09:00 . Diluncurkan, Ini Makna Logo Hari Jadi Bojonegoro ke-345   |   08:00 . Kerusuhan di Kanjuruhan, 127 Meninggal, Ini Kronologi Versi Penonton   |   17:00 . Cedera Smith Rowe, Arteta Menegaskan Arsenal Harus Membuat Keputusan   |   16:00 . Apa Kata Zodiakmu di Awal Bulan Oktober? Simak Ulasannya   |   13:00 . Panen Jagung Pulut, Bupati Harap Gerakan Potensi Lahan untuk Tanaman Pangan   |   09:00 . Makin Turun, Harga Telur Ayam Rp23 Ribu Per Kilogram   |   22:00 . Kopri PC PMII Bojonegoro; Pembuangan Bayi Langgar HAM dan Bisa Dipidana   |   21:00 . Relawan Sedulur Kanor Deklarasi Prabowo Presiden 2024   |   20:00 . Delapan Desa di Bojonegoro Terima Program EMCL Difasilitasi GP Ansor   |   19:00 . Kick Off Liga 3 Belum Jelas, Pelatih Persibo Minta Uji Coba Lagi   |   18:00 . Persibo Ditahan Imbang BFC 1-1, Dua Pemain Disanksi Kartu Merah   |   10:00 . Warga Sekitar Kota Bojonegoro Keluhkan Air PDAM Mati, Ini Penyebabnya   |   09:00 . Bakesbangpol Himbau Warga Bojonegoro Kibarkan Bendera Setengah Tiang   |   22:00 . Istighosah dan Doa Bersama Alumni Kampus Ungu   |   21:00 . Istighosah dan Doa Bersama di Kampus Ungu   |  
Sun, 02 October 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Bagaimana Kadar Gula Darah Tinggi Bisa Sebabkan Penyakit Jantung?

blokbojonegoro.com | Thursday, 30 July 2020 07:00

Bagaimana Kadar Gula Darah Tinggi Bisa Sebabkan Penyakit Jantung?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Kadar gula darah tinggi tak hanya bisa menyebabkan penyakit diabetes tipe 2.

Lebih dari itu, kandungan gula dalam darah yang tinggi dan dibiarkan tidak terkontrol faktanya dapat pula meningkatkan risiko penyakit jantung.

Melansir Buku Bebas Diabetes Tipe 2 Tanpa Obat (2012) oleh Lanny Lingga, PhD, kadar gula darah yang tinggi akan memicu kerusakan arteri (aterogenik) yang dapat menyebabkan penyakit jantung koroner.

Kerusakan arteri oleh gula berlangsung melalui beberapa mekanisme.

Gula meningkatkan rasio kolesterol jahat (LDL) terhadap kolesterol baik (HDL), memicu penggumpalan darah, dan menyebabkan penyumbatan pembuluh darah.

Penyakit jantung koroner diawali dengan penggumpulan darah di pembuluh darah mikro.

Level gula yang tinggi menciptakan radikal bebas yang mempercepat proses kerusakan pembuluh darah.

Serangan jantung bisa jadi akan dialami oleh penderita diabetes tipe-2 jika resistensi insulin yang dialaminya kian parah.

Pasalnya, “sepak terjang” insulin dalam merusak pembuluh darah tidak kalah gesit dibanding dengan radikal bebas yang dihasilkan oleh oksidasi gula.

Kondisi inilah yang menjadi alasan mengapa pemilik kadar gula darah tinggi terlebih yang telah menderita penyakit diabetes mellitus tipe-2 lebih rentan mengalami serangan jantung dibanding mereka yang memiliki kadar gula darah normal, termasuk penderita diabetes tipe 1.

Semakin lama gula darah tinggi dibiarkan, kian berbahaya

Melansir NIH, seiring berjalannya waktu, kadar gula darah yang tinggi dapat merusak pembuluh darah dan saraf yang mengendalikan jantung.

Kerusakan yang disebabkan, antara lain yakni terjadinya penumpukan lemak akibat kolesterol atau plak yang disebut dengan aterosklerosis.

Semakin lama seseorang membiarkan kondisi ini, maka kian tinggi pula kemungkinan mereka terkena penyakit jantung.

Penyakit jantung pada pengidap gula darah tinggi disebut sebagai “serangan jantung hening”.

Hal ini dikarenakan, mereka mungkin saja tidak mengalami gejala-gejala penyakit jantung pada umumnya, seperti rasa sakit di dada yang menjalar sampai ke lengan, bahu, leher, rahang, dan bahkan punggung.

Selain itu, pengidap hiperglikemia yang sudah mengarah pada penyakit diabetes sering pula kesulitan untuk mengenali atau membedakan gejala penyakit lain yang muncul.

Oleh sebab itu, pertolongan pada pengidap gula darah tinggi sering terlambat diberikan. Kondisi ini jelas riskan karena bisa berakibat fatal.

Melansir Health Line, penyakit jantung adalah penyebab kematian yang paling umum terjadi pada pengidap diabetes, bersama stroke.

Orang dewasa dengan diabetes hampir dua kali lebih mungkin meninggal akibat penyakit jantung atau stroke dibandingkan dengan orang tanpa diabetes.

Maka dari itu, sangat penting bagi siapa saja untuk rutin mengecek kadar gula darah agar terhindar dari konsisi hiperglikemia hingga diabetes.

Langkah tersebut menjadi salah satu upaya awa; untuk membantu menurunkan peluang Anda terkena penyakit jantung maupun stroke.

*Sumber: kompas.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 06 September 2022 12:30

    Berita Kehilangan

    Berita Kehilangan Telah hilang buku Rincik pajak bumi dan bangunan milik desa sumberrejo kecamatan sumberrejo kabupaten Bojonegoro. Bila ada yang menemukan bisa hubungi langsung ke Pemdes Sumberrejo atau redaksi.blokbojonegoro@gmail.com, juga bisa chat...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat