20:00 . Peserta Diseminasi Aku Sehat Senam Bersama   |   19:00 . Aku Sehat Gelar Evaluasi Bersama Program   |   18:00 . Beri Masukan Pemangku Kebijakan, Paparkan Hasil KKN kepada Stakeholder   |   17:00 . Maknyus Lezatnya Sate Kelinci Khas Warung Online   |   16:00 . Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Bojonegoro Beri Penghargaan 10 UMKM Berprestasi   |   15:00 . Hore..! 124,5 Kilometer Jalan Rigid Beton Tahun Ini   |   14:00 . Izin Keluar, Cafe dan Karaoke Ini Siap Buka Kembali   |   13:00 . Dinas PUPR Kebut Perencanaan Jembatan Darurat   |   12:00 . Pemohon Paspor di UKK Imigrasi Masih Stabil   |   11:00 . Ikut Koalisi, Gerinda Merapat ke Pemkab, Benarkah?   |   10:00 . Kemenag Bojonegoro Benarkan Umroh Sementara Distop   |   09:00 . Ribuan Jamaah Hadiri Silaturohim IHM-NU Se-Bojonegoro   |   08:30 . Semangat Ikuti Semiloka Sahabat Pertamina   |   08:00 . Tajak Sumur di Trembes, Pertamina EP Gelar Syukuran dan Santunan   |   07:00 . Anak Balita Sangat Pendiam, Kenapa Ya?   |  
Sat, 29 February 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 30 December 2019 08:00

Menengok Aktivitas Buruh Tanam di Awal Musim Penghujan

Menengok Aktivitas Buruh Tanam di Awal Musim Penghujan

Reporter: Herman Bagus

blokBojonegoro.com - Matahari terik bersinar, saat itu terlihat enam perempuan tengah  beristirahat di pematang sawah Desa Trenggulunan, Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro.

"Lagi istirahat, nanti mulai lagi pukul 13.00 WIB," terang Sutiyem (57), buruh tanam padi, kepada blokBojonegoro.com, Senin (30/12/2019).

Semilir angin menemani mereka menyantap makan siang di tengah sawah nan hijau.Keenam perempuan tersebut adalah buruh tanam borongan.

"Saya sudah satu minggu bekerja tanam padi di sawah di sekitar desa sini saja, tidak pernah di desa lain," imbuhnya.

Berapa upah yang dia terima untuk sehari menanam padi di tengah teriknya matahari? Seorang ibu pun berseloroh dan menjawab sekitar Rp60.000-Rp70.000. Tergantung, apakah pemilik sawah menyediakan makanan atau tidak. Jika menyediakan biasanya dipotong Rp5.000.

"Kalau memakai makan Rp25.000, kalau tidak ya Rp30.000, itu untuk setengah hari dari pukul 06.00 WIB sampai sekitar pukul 11.00 WIB," jelasnya dalam bahasa Jawa.

Sebagian besar keseharian perempuan buruh tanam ini adalah ibu rumah tangga. Saat musim padi tiba mereka menerima tawaran borongan dari pemilik sawah untuk menanam padi.

Mereka menuturkan jika kebutuhan tidak akan bisa terpenuhi, karena keinginan bisa macam-macam dan ada-ada saja.

"Ya secukupnya, dicukup-cukupkan. Ana-anak saya dulu lulusan SMP, SMA. Yang terpenting cucu-cucu saya bisa kuliah," tutur Sutiyem sambil makan.

Jika musim menanam padi telah selesai mereka biasanya membantu suami mereka dengan menjadi ibu rumah tangga.

"Ya, apa saja nanti bisa saya kerjakanlah, yang penting halal," imbuhnya.

Saat mendapat borongan menanam padi, mereka bekerja mulai pukul 06.00 WIB hingga 16.00 WIB, dengan waktu istirahat satu jam di siang hari.

"Ini menu makan siangnya sambal, nasi, sama telur dadar, tahu, tempe, dan sayur lodeh," jelas Sutiyem kepada blokBojonegoro.com saat ditemui sedang beristirahat di galengan tengah sawah bersama kelima temannya.

Untuk makan siang, mereka mendapat jatah sendiri dari pemilik sawah.
Terik matahari siang itu tidak terasa sebab sepoi angin membuat siang di galengan sawah ini sejuk dan seolah bebas dari polusi udara.[her/lis]

Tag : Buruh tani, sawah


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat