21:00 . Berikut Kondisi IDM Bojonegoro 2019   |   20:00 . Truk Material Nahas di Jalan Waduk Pacal   |   19:00 . Ketua Komisi B Terima Banyak Keluhan Sektor Pertanian   |   18:00 . Rumput Lahan Kosong Terbakar, Warga Desa Campurrejo Panik   |   17:00 . Syahdu di Warung Semok Bareng Gong Bumbung   |   15:00 . Gong Bumbung Jidok Temani Warung Semok   |   14:00 . Mars Kemenag, Ajang Kenalkan ASN Untuk Tanamkan Kerja dan Jalin Kesatuan   |   13:00 . Harga Emas Terpantau Turun Rp 3.000 Per Gram   |   12:00 . Tingkatkan IDM di Bojonegoro, Pemkab Sinergikan Para Pemangku Kebijakan   |   11:00 . Hari Terakhir, BPKAD dan Bapedda yang Diminati, Disdik Masih Kosong   |   10:00 . Saka Wira Kartika Siaga Kodim Bojonegoro Laksanakan Baksos di Rendeng   |   09:00 . Disnakan Berikan Bimtek Pengolahan Pakan Ternak   |   08:00 . Sejuk dan Jernih, Wisata Air yang Murah dan Menarik   |   07:00 . Kunci Stamina Prima untuk Calon Pengantin   |   20:00 . Peringati Milad HMI Akan Gelar Lomba Menulis   |  
Thu, 30 January 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 07 May 2019 14:00

Stok Beras 31.500 Ribu Ton Bisa Untuk OP dan Movreg di Kabupaten Lain

Stok Beras 31.500 Ribu Ton Bisa Untuk OP dan Movreg di Kabupaten Lain

Reporter : M Safuan

blokBojonegoro.com - Cadangan beras digudang Badan Urusan Logistik (Bulog) Sub Divre Bojonegoro, kini telah tersedia 31.500 ribu ton. Dengan stok cadangan itu bisa digunakan untuk pelaksanaan Operasi Pasar (OP) dan pemenuhan kebutuhan beras untuk daerah lain (Movreg).

"Saat ini cadangan beras yang tersedia sudah mencapai 31.500 ribu ton," kata Waka Bulog Sub Divre Bojonegoro, M Yandra Drajat.

Menurutnya, awalnya cadangan beras yang ada  di gudang ada 12 ribu ton, namun seiring banyaknya penyerapan beras yang dilakukan di tingkat petani saat masa panen, cadangan beras di gudang Bulog terus bertambah.

"Penyerapan beras saat panen lalu, setiap harinya Bulog bisa menyerap 20 ribu ton perhari di tingkat petani," tutur Yandra sapaan akrabnya.

Masih kata Yandra, meski saat ini Bulog tidak menangani program BPNT, namun serapan beras terus dilakukan guna memenuhi target serapan tahun ini sebesar 42 ribu ton. Hal itu sebagai upaya untuk menstabilkan harga kala harga beras dipasaran harganya melambung tinggi.

Dengan adanya cadangan beras dengan stok yang dimiliki itu, nanti bisa digunakan untuk Operasi Pasar (OP), bilamana dibutuhkan. "Biasanya saat Ramadan terlebih mendekati Hari Raya harga beras melambung tiinggi, sehingga cadangan itu bisa digunakan untik menstabilkan harga beras," pungkasnya [saf/ito].

Tag : stok, beras, bulog, bojonegoro


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat