13:00 . Yummy...! Nasi Bakar Aneka Isi Ada di Kafe Ini   |   12:00 . Berkeliaran dan Masuk Rumah Warga, Ular Pyton Ditangkap   |   07:00 . 5 Cara Agar Lekas Move On dari Seseorang yang Ghosting Kamu   |   23:00 . Ibu-ibu di Lokasi TMMD Imbangan Diberikan Pelatihan Pembuatan Jamu   |   22:00 . 8 Orang Dinyatakan Sembuh dari Covid-19   |   21:30 . Pemkab Bojonegoro Kembali Berikan Layanan Rapid Tes Gratis   |   21:00 . PMI Bojonegoro Edukasi Santri Cara Hindari Covid   |   20:30 . Sakit Jantung, Seminggu Lalu Dirujuk ke Surabaya   |   20:00 . Agar Berjalan Sesuai Target, 3 Hal ini Tidak Sampai Terulang   |   19:30 . Turut Berduka, Ramai Ucapan Pak Santoso Wafat   |   19:00 . Warga di Kota ini Gunakan Pertalite, ini Alasannnya...   |   18:00 . Danrem 082/CPYJ Bersama Wartawan Komitmen Perangi Hoax   |   17:00 . Kemenag Jadwalkan Rukyatul Hilal 21 Juli, Guna Tentukan 1 Zulhijjah 1441 H   |   16:00 . Masih Kurang Pagu, Disdik Bojonegoro Belum Tentukan Buka PPDB Lagi   |   15:30 . Media Pop-up dan Movable Book Dikenalkan ke Guru dengan Aplikasi Zoom   |  
Thu, 09 July 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 21 January 2019 17:00

Pertengahan Bulan, Dua Orang Meninggal Akibat DB

Pertengahan Bulan, Dua Orang Meninggal Akibat DB

Kontributor: Wahyudi

blokBojonegoro.com - Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kabupaten Bojonegoro meningkat tajam. Tahun 2018 saja, kasus ada 595 kasus dan 12 orang meninggal dunia akibat DBD.

Sedangkan tahun 2017 ada 280 kasus dan 9 orang meninggal dunia akibat DBD. Sementara, awal tahun 2019 ada 97 kasus dan 2 orang meninggal dinyatakan akibat demam berdarah.

Kasi Penanggulangan Penyakit Menular Dinas Kesehatan (Dinkes) Bojonegoro, Whenny Diyah mengatakan, pertengahan bulan Januari 2019 ada 97 kasus dan 2 orang dinyatakan meninggal akibat demam berdarah.

"Data tersebut per tanggal 18 Januari tahun ini, dua orang meninggal dunia," katanya kepada blokBojonegoro.com, Senin (21/1/2019).

Dua orang meninggal itu, kata dia, warga Bojonegoro. Satu orang usia 8 tahun dan usia 17 tahun. Saat ditangani tim dokter, mereka dinyatakan positif terjangkit demam berdarah.

Sedangkan dari 97 kasus DBD ini, rata-rata adalah anak-anak. Namun, kata dokter Whenny, usia dewasa juga ada. Usia rentan terkena demam berdarah memang anak-anak usia 1 sampai 10 tahun.

"Namun usia dewasa pun juga harus waspada," ujarnya menjelaskan.

Untuk meminimalisir jumlah penderita demam berdarah. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bojonegoro meminta 36 puskesmas untuk melapor 1 kali 24 jam terkait kasus DBD.

"Dengan demikian, demam berdarah dapat dipantau setiap saat," pungkas perempuan berjilbab ini. [yud/ito]

Tag : demam, berdarah, kasus, bojonegoro


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 16 June 2020 19:00

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau Guna meningkatkan SDM petani, khususnya petani tembakau, Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro mengadakan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) tembakau di kelompok tani Sumber Rejeki, Desa Bulu, Kecamatan Sugihwaras, Kabupaten Bojonegoro,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat