09:00 . Dakwah Islam Indonesia: Merangkul Bukan Memukul (Munas X MUI 2020)   |   08:00 . Indonesia Berpengalaman dan Siap Distribusi Vaksin Sampai ke Pelosok   |   07:00 . Nyeri Haid Hilang Setelah Menikah, Mitos atau Fakta?   |   06:00 . Ayo Warga Jatim Jangan Lengah Lur.....   |   20:00 . UPDATE Perkembangan Penanganan Covid-19 Indonesia   |   19:00 . Optimisme Pendidik di Tengah Tantangan Pandemi Covid-19   |   18:00 . Pembelajaran di Tengah Pandemi Covid, Pemkab Semangati Guru   |   17:00 . Vaksin Upaya Serius Negara Melindungi Masyarakat   |   16:00 . 36 Pelanggar Prokes di Ngasem Diberikan Sanksi Sosial   |   15:00 . Selamat, Kak Bibin Resmi Lepas Lajang   |   14:00 . Masih Muda, Mahasiswi Ini Semangat Berwirausaha   |   13:00 . Kapan Anak Harus Pakai Masker?   |   12:00 . Hari Guru Nasional: Garda Guru Perangi Covid-19   |   11:00 . Peran Remaja Masjid Era Milenial   |   10:00 . 5 Hal yang Harus Dihindari saat Pakai Masker   |  
Fri, 27 November 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 28 October 2020 09:00

Siti Nurhidayah Pemilik Zahida Painting Art

Sempat Merugi Puluhan Juta dan Berhenti Produksi Saat Awal Pandemi Covid-19

Sempat Merugi Puluhan Juta dan Berhenti Produksi Saat Awal Pandemi Covid-19

Reporter : M Safuan

blokBojonegoro.com - Pandemi Covid-19 yang melanda, memang cukup berpengaruh terhadap semua sektor usaha tidak terkecuali sektor industri konveksi, salah satunya Zahida Painting Art milik Siti Nurhidayah yang berada di Jalan KH Mansyur no 58 Kabupaten Bojonegoro. Setiap harinya, industri konveksi ini mempekerjakan puluhan karyawan yakni 50 orang pegawai, guna memenuhi pesanan dari berbagai daerah baik pesanan Tas, Baju, Dompet hingga pesanan permintaan masker painting berbagai corak, dan saat ini semua karyawan tetap bisa masuk kerja asal mematuhi protokol kesehatan (prokes).

Meski dalam masa pendemi Covid-19, usaha yang dilakukan sudah semakin stabil dan terus semakin menanjak dalam omsetnya, namun, usahanya tersebut sempat mengalami keterpurukan kala awal masa pendemi Covid-19 melanda pada bulan Maret 2020 lalu. Bahkan, pada awal masa pandemi tersebut, pihaknya sempat meliburkan beberapa karyawannya guna mengatur biaya operasional produksi konveksinya.

"Memang saat awal Pandemi covid 19 omsetnya turun cukup drastis hingga 80 persen, dikarenakan tidak produksi," kata Wanita Kelahiran Bojonegoro 1 Juli 1979 ini.

Wanita yang biasa disapa Yu Hid ini melanjutkan saat awal Pandemi Covid-19 itu, konveksi yang dijalankannya tersebut sempat berhenti memproduksi baju, tas Dompet maupun kerajinan lainnya serta pesanan dari berbagai daerah juga menurun drastis sehingga dengan kondisi itu, dirinya sempat merugi hingga beberapa puluh juta guna menutupi biaya operasional.

Dengan kondisi konveksi yang terus turun omset penjualannya, itu, Perempuan lulusan S2 sarjana Ekonomi ini, terus mencari agar usah yang dijalankannya kembali bergairah dan banyak pesanan kembali. Namun seiring berjalannya waktu, Bulan Juni 2020, usaha yang digelutinya kembali bergairah, yakni dengan banyaknya pesanan masker painting (gambar) dari berbagai daerah.

"Tapi sebelum, masker painting laris manis dipasaran, ia dan beberapa karyawannya sempat membagikan ratusan kepada masyarakat luas agar produknya bisa dikenal," ucapnya kepada blokBojonegoro.com.

Bagi-bagi masker painting itu, hampir setiap hari dilakukannya. Selain itu mempromosikan produk, sekaligus sebagai upaya untuk  ikut mencegah penyebaran covid 19 di Bojonegoro agar tidak semakin meluas di Kota Migas ini. Namun, syukur usai dikenal masyarakat luas masker painting hasil produksinya laris manis dipasaran, hingga akhirnya bisa menutupi kerugian yang dialami beberapa bulan.

"Selama hampir 4 bulan awal Pandemi Covid-19, penurunan omsetnya hingga hampir 50 juta tiap bulannya," ucapnya.

Selain, masker painting, produk lain seperti tas, dompet maupun baju dan produk lainnya, saat ini juga sudah kembali normal yakni dengan banyaknya pesanan dari pelanggan yang selama ini ambil produk konveksi di Zahida Painting Art ini.

Meskipun demikian, guna memenuhi order pesanan pelanggan semua karyawan/pegawainya kini telah bekerja kembali, pasti dengan mematuhi prokes seperti jaga jarak, memakai masker dan sering untuk mencuci tangan. Dengan mempekerjakan kembali karyawan itu, bisa memenuhi pesanan dari pelanggan, sehingga omsetnya kini mulai meningkat kembali.

"Untuk saat ini, omset yang didapat setiap bulannya bisa capai 50 juta lebih perbulannya," pungkas Yu Hid sapaan akrabnya.

Seperti diketahui, Siti Nurhidayah, mulai   merintis usaha Zahida Painting Art usaha tepatnya di akhir tahun 2007. Dimana Saat itu, usahanya dimulai dengan membuat baju dan kaos untuk anaknya, namun agar menarik, diberi aplikasi sulaman tangan karya dirinya sendiri dengan kain flannel. Bahkan saat itu, ada 25 pekerja dari kalangan Ibu-ibu yang ikut dalam produksinya itu.[saf/ito]

Tag : padi, ingat pesan ibu, jaga jarak, hindari kerumunan, pakai masker, cuci tangan, cuci tangan pakai sabun, covid 19, satgas covid, covid


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 26 November 2020 15:00

    Selamat, Kak Bibin Resmi Lepas Lajang

    Selamat, Kak Bibin Resmi Lepas Lajang Momen bahagia kembali dirasakan Keluarga besar Blok Media Group (BMG). Personil dari Blok Multimedia (anak perusahaan BMG), M. Tholibin resmi melepas masa lajangnya setelah menyunting pujaan hatinya, Siti Muza'roah....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat