22:00 . Antisipasi Aksi 22 Mei, Polres Bojonegoro Siaga di Stasiun   |   21:00 . Gandeng Pemuda NU, Ahbabul Musthofa Tebar Ta'jil di Kedungadem   |   20:00 . PC IPNU IPPNU Bojonegoro Ngaos Administrasi   |   19:30 . Baksos Ramadan dan Parenting Connection JCI Bojonegoro   |   19:00 . Viking Bojonegoro Bagi Takjil dan Santunan Anak Yatim   |   18:30 . Bersama Komunitas Offroad, Kapolres Bojonegoro Bagi Takjil   |   18:00 . Bedah Keorganisasian, Tingkatkan Keterampilan Kader Jalankan SOP   |   17:00 . Pentingnya Pendidikan Agama untuk Anak   |   16:00 . Pasar Surup, Ala Bazar Kartar Tulungagung   |   15:00 . Luas Tanam Bawang Merah Hingga 4 Bulan Capai 1.215 Hektar   |   14:00 . Sepakbola Awali Pagelaran Porprov di Bojonegoro   |   13:00 . Manasik Haji Kabupaten Dijadwalkan 19 Juni Mendatang   |   12:00 . Inilah Lowongan Pekerjaan yang Selalu Dinanti Saat Ramadan   |   11:00 . Sambang Pelajar, PKPT IAI Sunan Giri Kenalkan Aswaja Sejak Dini   |   10:00 . Dinas Pengairan : Jelang Kemarau, Sejumlah Embung Dinormalisasi   |  
Mon, 20 May 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 16 May 2019 06:00

AMSI: Beda Medsos dengan Perusahaan Media Siber

AMSI: Beda Medsos dengan Perusahaan Media Siber

 
Reporter: Parto Sasmito
 
blokBojonegoro.com – Belakangan ini, informasi mengenai banyak hal bertebaran di media sosial (medsos), mulai Instagram, Facebook, Twitter, WhatsApp (WA) dan lain sebagainya. Bahkan tidak jarang yang mengklaim sebagai perusahaan media.
 
Oleh karena itu, warganet harus benar-benar cerdas dan mempunyai filter kuat untuk menyaring kabar agar tidak terjebak pada wilayah hoax. Karena tidak semua yang dibagikan benar-benar terkonfirmasi kebenarannya.
 
Koordinator Mataraman, Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Jatim, Muhammad Abdul Qohhar mengatakan, untuk menjadi sebuah perusahaan Media Siber diperlukan syarat-syarat yang tidak mudah. Bahkan bisa dibilang sangat panjang prosesnya.
 
“Mulai badan hukum, domisili yang jelas, penanggungjawab keredaksian hingga kompetensi awak redaksi,” katanya.
 
Mas Koko, sapaan karib pria yang juga Chief Executif Officer (CEO) Blok Media Group/BMG dengan produk Media Siber blokBojonegoro.com dan blokTuban.com itu menambahkan, aturan baku tentang Perusahaan Media Siber telah diatur dan diawasi ketat oleh Dewan Pers (DP).
 
“Karena, jika sudah terverifikasi oleh Dewan Pers, maka ada perlindungan hukum. Kalau di medsos maka larinya banyak ke UU ITE,” jelasnya.
 
Oleh karena itu, kurang tepat jika ada akun medsos yang mengatasnamakan perusahaan media. Karena, perusahaan media harus bersyarat pada kompetensi wartawan atau jurnalis yang belakangan ini makin diperketat. Baik itu untuk kualifikasi muda, madya atau utama.
 
“Jadi warganet dan masyarakat luas harus benar-benar bisa membedakan mana medsos dan perusahaan media. Karena, keberadaan hoax harus diperangi bersama,” pungkasnya. [ito/lis]
 
 
 
 
 

Tag : mesos, beda, perusahaan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat