22:00 . Tak Ada Tambahan, Masih ada 105 Positif Covid-19   |   21:00 . Tergeletak di Pinggir Jalan, Warga ini Diduga Sakit Sakit Diare   |   17:00 . 3 Alasan Jamaah Haji yang Lakukan Penarikan Pelunasan Bipih   |   16:00 . Terkendala Lahan 7 Warga, Pembangunan Jembatan KARE Tersendat   |   15:00 . 28 PAC IPNU-IPPNU di Bojonegoro Terbentuk   |   14:00 . BMG Buka Lowongan Wartawan bB, Berikut Syaratnya!   |   13:00 . Masa Tanam Tembakau Mundur Kini Baru 3.259 Hektar Sudah Tertanam   |   12:00 . Disnakkan Wajibkan Penjual Hewan Kurban Terapkan Protokol Kesehatan   |   11:00 . Kemenag: Salat Idul Adha Harus Terapkan Protokol Kesehatan   |   10:00 . Mahasiswi STEKIA Kembangkan Usaha Ayam Geprek, Omzet Melimpah   |   08:00 . Perdana, Mukbang Bareng Temen Kantor, Pada Deg-degan   |   07:00 . Meremehkan Alergi pada Anak, Ini Dampak Negatifnya   |   22:00 . Terus Bertambah, Hari ini 8 Orang Positif Covid-19   |   16:00 . Rektor dan Pejabat Struktural IAI AL Hikmah Tuban Periode 2020-2025 Resmi Dilantik   |   15:00 . PMI Bojonegoro Kirim 2 Relawan Operasi Satgas Percepatan Covid-19 Jatim   |  
Mon, 13 July 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sunday, 30 December 2018 11:00

Kendalikan Hama Tikus, Petani Sukosewu Lestarikan 'Tyto Alba'

Kendalikan Hama Tikus, Petani Sukosewu Lestarikan 'Tyto Alba'

Pengirim: Iskak Riyanto

blokBojonegoro.com - Untuk mengendalikan hama tikus sawah yang ramah lingkungan, petani di Kecamatan Sukosewu, Kabupaten Bojongeoro, mendirikan Rumah Burung Hantu (Rubuha).

Rubuha dipasang di tengah sawah dengan harapan ada Burung Hantu (Tyto Alba) yang mau menempati dan menjaga sawah mereka dari serangan tikus.

Di kecamatan tersebut hampir semua desa ada Rubuha. Mereka bergotong royong dan swadaya mendirikan sarang predator tikus itu. UPT Pertanian setempat selalu giat mensosialisasikan manfaat burung nokturnal atau aktif pada malam hari itu lewat penyuluhan di Gapoktan atau Poktan bersama PPL.

Kepala UPT Pertanian Kecamatan Sukosewu dan Balen, Qomarudin mengatakan, di Sukosewu sampai sekarang ini, Minggu (30/12/2018), sudah berdiri 385 unit Rubuha.

"Ini alternatif pengendalian tikus yang alami dan ramah lingkungan dan tidak menggunakan rodentisida. Biaya produksi petani lebih rendah, tetapi hasilnya tetap efektif," katanya.

Dalam istilah Pengendalian Hama Terpadu (PHT), Burung Hantu sebagai pengendalian dengan agent hayati. Strategi PHT tidak bersifat pembasmian, pemusnahan atau pembasmian. Tetapi bersifat pembatasan. Karena tidak semua hama yang ada di areal persawahan selalu berbahaya, kadang berguna bagi kehidupan manusia.

Burung hantu aktif berburu tikus saat masa menyuapi anaknya. Tiap malam bisa makan 2-3 ekor. Mampu memburu tikus lebih yang dia makan. "Sehingga sangat efektif mengendalikan hama tikus. Bisa menghemat penggunaan Rodentisida sampai 50%. Sepasang burung hantu bisa mengamankan sawah seluas 8 ha," katanya.

Nur Hamid, ketua Poktan Subur Makmur Desa Klepek menceritakan, petani di desanya sudah empat tahun ini mendirikan Rubuha, ada sekitar 50 unit. "Petani bisa tidur nyenyak di rumah, sawahnya sudah ditunggui Burung Hantu dari serangan 'cah bagus' sebutan tikus," ujarnya.

Sementara itu Kasi Perlindungan Tanaman (Perlintan) Disperta Bojonegoro, Susana menyampaikan, sampai tahun 2018 Disperta sudah membantu pengadaan Rumah Burung Hantu sebanyak 170 unit. "Tahun 2019 direncanakan bantuan lagi 132 unit," tutupnya. [mu]

Tag : burung hantu


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Sunday, 12 July 2020 14:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB, Berikut Syaratnya!

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB, Berikut Syaratnya! Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 16 June 2020 19:00

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau Guna meningkatkan SDM petani, khususnya petani tembakau, Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro mengadakan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) tembakau di kelompok tani Sumber Rejeki, Desa Bulu, Kecamatan Sugihwaras, Kabupaten Bojonegoro,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat