10:00 . Selidiki Penyebab Kematian Remaja di Bojonegoro, Polisi Periksa 5 Saksi   |   08:00 . Hendak Konvoi, Ratusan Remaja di Bojonegoro Dihukum Dorong Motor   |   07:00 . Tersebar Diduga CCTV Detik-detik Remaja di Bojonegoro Dikejar 4 Motor Sebelum Meninggal   |   22:00 . Kisah Inspiratif Pembatik Gen Z Asal Temayang, Berdayakan Tetangga Melalui Usaha Rintisannya   |   21:00 . Ya Allah, Balita di Bojonegoro Meninggal Terlindas Truk   |   20:00 . Sebelum Dimakamkan, Jenazah Remaja yang Ditemukan Meninggal di Bojonegoro Diautopsi   |   19:00 . Kronologi Meninggalnya Remaja di Bojonegoro, Korban Dikejar dan Tabrak Pembatas Jalan, Polisi Terus Selidiki   |   18:00 . Setyo Wahono Adik Mensesneg Nyatakan Siap Maju Calon Bupati Bojonegoro   |   17:00 . Remaja di Bojonegoro Ditemukan Meninggal, Dikeroyok atau Kecelakaan?   |   16:00 . Bagaimana Pertanian Ekologis Ramah Lingkungan Mengubah Nasib Petani di Kabupaten Bojonegoro   |   15:00 . Satu Keluarga Hasilkan Cuan dari Olahan Tanaman Sekitar Rumah, Bisnis Makin Berkembang Berkat KUR   |   14:00 . Kisah Milenial Asal Bojonegoro Gunakan Satu Aplikasi Untuk Segala Kebutuhan   |   13:00 . Bayar Uang Kuliah Hingga Beli Pulsa, Belanja Bisa Lewat Fitur BRImo   |   12:00 . Bukan Suami Istri, Penghuni Kos Nakal Pondok Pinang Diamankan Satpol PP   |   09:00 . Hendak Konvoi, Ratusan Remaja di Bojonegoro Diamankan Polisi   |  
Sun, 14 July 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Jejak Sang Penyebar Islam (4)

Berdirinya Masjid Darul Muttaqin di Padangan (Habis)

blokbojonegoro.com | Tuesday, 30 May 2017 17:00

Berdirinya Masjid Darul Muttaqin di Padangan (Habis)

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com -
Di timur perempatan traffict light Padangan, ada masjid bernama Darul Muttaqin. Sekilas jika dilihat dari jalan raya memang tampak seperti masjid pada umumnya, tetapi yang berbeda adalah dengan adanya gapura masuk yang menarik. Tampak gapura dengan model bangunan tua ber tuliskan lambang bintang dan bulan, di bawahnya ada tahun 1931 dan di bawahnya ada tulisan SANGGAR PAMEODJA ENG ALAH. Masjid tersebut, merupakan bagian dari sejarah syiar Islam di Desa Kuncen, Kecamatan Padangan.

Putra dari Juru Kunci Makam Menak Anggrung dan juga salah satu penyusun buku Mbah Menak Anggrung, Perintis Islam Pertama di Desa Kuncen, Padangan-Bojonegoro, Furqon Azimi kepada blokBojonegoro menjelaskan, masjid itu dibangun pada tahun 1826 yang diprakarsai oleh Kiai Munada.

[Baca juga: Mbah Ahmad yang Babat Tanah Rowobayan ]

"Masjid itu dibangun bersamaan saat putra dari Mbah Kiai Munada lahir, yakni Mbah Kiai Ahmad yang pada masanya telah membabat tanah Rowobayan," ujar Furqon saat ditemui usai salat Asar di masjid tersebut.

Sebelumnya, kata Furqon, pada tahun 1825 Kiai Munada yang merupakan prajurit dari Pangeran Diponegoro asal Pendaratan, Kecamatan Prembun, Kabupaten Kebumen tanah Bagelen, bersama dua temannya, Jokoriyo (Zakaria) dan Nur Salim melarikan diri dari kejaran Belanda hingga tiba di tanah Padangan.

Setelah beberapa waktu tinggal di Padangan, tepatnya Desa Kuncen, Kyai Munada berangan akan adanya masjid di Padangan. Sebab, sudah berpuluh-puluh tahun warga di sana apabila melaksanakan salat jumat harus ke masjid yang ada Dukuh Klotok, Desa Banjarjo, Kecamatan Padangan. Sedangkan jarak anatara desa dengan dukuh tersebut dirasa cukup jauh.

Angan dan keinginan Kiai Munada tersebut diduking oleh sebagian besar warga juga temannya, Jokoriyo. Selanjutnya, dimulai pencarian tempat untuk didirikan masjid. Setelah dirasa cocok, Kiai Munada dan Jokoriyo menemui pemilik lahan dan warga lingkungan sekitar untuk diajar rembugan rencana membangun masjid. Pada hari Kamis Kliwon, tanggal 5 Rabiul Awal tahun 1247 Hijriyah atau tahun 1826 Masehi, di masa pemerintahan Bupati Bojonegoro, R. Adipati Djojonegoro (1825-1827 dan tahun 1828 - 1844), ditetapkan bahwa di Padangan didirikan sebuah masjid.

Pada masa putra Mbah Kiai Munada, yakni Mbah Kiai Ahmad sudah menjadi mursyid atau guru Thoreqot Naqsabandiyah di Rowobayan, ada murid beliau yang memberitahukan bahwa ada kayu jati yang hanyut di Bengawan Solo, sebelah utara makam Mbah Menak Anggrung. Kayu jati itu, akhirnya dimanfaatkan untuk mengganti salah satu tiang di di masjid. Sedangkan untuk tiang lainnya, diambilkan dari hutan yang ada di Desa Napis, Kecamatan Tambakrejo.

"Karena kayu yang dipilih sulit dirobohkan, dengan kelebihan yang dimiliki oleh Mbah Murtadho, kayu itu berhasil diambil dan dibawa pulang ke Padangan dengan ditarik kebo bule atau kerbau putih dengan diiringi gamelan," terang Furqon.

Pada masa pemerintahan Bupati Bojonegoro, RM Tumenggung Tirtonoto II (1878-1888), tepatnya tanggal 13 Badal Maulud 1304 Hijriyah atau tahun 1883, Masjid Padangan dibangun lagi dan diganti tiangnya yang lebih besar dengan dipimpin langsung oleh Mbah Kiai Ahmad Rowobayan.

Kemudian, di tahun 1891 masjid dibangun lagi dengan wujud bangunan dari kayu dengan panjang dan lebar 16 meter, dan diresmikan oleh Bupati Bojonegoro, Kanjeng Adipati Aryo Reksokusumo (1890-1916) yang ditandai dengan Condrosengkolo " Jalmo Nembah Sliro Tunggal".

Berbeda dengan masjid pada umumnya yang memakai simbol bulan sabit dan bintang, Masjid Padangan mempunyai kubah dengan simbol Kolok atau mahkota raja. Simbol itu menunjukkan pengaruh budaya Jawa atas bangunan Islam.

Sementara itu, gapura di pintu masuk halaman masjid, dibangun oleh Mbah Haji Khoir (saat itu bertempat tinggal di utara perempatan Padangan), merupakan fakta adanya perpaduan budaya antara seni bangunan Islam dan Cina yang kental dengan adat Jawa dengan ulisan 'SANGGAR PAMEODJA ENG ALAH' pada gapura itu. Hal itu menunjjukan, betapa beragamnya masyarakat Padangan Kala itu, namun tampak sekali kondisi beragama yang sangat rukun.

Pada tahun 1960, kembali dilakukan renovasi pada Masjid Padangan. Kemudian tahun 1976 dibangun serambi masjid bagian depan. Menurut anjuran pemerintah, setiap masjid harus ada nama tertentu, maka pada tahun 1990 oleh Mbah Kiai Hakam Hasyim diberikan nama Masjid Darul Muttaqin. [ito/ ]

Tag : jejak, islam, penyebar



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 09 June 2024 15:00

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita Untuk mempermudah kecakapan menulis berita, mahasiswa Asistensi Mengajar (AM) Prodi PAI, Fakultas Tarbiyah, Universitas Nahdlatul Ulama Sunan Giri mengadakan rencana tindakan lanjut (RTL) dengan mereview hasil praktik menulis berita di...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat