21:45 . Arief-Nining Dipercaya Pimpin AMSI Jawa Timur   |   21:30 . 6 Orang Dinyatakan Sembuh Covid, Tambah Baru 4 Kasus   |   21:00 . Dua Bupati Puji Peran Media untuk Tingkatkan Partisipasi Publik   |   20:30 . Media Massa dan Pemerintah Perlu Bekerjasama Mengatasi Masalah   |   20:00 . Tas Anyaman Warga Kedungadem Digunakan pada Upacara HJB 2020   |   19:30 . Live: Pagelaran Wayang Lakon Gatot Koco Wini Suda   |   19:00 . Libur Panjang Akhir Bulan, Gubernur Khofifah Imbau untuk Perketat Prokes   |   18:30 . Semangat Baru, Mustakim Nahkodai Ansor Bojonegoro 2020-2024   |   18:00 . 51 Pasang Pengantin di KUA Bojonegoro, Nikah Sesuai Prokes   |   17:00 . Sinergi Multistekholder, Ansor Kritis Kontruktif   |   16:30 . Kabar Baik dari Satgas Covid 19   |   16:00 . Majukan Dunia Usaha, Pemkab Bojonegoro Bersama Pelaku Usaha Gelar Pertemuan   |   15:30 . Alhamdulillah Angka Sembuh Covid Terus Meningkat, Kasus Aktif Perentase Terkecil   |   15:00 . Kasus DBD Menurun, Dinkes Himbau Tetap Mewaspadai Musim Penghujan   |   14:00 . IAI Sunan Giri Bojonegoro Yudisium Mahasiswa Fakultas Tarbiyah   |  
Sat, 24 October 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 18 September 2020 09:00

Langkah Cepat Dinas Pertanian Dikawal Kodim Bojonegoro Dalam Membantu Petani

Langkah Cepat Dinas Pertanian Dikawal Kodim Bojonegoro Dalam Membantu Petani

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Dandim 0813 Bojonegoro Letkol Inf. Bambang Hariyanto, turut menghadiri kegiatan Pembinaan Penyaluran Pupuk Bersubsidi yang digelar di Aula Pertemuan Dinas Pertanian Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (17/9/2020).

Kegiatan dilaksanakan dalam rangka menanggapi keluhan pemberlakuan Kartu Tani guna penebusan pupuk bersubsidi yang belum siap. Sehingga, Pemkab Bojonegoro melalui Dinas Pertanian melakukan pembahasan mengenai sistem penyaluran pupuk bersubsidi mendatang.

Hadir dalam kesempatan ini, Dandim 0813 Bojonegoro Letkol Inf. Bambang Hariyanto mengatakan, bahwa TNI AD tak henti-hentinya mendukung program pemerintah untuk mewujudkan ketahanan pangan nasional di wilayah teritorial khususnya di Kabupaten Bojonegoro.

Kodim 0813 Bojonegoro berperan aktif membantu Pemerintah Daerah dan para petani, hal itu sebagai tindaklanjut perjanjian kerjasama antara TNI AD dengan Eselon I Kementerian Pertanian Republik Indonesia dalam rangka Percepatan Program Pembangunan Pertanian guna terwujudnya ketahanan pangan nasional.

"Sebagai langkah nyata ini Kodim 0813 Bojonegoro melalui Babinsa jajaran akan melakukan pendampingan petani, serta pengawalan pendistribusian pupuk bersubsidi hingga tepat sasaran," ujarnya.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro, Helmy Elisabeth menyampaikan ucapan terima kasih kepada Kodim 0813 Bojonegoro, khususnya para Babinsa yang telah melakukan pendampingan petani bersama Petugas Penyuluh Lapangan (PPL).

Pembelian pupuk bersubsidi yang merupakan program pemerintah, dapat dimanfaatkan melalui program Kartu Tani. Sehingga, untuk menunggu kesiapan Kartu Tani tersebut, sementara ini para petani di dapat melakukan pembelian pupuk secara manual.

"Penyebab kelangkaan pupuk salah satu faktornya juga karena masa tanam yang bersamaan di hampir seluruh wilayah," ujarnya.

Ditambahkanya bahwa jika Kartu Tani belum selesai sampai waktu yang ditargetkan, maka petani bisa membeli pupuk secara manual dengan syarat yang berlaku. Persyaratan yang harus dilalui yaitu petani harus mempunyai rekom dari Dinas Pertanian lewat KUPT di BPP Kecamatan, agar dapat diproses dengan cepat.

Kemudian, Ketua Kelompok Tani (Poktan) dapat meminta pengajuan sesuai dengan kebutuhan anggotanya ke PPL setempat lalu diteruskan ke kios distribusi terkait. Dari 193.614 orang yang mendaftar, baru 148.281 kartu yang tercetak dan kartu yang teraktivasi sudah 31.554 namun belum ada yang terinjek.

"Oleh karena itu, kepada pihak ketiga yaitu BNI untuk segera memproses Kartu Tani agar segera dipakai oleh petani untuk membeli pupuk bersubsidi," harapnya.

Sementara dalam sambutannya, Bupati Bojonegoro, Anna Muawanah, mengharapkan semua pihak untuk bersama-sama melakukan langkah-langkah percepatan dalam mendukung program Kartu Tani tersebut. Agar kelangkaan pupuk yang terjadi akhir-akhir ini dapat segera ditanggulangi.

Selain itu, pihaknya juga mengharapkan setiap sektor untuk fokus kepada tugas masing-masing. Distributor fokus pada tugasnya, kemudian para agen juga harus fokus kepada kelompok tani.

"Mari bersama-sama dari pihak BNI, Dinas terkait, Kejaksaan, TNI, Polri lakukan percepatan. Jika Kartu Tani sudah diaktivasi, segera digunakan untuk mendukung roda pemerintah untuk mengontrol pedagang subsidi yang tepat guna dan tepat sasaran," tuturnya. [mu]

Tag : petani, pupuk, subsidi pupuk


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 22 October 2020 16:00

    Sah, Anang blokTuban Lepas Lajang

    Sah, Anang blokTuban Lepas Lajang M. Anang Febri Efendi reporter blokTuban.com resmi melepas lajang. Ikrar janji suci diucapkan Anang di akad nikah pukul 09.00 WIB hari Senin (19/10/2020) di kediaman mempelai wanita. Resespsi kedua, dilaksanakan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat