14:00 . 15 Orang Menerima Penghargaan dari Bupati Bojonegoro   |   13:00 . Besok, Tes Tulis Pengisian Parades Di Kecamatan Dander Digelar   |   12:00 . Bupati Bojonegoro Pimpin Upacara HJB Ke-343   |   11:00 . 22 Ribu Masyarakat Bojonegoro Terdaftar Progam Kartu Pra Kerja   |   10:00 . Pemuda Sekar Kembangkan Pupuk Organik   |   09:00 . 341 Pasien di Jatim Sembuh, 242 Kasus Baru   |   08:00 . Pasien Sembuh di Bojonegoro 3 Orang, Tambahan 4 Positif Covid-19   |   07:00 . 5 Alasan Memarahi Anak di Tempat Umum Pantang Dilakukan   |   06:00 . Jalan Mulus Kado Hari Jadi Bojonegoro   |   05:00 . Kampung KB Tanggap Covid-19 Dilaunching   |   23:00 . Adu Serangan, Laga Persahabatan Sepakbola FPKT Balen Tantang Gemini FC   |   22:00 . Silaturahim ke Mapolda, AMSI Jatim Bersinergi Lawan Hoax Terlebih saat Pandemi Covid-19   |   21:00 . Proses Pembangunan Jembatan KaRe dalam Tahap Pengajuan Rekomteks   |   20:30 . Bio Farma Siap Produksi Vaksin 17 Juta per Bulan   |   20:00 . Liga 3 Jatim Ditiadakan, Bojonegoro FC Fokus Kompetisi Tahun Depan   |  
Tue, 20 October 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 21 September 2020 23:00

DPR RI Soroti Pemberian Rumah Dinas dari Bupati untuk Kajari

DPR RI Soroti Pemberian Rumah Dinas dari Bupati untuk Kajari

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Anggota Komisi 3 DPR RI mendapatkan masukan, adanya Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) di daerah-daerah yang mendapatkan rumah dari Bupati. Sehingga Kejaksaan Agung RI harus memperhatikan, agar tidak mempengaruhi tugas dan fungsinya.

Hal itu diungkapkan anggota Komisi 3 DPR RI Wihadi Wiyanto, menurutnya banyak Kajari di berbagai daerah yang memperoleh rumah dinas dari bupati setempat. Hal ini jelas sangat memprihatinkan jika tersangkut kasus hukum, bisa berpotensi mempengaruhi penilaian kajari terhadap kepala daerah tersebut.

"Saya sering dengar keluhan dari kajari-Kajari di daerah-daerah. Banyak dari mereka tidak punya rumah dinas sampai akhirnya diberikan oleh Bupati. Kalau sudah begitu, sudah ada keterikatan, bagaimana kejaksaan bisa memberi penilaian objektif kalau nanti bupati yang memberi rumah itu melakukan penyelewengan?," ungkap Wihadi dalam Rapat Kerja, Senin (21/9/2020).

Politisi Partai Gerindra asal Dapil Jawa Timur IX (Bojonegoro - Tuban) itu mendesak Kejaksaan Agung mengalokasikan dana untuk bantuan sarana dan prasarana bagi kejari-kejari di daerah. "Karena di Dapil saya, di Bojonegoro, ada lahan bekas kejaksaan lama tetapi mereka tidak punya dana untuk membangun perumahan bagi Kajari dan pegawai," ungkapnya.

Kesejahteraan para jaksa merupakan unsur penting yang harus dipenuhi agar mereka terhindar dari pemberian-pemberian pihak luar yang akhirnya mempengaruhi penilaian para jaksa terhadap kasus-kasus tertentu.

Selain itu anggota Komisi III DPR RI lainnya, Didik Mukrianto meminta Kejaksaan Agung mengalokasikan anggaran mereka untuk meningkatkan kualitas dan integritas sumber daya manusia yang dimiliki. "Basis pembinaan terutama jamintel harus lebih kuat lagi. Jangan sampai ada oknum di lingkungam Kejagung yang melakukan abuse of power," tandas Fraksi Partai Demokrat itu.

Bahkan Komisi III DPR RI telah menyetujui tambahan pagu anggaran 2021 untuk Kejaksaan Agung sebesar Rp 2,2 triliun. Sebagian besar dana tersebut akan diperuntukkan untuk membangun sarana dan prasarana kejaksaan baik di pusat maupun di daerah.

Di luar itu, ada pula tambahan Rp350 miliar untuk keperluan renovasi gedung Kejagung yang ludes terbakar pada 22 Agustus silam. "Dengan tambahan itu, pagu anggaran 2021 Kejaksaan Agung RI disetujui menjadi Rp9,593 triliun," kata Wakil Ketua Komisi III DPR RI, Adies Kadir saat rapat.

Jaksa Agung, Burhanuddin mengatakan kebutuhan pembangunan gedung utama sangat mendesak untuk dipenuhi. Kebakaran yang terjadi mengakibatkan kerusakan berat terhadap bangunan gedung tempat tugas Jaksa Agung dan seluruh pegawai

"Kejaksaan telah sampaikan usulan penambahan anggaran untuk tahun dan alhamdulillah telah dikabulkan. Kami ucapkan terima kasih atas tambahan anggaran ini," ucapnya. [zid/lis]

Tag : Wihadi, kajari, rumah dinas, bupati


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat