20:00 . Aksi Para Santri Belajar Jadi Jurnalis   |   19:00 . Besok, 8.500 Santri dan Pelajar Upacara HSN 2019 di Alun-alun   |   18:00 . 30 Penyandang Difabel Diskusi Meningkatkan Produksi Chip Mocaf   |   17:00 . Geliat Meningkat, Eksportir Lirik UMKM Bojonegoro   |   16:00 . Tak Hanya Sekadar Kirab, 3.600 Santri Attanwir Tampilkan Kreatifitas   |   15:00 . Meriahkan Hari Santri, PonPes Attanwir Gelar Kirab Santri   |   14:00 . Wow....!! 3.600 Pelajar Sekolah Ini Pawai HSN 2019   |   13:00 . Koramil Baureno Kerja Bakti Bersih Rumah Terbakar bersama Warga   |   12:00 . Setelah ke China, Keripik Bojonegoro Diekspor ke Timur Tengah   |   11:00 . Inilah Tiga Urutan Hasil Test Calon Sekda Bojonegoro   |   10:00 . Sisa Satu Laga, Ini Komentar Pelatih Pasca Imbang Lawan PSG   |   09:00 . Persibo Ajukan Diri Jadi Tuan Rumah 16 Besar Liga 3 Jatim   |   08:00 . Sinergi Dengan Pemkab, DPRD 'Ambyar' Digrebek Jonegaran   |   07:00 . Riset: Kanker Payudara Semakin Banyak Terjadi di Perempuan Usia Muda   |   21:00 . Upacara HJB ke-342, Pemkab Bojonegoro Berikan Penghargaan   |  
Tue, 22 October 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 17 January 2019 15:00

Mandiri, Penerima Manfaat PKH ini Mengundurkan Diri

Mandiri, Penerima Manfaat PKH ini Mengundurkan Diri

Reporter: M. Safuan
 
blokBojonegoro.com - Program Keluarga Harapan (PKH) sangat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat penerima program tersebut. Bahkan keluarga yang sebelumnya tergolong Rumah Tangga Miskin (RTM), sekarang menjadi mandiri dan mengundurkan diri dari penerima manfaat PKH tersebut.
 
Saat menjadi penerima program di tahun 2013, Suyanti warga Dusun Kuniran , Desa Kedungdowo, Kecamatan Balen belum mempunyai usaha dan sekarang sudah memiliki usaha menjahit. "Ibu Suyanti sukarela mengundurkan diri menjadi penerima program PKH, karena sudah mandiri," kata Pendamping PKH Desa Kedungdowo, Nanang Andriyan, Kamis (17/1/2019).
 
Nanang yang juga mantan ketua cabang PMII Kabupaten Bojonegoro itu menjelaskan, saat program itu dilaksanakan di Desa Kedungdowo setidaknya ada sekitar 115 penerima manfaat, salah satunya  Suyanti. Bahkan dulu, Suyanti belum memiliki usaha dan suaminya bekerja serabutan.
 
"Setiap tiga bulan sekali penerima manfaat PKH menerima Rp 500 ribu, untuk pendidikan dan kesehatan keluarga tersebut," jelasnya kepada blokBojonegoro.com.
 
Setelah adanya PKH itu, Suyanti memiliki usaha menjahit dan suaminya menjadi sopir, sehingga keluarga tersebut sukarela mengundurkan diri dari penerima manfaat. Sebenarnya ada dua kategori yakni mampu dan mandiri.
 
"Kalau mandiri, sukarela mengundurkan diri dari penerima program. Sedangkan mampu itu dilihat dari kondisi penerima manfaat, untuk disarankan menjadi keluarga mampu," terang Nanang.
 
Ditambahkan, terkait berhentinya salahsatu penerima manfaat PKH di Desa Kedungdowo, program PKH tidak dapat dialihkan kepada masyarakat yang lain. Pasalnya tidak ada usulan baik dari pemerintah desa maupun kabupaten, bagi penerima manfaat program tersebut.
 
"Sebab itu program pusat, ploting dari atas dan tidak ada usulan. Hanya verifikasi sesuai data yang ada. Ibu Suyanti setelah mengundurkan diri, mengisi surat pernyataan dan sudah diajukan ke BAPEDDA," pungkas Nanang yang juga koordinator PKH Kecamatan Balen itu. [saf/ito]

Tag : PKH, balen, kedungdowo, bojonegoro

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 16 October 2019 09:00

    Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT

    Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT Untuk melancarkan mobilitas petani khususnya saat membawa benih, pupuk, dan hasil pertanian, Dinas Pertanian Bojonegoro membantu jalan usaha tani (JUT) kepada kelompok tani Tani Makmur I, Dukuh Mulung, Desa Ngrandu,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat