12:00 . Diduga Hendak Menyebrang, Seorang Pria Tenggelam di Bengawan   |   09:00 . 6 Cara Kurangi Risiko Penularan Covid Saat Liburan   |   08:00 . Sehari Damkar Evakuasi 2 Sarang Lebah dan 1 Ekor Biawak   |   07:00 . Musim Hujan, Waspadai 4 Penyakit Kulit Berikut   |   06:00 . 242 Pasien Sembuh di Jatim, Tambahan 268 Kasus Baru Covid-19   |   05:00 . Update Covid-19, 3 Orang Sembuh dan Tambahan Baru 3 Orang   |   04:00 . Tingkatkan Kedisiplinan Patuhi Prokes, Tim Satgas Terus Lakukan Operasi Yustisi   |   18:00 . Pasien Sembuh Harian di Indonesia Bertambah 4.545 Orang   |   17:00 . Hadiri Peluncuran Sifajargoro, Tamu Undangan Patuhi Prokes   |   16:00 . LaNyalla Apresiasi UMKM Kripik Singkong Bertahan Saat Pandemi   |   15:00 . Bantu Pembelajaran Siswa di Masa Pandemi, Disdik Luncurkan Sifajargoro   |   14:00 . Manjakan Lidah dengan Kuliner Tradisional Nuansa Jawa di Kampoeng 7   |   13:00 . BPA Bojonegoro Beri Informasi Asi Ekslusif Ibu-Ibu saat CFD   |   11:00 . RSUD Bojonegoro Dapat APD dari AMSI-EMCL   |   10:00 . Kembalikan Fungsi Trotoar, 29 Kursi Santai di Veteran Dipindahkan   |  
Mon, 26 October 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 13 February 2018 09:00

Meski Panen Lebih Cepat, Ini Kekurangan Mesin Potong Padi

Meski Panen Lebih Cepat, Ini Kekurangan Mesin Potong Padi

Reporter: Sutopo

blokBojonegoro.com - Memanen padi dengan alat modern memang lebih cepat dibanding dengan alat panen tradisional. Namun, meski demikian alat panen modern yang sudah digunakan sebagian petani di Kota Ledre itu masih memiliki kekurangan.

"Biji padinya biasanya banyak yang jatuh. Jadi masih ada kekurangannya," kata seorang warga Muhartono kepada blokBojonegoro.com, Senin (12/2/2018) di Lokasi, Desa Growok, Kecamatan Dander, Bojonegoro.

Ia menjelaskan, selain bijinya yang mudah jatuh ke tanah saat proses panen, batang padi juga tidak bisa dimanfaatkan secara maksimal. " Ya biasanya kalau memanen padi dengan cara tradisonal batang padinya masih bisa dimanfaatkan  untuk pakan ternak (sapi) yaitu dengan cara diawetkan (keringkan) Kalau ini kan batangnya jadi lembut," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, di era serba canggih saat ini petani di Bojonegoro pun dimudahkan dengan adanya mesin panen padi. Alat tersebut bisa dioperasikan layaknya alat berat dengan satu sopir serta seorang kenek yang bertugas untuk mengumpulkan padi ke dalam karung.

Dengan menggunakan alat modern itu, padi tak perlu dipotong terlebih dahulu, namun bisa langsung masukan ke dalam mesin dan bulir padi pun siap diangkut. 
"Panen menggunakan alat moderen tersebut lebih cepat," ujar Muhartono.

Warga asli Desa Sumberarum, Kecamatan Dander itu menjelaskan, jika tidak butuh waktu lama untuk memanen padi dengan alat moderen tersebut.

"Ini tadi lo sekitar 30 menitan sudah selesai.  30 menit itu sudah bisa memanen padi beberapa petak," beber Muhartono. [top/lis]

Tag : mesin, panen


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 22 October 2020 16:00

    Sah, Anang blokTuban Lepas Lajang

    Sah, Anang blokTuban Lepas Lajang M. Anang Febri Efendi reporter blokTuban.com resmi melepas lajang. Ikrar janji suci diucapkan Anang di akad nikah pukul 09.00 WIB hari Senin (19/10/2020) di kediaman mempelai wanita. Resespsi kedua, dilaksanakan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat