17:00 . Pelajar SMKN 2 Antusias Ikuti Program Goes To School oleh PWI Bojonegoro   |   16:00 . Antisipasi Gagal Panen, 2472,73 Hektare Sawah di Baureno Terdaftar Asuransi   |   15:00 . Aklamasi, Rokhim Nahkodai GP Ansor Tanjungharjo   |   14:00 . Dukung Kemudahan Berwirausaha, Ademos dan Sampoerna Luncurkan Klinik UMKM   |   13:00 . Dandim 0813, Apresiasi Pembangunan di Bojonegoro   |   07:00 . 3 Jenis Trauma yang Bisa Dialami Anak Akibat Pola Asuh yang Keliru   |   20:00 . 103 Desa Berstatus Mandiri Di Bojonegoro, Disiapkan Menjadi Pilot Project   |   19:00 . Hari Gizi Nasional, CEC Gelar Bazar Minyak Goreng dan Gula Murah   |   18:00 . PMI Bantu Bangunkan Huntara Bagi Pengungsi Gunung Semeru   |   17:00 . Calon Jemaah Haji Muda di Bojonegoro Meningkat   |   16:00 . Dinsos Bojonegoro Buka Suara Terkait Saldo Bansos Rp0   |   15:00 . Naik Lagi, Harga Emas Antam 25 Januari Rp947.000 per Gram   |   13:00 . DLH Bojonegoro Minta EMCL Sosialisasi dan Utamakan Keselamatan Warga   |   12:00 . bB Salurkan Donasi Peduli untuk Mahameru   |   19:00 . Ini Alasan Pentingnya Vaksin Booster   |  
Wed, 26 January 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Kunjungan Presiden Jokowi

Peluang Pasar Rp50 T, Pertamina Kembangkan Kilang TPPI Jadi Industri Petrokimia Terintegrasi

blokbojonegoro.com | Saturday, 21 December 2019 17:00

Peluang Pasar Rp50 T, Pertamina Kembangkan Kilang TPPI Jadi Industri Petrokimia Terintegrasi

Reporter: Khoirul Huda / blokTuban.com

blokBojonegoro.com - Pertamina siap mengembangkan area kilang PT Trans Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) di Kabupaten Tuban, Jawa Timur, menjadi pusat industri petrokimia yang terintegrasi dengan kilang nasional.

Presiden Jokowi didampingi Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati dan Direktur Utama Tuban Petro meninjau langsung kawasan TPPI yang akan dikembangkan menjadi industri petrokimia nasional di Tuban, Sabtu (21/12/2019).

Nicke Widyawati menyatakan peluang pasar bisnis petrokimia di Indonesia sekitar Rp40 sampai Rp50 triliun per tahun. Selain itu, bisnis petrokimia mempunyai margin lebih tinggi dibanding BBM.

"Pembangunan komplek industri Petrokimia akan lebih menjamin keberlanjutan bisnis perseroan, karena sesuai dengan trend bisnis masa depan," ujar Nicke.

Pembangunan industri Petrokimia, lanjut Nicke, juga akan lebih efisien, karena  dintegrasikan dengan kilang, sehingga produk samping petrokimia dapat dimanfaatkan kembali oleh kilang baik untuk bahan bakar kilang itu sendiri maupun dapat menjadi produk BBM.

"Infrastruktur penunjang dan utilitas dapat juga dimanfaatkan secara bersama-sama dengan menurunkan biaya energi hingga 10% dan biaya personel turun 10%, sehingga biaya operasional turun sampai 15%," imbuh Nicke.

Langkah mengintegrasikan kilang TPPI untuk pengembangan industri petrokomia dilakukan Pertamina dengan melakukan aksi korporasi pembelian saham seri B TubanPetro yang merupakan induk usaha TPPI, senilai Rp3,1 triliun, sehingga Pertamina saat ini menguasai saham mayoritas 51 persen.

“Aksi korporasi ini dimaksudkan untuk mengembangkan industri petrokimia nasional yang nantinya akan memberikan dampak bagi pengembangan industri turunannya di tanah air,” terang Nicke.

Nicke menjelaskan, restrukturisasi TubanPetro juga merupakan bagian dari kilang Pertamina yang mengutamakan aspek fleksibilitas (flexibility), di mana mode kilang bisa beralih baik mode petrokimia ataupun mogas. Hal ini membuat produksi kilang dapat menyesuaikan dengan permintaan pada saat beroperasi.

Selain itu, dengan pasokan bahan baku yang terintegrasi antara satu kilang dengan kilang lainnya, diharapkan juga bisa meningkatkan efisiensi baik sisi pengeluaran operasional maupun pengeluaran modal, sehingga meraih keuntungan (profitability) yang maksimal. Dengan tingkat keuntungan yang maksimal, maka proyek-proyek kilang Pertamina mampu menjadi bisnis yang berkelanjutan (sustainability) ke depannya.

“Jadi jelas bahwa proyek kilang kami yang sedang berjalan akan menjadi bisnis yang berkelanjutan karena dapat menyesuaikan dengan kebutuhan pasar dan didukung integrasi baik sesama kilang maupun infrastruktur Pertamina lainnya,” ujar Nicke.

Pertamina sendiri akan mengembangkan pembangunan pabrik baru serta melanjutkan pembangunan komplek olefin dan polyolefin di kawasan kilang TPPI di Tuban. Dengan pembangunan tersebut, maka TPPI akan menjadi komplek petrokimia yang terintegrasi menghasilkan produk-produk aromatik dan olefin.

Pada saat yang sama, melalui proyek RDMP dan GRR, Pertamina juga sedang membangun kilang Tuban dengan investasi US$16 miliar, yang nantinya akan memiliki fasilitas produksi petrokimia dengan produk polypropylene sebanyak 1.200 ktpa, paraxylene 1.300 ktpa dan polyethylene 750 ktpa.

“Pembangunan industri petrokimia nasional akan turut memperkuat neraca perdagangan, menghemat devisa dan mengurangi impor bahan baku dan produk petrokimia,” pungkas Nicke. [rom]

Tag : pertamina, kilang tuban, kunjungan presiden, presiden jokowi



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Tuesday, 25 January 2022 12:00

    bB Salurkan Donasi Peduli untuk Mahameru

    bB Salurkan Donasi Peduli untuk Mahameru Setelah membuka donasi 'Peduli untuk Mahameru' sejak Senin (6/12/2021) lalu, blokBojonegoro.com (bB) menyalurkan hasil donasi melalui Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Bojonegoro, Selasa (25/1/2022)....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat