20:00 . Perbaiki Peta Zonasi Risiko, dengan Disiplin Jalankan PPKM   |   19:00 . Lembaga Eijkman Tidak Temukan Varian Baru Virus Covid-19   |   18:00 . Monitoring dan Evaluasi Menjadi Dasar Perpanjangan PPKM   |   17:00 . Hujan Terus, Tanah di Desa Semanding Longsor   |   16:00 . Disuntik Vaksin, Arumi Pegang Erat Tangan Wagub Emil Dardak   |   15:00 . Diresmikan, Taman Gajah Bolong Tawarkan Fasilitas Menarik untuk Refreshing   |   14:00 . Relawan Nasi Bagikan Nasi untuk Korban Banjir   |   13:00 . Banjir Belum Surut, Pintu Air Dibuka   |   12:00 . Desa Kalianyar Masih Tergenang Banjir   |   11:00 . Dua Hari Banjir di TPK Bojonegoro Belum Surut   |   10:00 . Diresmikan Bupati, Taman Gajah Bolong Sebagai Tempat Berlibur dan Penghasil Oksigen   |   09:00 . Pasien Sembuh Covid-19 di Indonesia Sudah Mencapai 772.790   |   08:00 . Biznet Gencar Lakukan Ekspansi Jaringan ke Lebih Banyak Kota dan Area   |   07:00 . Bantu Menstruasi Lebih lancar, Konsumsilah 5 Makanan Ini Secara Teratur   |   06:00 . Reaksi Pasca Vaksinasi Covid-19   |  
Fri, 22 January 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Selesai Masa Tugas, Berikut Arahan Terakhir Bupati Bojonegoro

blokbojonegoro.com | Saturday, 10 March 2018 11:00

Selesai Masa Tugas, Berikut Arahan Terakhir Bupati Bojonegoro

Kontributor: Apriani

blokBojonegoro.com - Di setiap pertemuan pasti akan ada sebuah perpisahan, di dunia ini tidak ada yang abadi. Begitu juga yang terjadi di Kota Bojonegoro saat ini. Bupati Bojonegoro, Suyoto, tidak terasa sudah 10 tahun memimpin Kota Bojonegoro, masa jabatan beliau akan berakhir tanggal pada Senin (12/3/2018) depan.

Sebelum jabatan beliau berakhir, Jum'at (9/3/2018), Kang Yoto sapaan akrab beliau, mengadakan acara 'Last Briefing Arahan Terakhir Bupati Bojonegoro' bertempat di Pendopo Malwopati Bojonegoro, acara tersebut dihadiri oleh ratusan masyarakat Bojonegoro, tokoh-tokoh berpengaruh, dan juga hadir pasangan calon Bupati Bojonegoro.

Hampir sepuluh tahun menjabat Kang Yoto mendapatkan berbagai pelajaran, yang ia pelajari selama ini. Kemudian dalam pidatonya ia menyampaikan arahan terakhir masa jabatannya. Ia memahami hakikat pembangunan yang sebenarnya. "Ternyata esensi pembangunan adalah membangun kapasitas bersama, menemukan masalah, merumuskan solusi, memilih prioritas, dan menyelesaikan masalah bersama-sama," tuturnya.

Kemudian dengan adanya masalah dan juga keterbatasan anggaran, sebagai solusinya harus melalui kolaborasi. Kolaborasi ini karena saling percaya, dan akan terjadi jika ada ruang komunikasi yang efektif. Membuka ruang komunikasi, tatap muka media lain. "Seperti adanya dialog interaktif, laporan melalui sms, transparasi birokrasi, dan kontrol kinerja pemerintah," imbuhnya.

Pesan dari Kang Yoto pada arahan terkahirnya menyampaikan, adanya kolaborasi pembangunan dan peningkatan kapasitas bersama, seluruh stakeholder yang ada dapat menjadi satu mata rantai yang terkoneksi. Adanya spirit bersama, saling memberi, pemerintah yang melayani rakyat, bukan malah pemerintah yang minta dilayani rakyat. Menciptakan suasana saling menghargai, perbedaan dapat diolah, jangan sampai menjadikan sebuah perpecahan.

Sebuah kolaborasi dan sinergi, dengan menyadari bahwa masalah yang ada, merupakan masalah bersama yang harusnya diselesaikan bersama. Menumbuhkan kepercayaan diri, menstimulasi kepercayaan diri rakyat. Untuk berani bermimpi dan memiliki harapan. Membangun budaya berkemajuan, seni berkompetisi, membuat konsensus, menghargai hak asasi manusia, dan berbudaya luhur.

Melembagakan ide-ide dan itensi, melahirkan produk hukum yang tidak melanggar aturan dan adil bagi semua, serta sinkronisasi anggaran. "Yang terakhir menyediakan landasan, dengan menciptakan perasaan kolektif milik semua, membangun Bojonegoro juga berarti kita membangun harapan baru bagi bangsa," jelas Kang Yoto.

Bupati yang menjabat dua peridode itu juga menambahkan, jika sebenarnya di masa awal jabatannya, ia takut akan dibentuk oleh kekuasaan, kemudian ia mengira ia yang akan mempengaruhi kekuasaan, ternyata ia lah yang dipengaruhi oleh kekuasaan. Misalnya ia harus dapat berkompromi dengan banyak orang, terkadang ia pun harus mengalah untuk tidak memaksakan kehendak.

"Menurut saya, 60 persen saya sadar bahwa saya mempengaruhi kekuasaan, 40 persen saya yang dikuasai. Karena saya, lingkungan birokrasi dan rakyat ini saling mempengaruhi. Dan akhirnya saat ini saya sadar pembangunan itu bergerak bersama untuk masa depan yang lebih baik," imbuhnya.

Bagi dirinya memimpin bukan hanya memimpin, memimpin adalah bagaimana berkehendak, berniat, dan memelihara niat. Terutama juga bagaimana mencintai. Kemudian dia juga berterimakasih kepada semua pihak yang telah menjadi kawan seperjalanan selama 10 tahun memimpin Kota Bojonegoro. "Mas Hartono, wabup yang telah menjadi senior sekaligus menjadi kawan saya, saya tidak akan seperti sekarang ini, tanpa orang-orang hebat di sekitar saya, baik yang dekat maupun yang jauh," ungkapnya mengakhiri pidato akhir masa memimpin Bojonegoro. [ani/mu]

Tag : bupati bojonegoro, kang yoto, bupati bojonegoro kang yoto, suyoto


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat