17:00 . Kondisi Gedung 7 Lantai Pemda Rontok   |   16:00 . Kereta Anjlok dan Terguling di Stasiun Doplang Blora   |   15:00 . Warga Karangpacar Kembangkan Kerajinan Hiasan Kayu Jati   |   14:00 . Ini Harga Komoditas di Bojonegoro Jelang Natal dan Tahun Baru   |   13:00 . KA Barang 20 Gerbong Kecelakaan di Stasiun Doplang Blora   |   12:00 . Dekati Pelajar, Kapolres Bojonegoro Keliling ke Sekolahan   |   11:00 . Meski Hujan, Desa Ini Masih Sulit Air Bersih   |   10:00 . Begini, Kondisi Terkini Gedung Pemkab Pasca Puting Beliung   |   09:00 . Mencari Kayu Bakar untuk Masak Lebih Nikmat   |   08:30 . Kondisi Gedung Pemkab Pagi Ini   |   08:00 . Ikuti GPS, Truk Pasir 40 Ton Buat Jembatan Ambruk   |   07:00 . Kenapa Bayi di Bawah 6 Bulan Tidak Boleh Diberi Pisang?   |   00:00 . Inilah Cara Ibu Melenial Memperingati Hari Ibu   |   23:00 . Ketua PBNU: Tak Harmonisnya Agama dan Budaya Penyebab Konflik Timur Tengah   |   22:30 . Di Kecamatan Gondang, 3 Rumah Roboh Disapu Angin Kencang   |  
Thu, 12 December 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 10 May 2018 20:00

Pemdes-Warga Obrak Penambang Pasir

Penambang Banyak Warga Luar, Awas Jika Kembali

Penambang Banyak Warga Luar, Awas Jika Kembali

Reporter: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Puluhan penambang pasir ilegal yang makin marak di Bengawan Solo, turut Desa Sarangan, Kecamatan Kanor, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, diobrak oleh Pemerintah Desa (Pemdes) dan warga setempat. Mereka kembali ke lokasi menaikkan pasir masing-masing, Kamis (10/5/2018).

Baca juga [Geram..! Pemdes dan Warga Sarangan Obrak Penambang Pasir]

Data yang diperoleh blokBojonegoro.com menyebutkan, jika kebanyakan perahu yang datang dan mengambil pasir bukan dari lokal, namun seberang desa turut Kabupaten Tuban. Yakni di Dusun Siwalan, Desa Glagahsari, dan Desa Kenongosari, Kecamatan Soko, Kabupaten Tuban.

“Perahu milik warga Desa Sarangan hanya sekitar 4 buah. Itupun jika menambang ada di tengah bengawan, tidak dekat bibir sungai,” jelas salah satu warga, Sinin.

Pihaknya ikut senang jika penambang warga luar pergi, karena terkesan seenaknya sendiri. Mereka tidak peduli kalau akibat penambangan di tepi bibir sungai akan membuat longsor.

“Semoga mereka tidak kembali, karena benar-benar merusak lingkungan,” tambah warga lain Zainuri menandaskan.

Terpisah Kepala Desa Sarangan, Abdus Salam mengingatkan, agar pengelola lahan di bantaran Bengawan Solo juga ikut memantau agar tidak ada penambang luar yang kembali. Karena, mereka yang setiap hari melihat. [din/lis]

Tag : tambang pasir, kemarau, tambang pasir di usir


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Thursday, 12 December 2019 00:00

    Inilah Cara Ibu Melenial Memperingati Hari Ibu

    Inilah Cara Ibu Melenial Memperingati Hari Ibu Ada hal yang beda dalam pertemuan Arisan Rutin ibu PKK Gg. Namlo RT.04/RW.01 Kelurahan Mojokampung Bojonegoro. Dalam pertemuan kali ini dikemas dengan memperingati hari ibu, para ibu PKK sangat...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat