19:00 . Dinas PMD Bojonegoro Sosialisasi Pemekaran Desa Napis   |   18:00 . Larangan Penjualan Minyak Curah, Begini Respon Masyarakat Bojonegoro   |   17:00 . Rapat Senat Terbuka Wisuda III/XXV, UNU Sunan Giri Hadirkan Ketua PBNU Bidang Pendidikan   |   16:00 . Tanggul Ambles, Warga Sekitar Ketar - Ketir   |   15:00 . Tanggul di Kanor Ambles, Tanah Masih Gerak   |   14:00 . Komitmen Upaya Kurangi Emisi, Program Penanaman Pohon oleh PEPC Mencapai 25.000   |   13:00 . Tanggul Sungai Bengawan Solo di Kanor Ambles   |   12:00 . Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi   |   08:00 . Jembatan Kali Kening Penghubung Tuban-Bojonegoro Longsor   |   07:00 . 3 Tipe Orangtua Dalam Mendidik Anak, Kamu Yang Mana?   |   18:00 . BPBD Bojonegoro Terjunkan Personel dan Berikan Sumbangan pada Korban Erupsi Semeru   |   17:00 . Hasil Banding, Persibo Tetap Dihukum Kalah Komdis Asprov PSSI Jatim   |   15:00 . Hasil Keputusan Komdis Hari Ini, Bupati Mohon Doa Warga Bojonegoro   |   14:00 . Berkas Permohonan Banding Persibo Diterima, Akan Disidangkan   |   12:00 . Berlangsung dengan Khidmad, Wisuda Unugiri Diikuti 471 Mahasiswa   |  
Mon, 06 December 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Pertamina Tambah Sarpras LPG untuk Tingkatkan Ketahanan Energi di NTB

blokbojonegoro.com | Thursday, 05 March 2020 14:00

Pertamina Tambah Sarpras LPG untuk Tingkatkan Ketahanan Energi di NTB

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Pemerataan akses masyarakat Indonesia terhadap kebutuhan energi selalu menjadi salah satu tujuan dan target utama operasional Pertamina. Termasuk di wilayah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Sarana dan prasarana baru terus dikembangkan dalam rangka memastikan energi BBM dan LPG dapat terdistribusi dengan baik dan tersedia bagi masyarakat luas.

Sales Area Manager Pertamina Wilayah Nusa Tenggara Barat, Mahfud Nadyo Hantaro menjelasakan, Selasa (3/3/2020) ini Pertamina Marketing Operation Region (MOR) V menambah jumlah Stasiun Pengisian Bulk Elpiji (SPBE) di Kota Bima, NTB. "Sehingga total sampai saat ini sudah ada dua SPBE yang beroperasi di Wilayah Sumbawa," ungkapnya.

SPBE yang baru diresmikan pengoperasiannya adalah SPBE PT Elnusa Petrofin, di Jalan Muhammad Salahuddin, Desa Dara, Kecamatan Rasanae Barat, yang akan fokus melayani wilayah Kota Bima, Kabupaten Bima dan Kabupaten Dompu. Sebelumnya telah beroperasi SPBE PT Patra Trading, di Jalan Lintas Sumbawa - Bima Km 5, Desa Pemasar, Kecamatan Maronge, sejak Desember 2019 yang melayani wilayah Kabupaten Sumbawa dan Kabupaten Sumbawa Barat. Serta, SPBE PT Elnusa Petrofin berada di lahan seluas 6.000 meter persegi, memiliki dua buah tangki LPG berkapasitas total sebesar 100 Metrik Ton (MT). SPBE ini juga dilengkapi filling unit sebanyak 12 set dengan kemampuan pengisian antara 30-50 MT per hari.



Keberadaan dua SPBE di Wilayah Sumbawa ini juga ditujukan untuk memangkas waktu pendistribusian LPG melalui percepatan proses pengisian tabung LPG, serta menjamin ketersediaan supply LPG harian ke 14 agen dan 1.942 pangkalan yang tersebar di Pulau Sumbawa.

Pengelolaan operasional SPBE Bima ini dipercayakan kepada PT Elnusa Petrofin, untuk secara profesional mengemban amanah untuk menjaga dan melayani kebutuhan LPG bagi masyarakat.

“Saya sangat berharap dengan dimulainya operasional SPBE ini, Elnusa Petrofin mampu secara nyata mendukung Pertamina dalam ketersediaan energi khususnya dalam melayani supply LPG untuk masyarakat di wilayah Bima dan sekitarnya,” kata Direktur Utama Elnusa Petrofin, Haris Syahrudin.

Pengoperasian SPBE ini mendapat apresiasi dari pemerintah daerah setempat. Tentunya dengan semakin banyak masyarakat yang beralih menggunakan LPG, kebutuhannya pasti juga akan meningkat. "Hal inilah yang kami apresiasi karena sudah diantisipasi oleh Pertamina dengan mempersiapkan sarpras pendukung nya," ujar Walikota Bima, Muhammad Lutfi pada acara peresmian tersebut.

Selain dapat menopang stok LPG di Nusa Tenggara sehingga harga LPG yang beredar di masyarakat sesuai dengan standar yang telah ditetapkan Pemerintah, fasilitas ini diharapkan juga mampu memberikan kontribusi kepada masyarakat terutama dalam bidang penyerapan tenaga kerja lokal.

Dalam kesempatan tersebut, Mahfud juga menyampaikan bahwa beroperasinya SPBE kedua di Bima ini merupakan bagian dari rencana jangka panjang Pertamina yang sejalan dengan rencana Pemerintah. Di Tahun 2020, Pulau Sumbawa secara umum dan Kota Bima secara khusus sedang berlangsung proses peralihan penggunaan energi dari minyak tanah menjadi LPG 3 Kg. Sampai dengan Bulan Januari kemarin, sudah dilakukan distribusi paket perdana konversi di Sumbawa sebanyak 257.519 paket.

Masyarakat juga dapat berpartisipasi aktif dalam upaya peningkatan pelayanan Pertamina, ingin menanyakan mengenai ketersediaan BBM dan LPG dapat menghubungi Call Center Pertamina di nomor 135. [ito]

Tag : pertamina, mor, bojonegoro



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 06 December 2021 12:00

    Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi

    Peduli untuk Mahameru, BMG Buka Donasi Gunung Semeru atau dikenal dengan Mahameru, yang ada di Kabupaten Lumajang Jawa Timur, dilaporkan meletus pada Sabtu, 4 Desember 2021 sekitar pukul 15.00 WIB....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 10 November 2021 10:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more