20:30 . Parkir Dadakan di Jalan Kota   |   20:00 . Penuh Sesak di Alun-alun   |   19:00 . Car Free Night (CFN) di Seputar Alun-alun   |   18:00 . Tahan Imbang PSG 1-1, Persibo Kokoh di Puncak Klasemen   |   17:00 . 45 Pelari Arak Api Abadi Menuju Pendopo Bojonegoro   |   16:00 . Begini Prosesi Pengambilan Api Abadi Hari Jadi Bojonegoro   |   15:00 . Tarian Selamat Datang Awali Proses Pengambilan Api Abadi   |   14:00 . 23 Waranggono Sambut Ritual Pengambilan Api Abadi   |   13:00 . Tanggal Cantik, BMG Launching blokBeli.com   |   12:00 . 29 Gunungan, 500 Tumpeng dan 5.000 Sego Buwohan Disiapkan untuk Warga Bojonegoro   |   11:00 . Bupati Ziarah ke Makam Mbah Buyut Dalem   |   10:30 . Bingkisan untuk Juru Kunci   |   10:00 . Rombongan Ziarah Khusuk Baca Tahlil di Makam Leluhur   |   09:00 . Mengawali Ziarah, Ini Makam Pertama yang Dituju Bupati   |   08:00 . CFN, Diberlakukan Sambut Grebek Berkah HJB ke 342   |  
Sat, 19 October 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 14 March 2019 14:00

Waspada DBD, Dinkes Imbau Jaga Kebersihan Usai Banjir

Waspada DBD, Dinkes Imbau Jaga Kebersihan Usai Banjir

Kontributor: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Sejumlah Kecamatan di Kabupaten Bojonegoro beberapa hari yang lalu dilanda banjir akibat luapan Sungai Pacal dan Sungai Bengawan Solo. Tak pelak banyak penyakit yang menghantui masyarakat bantaran pasca banjir yang terjadi, salah satunya penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD).

Pada bulan Januari sampai Februari lalu, Kabupaten Bojonegoro kasus DBD di Kota Ledre cukup tinggi. Selama dua bulan sudah ada 5 nyawa yang melayang sejak bulan Januari dan 281 warga yang terjangkit DBD.

"Bulan Januari ada 223 kasus dengan 4 orang meninggal. Sedangkan pada bulan Februari ada 58 kasus dan meninggal 1," ungkap Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bojonegoro, Ninik Susmiati.

Oleh karena itu, dirinya berharap masyarakat yang berada di daerah rawan banjir untuk bisa menjaga kebersihan lingkungan, terutama dengan menerapkan rumus 3 M: mengubur kaleng-kaleng bekas, menguras tempat  penampungan air secara teratur dan menutup tempat penyimpanan air dengan rapat. 

Cara tersebut akan membantu menurunkan potensi penyebaran nyamuk pembawa virus demam berdarah, dan tindak pembersihan bisa dilakukan secara rutin di daerah rawan banjir agar tetap kering dan bersih. Sebab, saat air meluap banyak barang bekas yang terisi air dan jika tak segera dibersihkan, akan berpotensi menjadi sarang Nyamuk Aides Aygepty.

"Pokoknya jangan sampai ada genangan air yang berpotensi menjadi tempat berkembangnya nyamuk," pungkasnya kepada blokBojonegoro.com.[din/lis]

Tag : dbd, kesehatan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 16 October 2019 09:00

    Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT

    Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT Untuk melancarkan mobilitas petani khususnya saat membawa benih, pupuk, dan hasil pertanian, Dinas Pertanian Bojonegoro membantu jalan usaha tani (JUT) kepada kelompok tani Tani Makmur I, Dukuh Mulung, Desa Ngrandu,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat