20:00 . Relawan Arus Bawah Jogo Bojonegoro Deklarasi Pemenangan Setyo Wahono   |   19:00 . Setelah Usung Anna Muawanah, Akankah Golkar Bojonegoro Bermanuver ke Setyo Wahono?   |   17:00 . Kejari Bojonegoro Pastikan Tersangka Dugaan Korupsi Mobil Siaga Lebih dari 1 Orang   |   16:00 . Polisi Amankan 9 Pelaku Diduga Kuat Terlibat Kematian Remaja di Bojonegoro   |   15:00 . Polisi Temukan Dugaan Penganiayaan atas Meninggalnya Remaja di Bojonegoro   |   13:00 . MATSAMARA, Parenting di MI Islamiyah Sarangan   |   11:30 . Wahono: Gerindra Sudah, Partai Lain Menyusul   |   10:30 . Harga Mati...! Gerindra Usung Setyo Wahono Jadi Calon Bupati Bojonegoro   |   06:00 . Pengamat: Wahono, Harapan Perubahan di Bojonegoro   |   17:00 . Mampir D'Konco Cafe, Tim JMS 2024 ada Suara, Beritajatim dan ISTTS   |   16:00 . 2 Dealer Suzuki Surabaya Digeledah Kejari Bojonegoro Buntut Dugaan Korupsi Mobil Siaga   |   15:00 . Geledah Kantor UMC Suzuki, Kejari Bojonegoro Temukan Bukti Dugaan Korupsi Mobil Siaga   |   14:00 . Tagihan Listrik Penerangan Jalan di Bojonegoro Capai Rp2.7 M Per Bulan   |   13:00 . Sasar Mahasiswa hingga Jurnalis, Jatim Media Summit 2024 Gelar Roadshow di Bojonegoro   |   12:00 . 2 Drummer Perempuan Bojonegoro Tembus Kompetisi Nasional   |  
Thu, 18 July 2024
Jl. Desa Sambiroto, Kec. Kapas, Kabupaten Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Selain Trombosit, Perhatikan Juga Nilai Hematokrit saat DBD

blokbojonegoro.com | Sunday, 24 October 2021 07:00

Selain Trombosit, Perhatikan Juga Nilai Hematokrit saat DBD Ilustrasi nyamuk penyebab demam berdarah. (Shutterscock)

 

Reporter: --

 

blokBojonegoro.com - Saat DBD dicurigai menyerang salah satu anggota keluarga, pemeriksaan darah bisa menjadi langkah “pasti” untuk menentukan apakah gejala tersebut mengarah pada DBD atau hanya demam biasa.

 

Umumnya, kebanyakan orang akan fokus untuk melihat kadar trombosit darah, bila nilai trombosit menurun, maka itulah salah kondisi yang dianggap paling bahaya dari DBD. Padahal, menurut keterangan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), selain trombosit, ini hematokrit juga penting untuk diperhatikan.

 

Infeksi DBD sendiri terbagi penjadi 3 fase, yaitu fase demam, fase kritis, dan fase penyembuhan. Pada fase demam (hari 1-3), seseorang yang mengalami DBD kerap tidak nafsu makan dan minum, mual dan lemas, diiringi demam tinggi yang tak kunjung reda dengan obat penurun panas. Jumlah trombosit dan hematokrit umumnya masih normal.

 

Sehingga menurut IDAI, kurang tepat bila Anda memutuskan untuk melakukan cek darah sendiri ke laboratorium pada saat curiga BDB tanpa saran dokter. Sebab, bisa jadi Anda melakukannya di saat yang tak tepat, sehingga hasilnya “nihil” padahal tidak demikian.

 

Setelah hari ketiga, biasanya demam mulai turun. Pada fase demam turun inilah DBD memasuki fase kritis. Di mana terjadi penurunan jumlah trombosit dan sel darah putih. Selain itu, hematokrit meningkat, yaitu adanya peningkatan kekentalan darah akibat keluarnya cairan melalui pembuluh darah. Saat darah menjadi kental dan semakin pekat, maka suplai oksigen ke seluruh tubuh lewat darah menjadi berkurang, kelamaan bisa membuat sel dan jaringan menjadi mati.

 

Selain itu, bila kondisi ini dibiarkan, maka sel darah merah dan darah putih pun bisa ikut keluar, sehingga jumlahnya berkurang—ditandai dengan keluarnya bintik merah di bawah kulit.

 

Sehingga, trombosit yang berperan dalam pembekuan darah akan melakukan tugasnya dalam menangani pendarahan tersebut dengan menutup celah pendarahan, itulah yang menyebabkan jumlah trombosit menjadi ikut berkurang.

 

Bila mendapatkan penanganan yang tepat, maka orang yang terkena DBD hingga fase kritis akan memasuki fase ketiga atau penyembuhan. Biasanya nafsu makan akan berangsur normal. Cairan yang keluar melawati pembuluh darah pun akan masuk kembali.

 

Dalam rangka memerangi “penyakit tahunan” akibat nyamuk ini, Februari lalu, pemerintah Hawaii telah menandatangani proklamasi darurat untuk memerangi penyakit akibat gigitan nyamuk, yaitu Zika dan demam berdarah dengue (DBD).

 

Walikota Hawaii mengumumkan bahwa wabah DBD di tahun ini adalah yang terbesar sejak tahun 1940-an. Di Indonesia sendiri, menurut data Kementrian Indonesia tahun 2013, jumlah penderita DBD di Indonesia mencapai 49 ribu orang dengan 400 kasus meninggal dunia akibat penanganan yang terlambat. [lis]

 

Sumber: kompas.com

Tag : Dbd, hematokrit, demam



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 19 February 2024 20:00

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG

    PEPC JTB Kunjungi Kantor Baru BMG Perwakilan PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12, Regional Indonesia Timur, Subholding Upstream Pertamina mengunjungi kantor redaksi blokBojonegoro.com (Blok Media Group/BMG), di BMG CoWorking Space, Jalan Semanding-Sambiroto, Desa Sambiroto, Kecamatan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 09 June 2024 15:00

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita

    Santri Al Manshur Bulu, Dilatih Praktik Menulis Berita Untuk mempermudah kecakapan menulis berita, mahasiswa Asistensi Mengajar (AM) Prodi PAI, Fakultas Tarbiyah, Universitas Nahdlatul Ulama Sunan Giri mengadakan rencana tindakan lanjut (RTL) dengan mereview hasil praktik menulis berita di...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat