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat