00:00 . Ikuti GPS, Truk Pasir 40 Ton Buat Jembatan Ambruk   |   23:00 . Ketua PBNU: Tak Harmonisnya Agama dan Budaya Penyebab Konflik Timur Tengah   |   22:30 . Di Kecamatan Gondang, 3 Rumah Roboh Disapu Angin Kencang   |   22:00 . Gara-gara GPS, Truk Pasir Buat Jembatan Ambruk   |   21:30 . Ansor Sumberejo Berduka, Banser Terbaik Gugur   |   21:00 . Hujan Disertai Angin Kencang Landa 17 Desa di 4 Kecamatan   |   20:00 . Detik-detik Pohon Tumbang Hampir Timpa Kendaraan   |   19:30 . Dihantam Mobil, Warga Sambongrejo Meninggal Seketika   |   19:00 . Tangkal Paham Radikal, IAI-UNUGIRI Bumikan Islam Nusantara Melalui Seminar Nasional   |   18:30 . Dinding Pemkab Terkelupas dan Teras Taman Rajekwesi Ambruk   |   18:00 . Penampakan Gedung Pemkab, Pasca Disapu Angin   |   17:30 . Lagi, Hujan Disertai Angin Porak-porandakan Kota Bojonegoro   |   17:00 . Disapu Angin Gedung Pemda Kocar Kacir   |   11:00 . UKM Sinergi Belajar Jurnalis Bareng bB   |   10:00 . Berburu Sinyal di Atas Bukit   |  
Thu, 12 December 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 31 July 2019 13:00

Bercirikan Pesantren, Kampus STAI Al-Hikmah Tuban Tanamkan Nilai Nahdliyah

Bercirikan Pesantren, Kampus STAI Al-Hikmah Tuban Tanamkan Nilai Nahdliyah

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al-Hikmah menjadi salah satu perguruan tinggi yang bercirikan pesantren. Bahkan kampus yang berada di Desa Binangun, Kecamatan Singgahan, Kabupaten Tuban ini menanamkan nilai-nilai nahdiyin dengan mengajarkan mata kuliah keaswajaan pada mahasiswanya.

"Kampus ini (STAI Al-Hikmah) bercorak pesantren, termasuk ada mata kuliah keaswajaan," kata salah satu dosen STAI Al-Hikmah, Niswatin Nurul Hidayati saat prosesi yudisium di salah satu hotel di Bojonegoro, Rabu (31/7/2019).

Dosen asal Bangilan Tuban itu menjelaskan, dalam prosesi yudisium selain mahasiswa berhijab, seluruh mahasiswa diminta mengenakan songkok hitam. Namun dalam proses belajar mengajar perkuliahan para mahasiswa diwajibkan bersongkok dan memakai jas almamater.

"Kalau hari biasa tidak mengenakan (songkok dan beralmamater) akan ditegur untuk memakai, dan mereka akan mengambil di pondok, karena mayoritas tinggal di pondok. Jika ujian, mahasiswa akan disanksi," terang dosen Bahasa Inggris kepada blokBojonegoro.com.

Bu Niswatin panggilannya juga menuturkan, selain muatan lokal keaswajaan, materi lainnya seperti pada kampus umumnya termasuk usul fiqih dan lain-lain. Tetapi di lingkungan kampus sesuai syariat karena ada materi di lingkup pondok tersebut.

"Mahasiswa juga banyak menjuarai lomba-lomba keagamaan seperti MTQ (Musabaqoh Tilawatil Qur'an), pidato, kaligrafi dan yang lainnya di Tuban. Sehingga ada yang dikirim ke tingkat provinsi," tutur dosen lulusan magister Bahasa Inggri Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta itu.

Ditambahkan Bu Niswatin yang juga ketua panitia yudisium ke-5, setidaknya ada 138 mahasiswa-mahasiswi. Mereka terbagi menjadi empat program studi (Prodi), yakni 6 mahasiswa Pendidikan Islam Anak Usia Dini (PIAUD), 100 mahasiswa Manajemen Pendidikan Islam (MPI), 18 mahasiswa Hukum Keluarga Islam (HKI) dan sisanya 14 mahasiswa Prodi Ekonomi Syariah (ES).

Pasca prosesi yudisium ini, seluruh mahasiwa-mahasiswi dinyatakan lulus dan berhak menyandang gelar sesuai prodi masing-masing. Setelah itu kampus menjadwalkan tanggal 29 Agustus 2019 nanti, akan dilakukan prosesi wisuda di kampus setempat.

"Sejak berdiri tahun 2010, banyak mahasiswa selain Tuban dan Bojonegoro juga ada yang dari Kalimantan, Madura, Sulawesi dan Jakarta yang mayoritas NU sekaligus menetap di pondok pesantren," pungkas dosen yang sudah membuat 25 karya buku ini.

Seperti diketahui kampus STAI Al-Hikmah bernaung di yayasan yang menangui mulai jenjang RA, MI, MTs, MA dan STAI. Sehingga sudah banyak lulusan yang mengabdi di masyarakat, termasuk bekerja di pemerintahan. [zid/mu]

Tag : stai al hikmah


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat