09:00 . Seleksi CPNS dan P3K Dijadwalkan Dibuka Oktober   |   08:00 . Warga Papua Aman di Bojonegoro   |   07:00 . Kapan Harus ke Dokter Bila Setelah Menikah Tak Kunjung Hamil?   |   21:00 . Karnaval Budaya Angkat Sejarah di Desa dan Kirab Pusaka   |   20:00 . Kondisi Kesehatan Drop, Satu Jamaah Haji Meninggal Dunia di Makkah   |   19:00 . Persibo Kian Kokoh di Puncak Klasemen   |   18:00 . Tundukkan Nganjuk Ladang 2-0, Persibo Tutup Paruh Musim dengan Sempurna   |   17:30 . Bupati Turut Tonton Persibo   |   17:00 . Tim Aku Sehat Siaga di Latber Mojodelik   |   16:30 . Babak Pertama, Persibo Unggul 1-0 Atas Nganjuk Ladang   |   16:00 . Sedih, Tanaman Jagung di Bakung Dihajar Tikus   |   15:30 . Rois Aam PBNU, Letakkan Batu Pertama RSNU Kedungadem   |   15:00 . Kelurahan Ngrowo Launching Kampung Lontong Lodeh Pedal   |   14:30 . Ratusan Warga Sumberjokidul Ikuti Lomba Tangkap Ikan Massal   |   14:00 . Ratusan Rider Luar Kota Antusias   |  
Mon, 26 August 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 01 March 2019 12:00

Pemilu 2019

Jadikan Prioritas, Pemilih Pemula Jangan Dikesampingkan

Jadikan Prioritas, Pemilih Pemula Jangan Dikesampingkan

Reporter: M. Safuan

blokBojonegoro.com - Pembangunan Bangsa Indonesia tidak lepas dari perhatian pemerintah terhadap pemilih pemula. Sehingga seluruh pemilih dianjurkan menggunakan hak pilihnya untuk yang serius memberikan janji dan bukti, seperti halnya pemilih pemula jangan sampai dikesampingkan karena mereka masa depan Bangsa.

"Politik yang mengabaikan kaum muda adalah politik tidak berguna. Karena itu Presiden dan calon anggota DPR dan DPRD haruslah menawarkan program dan solusi kepada anak muda," kata calon legislatif (Caleg) DPR RI daerah pemilihan (Dapil) Jawa Timur IX (Bojonegoro-Tuban), Sugeng Bahagijo.

Menurut Kang Sugeng, ada dua jenis kebutahan kaum muda yang perlu diperhatikan, yakni masa kini dan masa depan. Untuk kebutuhan masa depan di antaranya lingkungan hidup yang sehat dan ekologi sangat menjadi perhatian mereka. Termasuk udara segar, taman kota dan sumber air akan menjadi kebituhan vital.

"Sedangkan kebutuhan masa kini adalah karir, profesi dan lapangan kerja. Di dalamnya bukan saja kerja-kerja pasar, tetapi juga kerja-kerja non pasar (doing good for others nonprofit). Di dalamnya berarti pembukaan seluas luasnya peluang bagi pelatihan, pendidikan dan pemagangan dalam berbagai bidang," terangnya kepada blokBojonegoro.com.

Selain itu lanjut Kang Sugeng, kebutuhan masa kini juga adalah partisipasi kaum muda dalam semua bidang pengambilan keputusan publik. Sebab hanya dengan partisipasi kaum muda bisa tahu apa yang relevan untuk masa kini dan masa depan. Contohnya, manakah yang harus dikerjakan oleh Pemda yang sudah bekerja atau yang belum bekerja.

"Apakah mengutamakan pelayanan dan program kepada yang low skill atau yang high skill (LPDP) dan seterusnya. Yang low skill adalah 60 persen angkatan kerja termasuk di Bojonegoro yang rata-rata tingkat pendidikan usia SMP," jelasnya.

Ditambahkan, ada tiga alasan mengapa kaum muda itu penting yakni, pertama merekalah yang akan menjadi tumpuan ekonomi penghasil nilai tambah dan sekaligus pembayar pajak yang menjamin kesehatan fiskal negara dan pemerintah.
"Dengan singkat merekalah (kaum muda) pencipta lapangan kerja dan sekaligus pembayar pajak," imbuhnya.

Alasan kedua dinilai Kang Sugeng, karena kaum muda yang menjamin NKRI tetap bersatu secara sosial dan politik. Serta yang ketiga merekalah yang bisa dan dapat menggerakaan Indonesia sejajar dengan negara-negara maju secara budaya intelektual dan sains, khususnya ketika Indonesia berulang tahun ke-100 pada tahun 2045.

"Kami sebagai calon DPR RI akan mengusulkan Undang-Undang khusus tentang pelatihan kerja dan pemagangan, khususnya untuk kaum muda yang low skill dengan target anggaran Rp10 sampai Rp20 Triliun pertahun. Anggaran itu diambilkan dari Dana Pendidikan di APBN yang rata-rata per tahun diatas Rp400 Triliun," pungkas Kang Sugeng yang juga Direktur Eksekutif International NGO Forum for Indonesia (Infid). [saf/mu]

Tag : pemilu, pileg, caleg, kaum milenial, pemilih pemula

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Friday, 23 August 2019 14:00

    Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen

    Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen Musim ini para petani tembakau Desa Balenrejo, Kecamatan Balen, Kabupaten Bojonegoro tengah panen tembakau. Hanya sebagian petani yang menanam komoditas bahan utama rokok ini, alhasil harganya pun relatif mahal...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat