18:00 . Berburu Takjil, Lumpia Tribun Jadi Primadona   |   16:00 . 3 Bulan, Santunan Korban Meninggal Dunia Jasa Raharja Menurun   |   15:00 . Jelang Perayaan Hari Kartini, PNS Bojonegoro Siap Pakai Kebaya   |   14:00 . Inilah Susunan Pengurus dan Dewan Kehormatan PMI Bojonegoro 2021-2026   |   13:00 . Dewan Kehormatan Dan Pengurus PMI Kabupaten Bojonegoro Resmi Dilantik   |   12:00 . Disiplin Penerapan Prokes, Satgas Covid-19 Tindak 20 Pelanggar   |   10:00 . Perkembangan Kurang Baik Zonasi Risiko Harus Menjadi Peringatan   |   09:00 . Indonesia Lebih Siap Hadapi Pandemi di Bulan Suci Tahun Ini   |   08:00 . Posko Berdampak Signifikan Dalam Penanganan Pandemi Covid-19 di Indonesia   |   07:00 . Keuntungan Lain Menyusui, Mencegah Penumpukan Lemak!   |   05:00 . 2 Pasien Sembuh, Kasus Baru Tambah 2 Orang   |   21:00 . Awal Ramadan, Jemaah Tarawih Penuhi Masjid di Bojonegoro   |   16:00 . Klaim Triwulan Pertama Tahun 2021, Santunan Jasa Raharja Tembus Rp3,7 M   |   15:00 . Inpres Diteken Presiden Jokowi, Seluruh Elemen Pemerintah Harus Mendukung BPJS Ketenagakerjaan   |   14:00 . Jadwal Imsyakiah Wilayah Bojonegoro dan Sekitarnya   |  
Wed, 14 April 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Pilot Helikopter TNI AD Hilang Kontak Warga Bojonegoro

Ismono dan Maikah Berharap Anaknya Selamat

blokbojonegoro.com | Monday, 01 July 2019 16:00

Ismono dan Maikah Berharap Anaknya Selamat

Kontributor : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Ismono (57) dan Maikah (52), orang tua dari Capten Aris berharap anaknya selamat dari insiden Helikopter TNI AD yang hilang kontak saat mengemban misi pendorongan logistik ke pos-pos pengamanan TNI di perbatasan RI-Papua Niugini, tepatnya di wilayah Kabupaten Pegunungan Bintang.

Capten Aris mempunyai nama lengkap Aris Avik Novian (33) adalah warga Desa Tikusan, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro. Capten Aris sendiri berperan sebagai pilot helikopter MI-17 yang hilang kontak dalam penerbangan Oksibil-Jayapura di Papua, sejak Jumat, 28 Juni 2019.

"Semoga Mas Aris dan kawan-kawan hari ini segera ditemukan dengan keadaan selamat," ungkap Ibu Capten Aris, Maikah, Senin (1/7/2019).

Orang tuan Capten Aris pertama kali mendapat kabar tersebut dari anak keduanya pada Jumat (28/6/2019) sore. Kabar tersebut diterima secara berantai dari anak keduanya yang juga seorang TNI, kemudian Istri Capten Aris Umi Hanik dan kerabat orang tua Capten Aris yang juga sebagai TNI.

"Saya dapat informasi dari anak kedua saya, yang sekarang sedang berada di Jakarta dan menantu saya yang sekarang berada di Semarang," jelasnya kepada blokBojonegoro.com.

Ismono dan Maikah tak henti-hentinya mencari informasi melalui televisi maupun dari anak dan sanak keluarga. Berdasarkan informasi yang didapat terakhir, beberapa tim sudah dikerahkan untuk mencari Helikopter MI-17 yang hilang kontak tersebut.

"Kita minta doanya juga. Sebab kondisi daerah sana juga dalam keadaan baik, berbeda dengan kondisi hari Sabtu dan Minggu yang agak buruk," harap Maikah.

Capten Aris bergabung dengan TNI AD sejak 2011 lalu sebagai sebagai CO Capten pesawat. Kini ia bertugas di Skadron 31/Serbu Semarang, Jawa Tengah. Anak pertama dari dari dua bersaudara tersebut, sebenarnya telah beberapa kali bertugas mengirimkan logistik ke perbatasan Papua.

"Aris sebenarnya sudah sering bertugas ke Papua, bahkan setiap tahun ke sana satu sampai dua kali dan setiap penugasan pasti menginap di sana sampai 1 bulan," ungkap Ismono.

Ismono dan Maikah sebelumnya juga tidak mendapat firasat apapun terkait hilangnya  kontak helikopter yang dikemudikan anaknya tersebut.

"Saya tidak bisa berfikir apapun mas, jika saya boleh berteriak saya akan berteriak dengan sekencang-kencangnya, sebab kasihan juga anak Mas Aris yang masih berumur 2 tahun," ujar Maikah sambil berlinang air mata.

Helikopter MI-17 sendiri membawa 12 orang yang terdiri dari 7 kru dan 5 anggota Satgas Pengamanan Perbatasan (Pamtas) Yonif 725/WRG.

Identitas tujuh kru helikopter adalah Kapten CPN Aris (pilot), Lettu CPN Ahwar (copilot), Kapten CPN Bambang, Serka Suriatna, Pratu Asharul, Praka Dwi Pur, dan Serda Dita Ilham. Sedangkan lima anggota Pamta Yonif 725/WRG yakni, Serda Ikrar Setya Nainggolan, Pratu Yanuarius Loe, Pratu Risno, Prada Sujono Kaimuddin, dan Prada Tegar Hadi Sentana.[din/ito]

Tag : captain, aris, bojonegoro, helikopter, tni, ad, hilang, kontak, jayapura, papua


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat