08:00 . Hari Ini Bengawan Solo Siaga Hijau Trend Naik   |   07:00 . Deteksi Gejala Demensia dari Kebiasaan Menonton Film, Apa Itu?   |   18:00 . Jalin Sinergitas, Dandim Bojonegoro Silaturahmi Bersama FKUB dan Tokoh Lintas Agama   |   17:00 . Vakum Akibat Covid-19, Gantangan Burung Kicau Eksis Kembali   |   16:00 . Satreskrim Polres Bojonegoro Ringkus 9 Remaja Pelaku Pengeroyokan Di Balen   |   15:00 . Satresnarkoba Polres Bojonegoro Ungkap 4 Kasus Narkoba   |   14:00 . Provinsi Jatim Tertinggi Turunkan Kemiskinan   |   13:00 . Seorang Ayah Setubuhi Anak Tirinya 5 Kali, Terancam Meringkuk 13 Tahun di Penjara   |   12:00 . Bawa Kabur Kendaraan Setelah Kenalan Lewat Medsos dan Kopdar, Pelaku Berhasil Dibekuk Polisi   |   11:00 . Cetak Pendidik Qur'ani, Prodi PAI UNUGIRI Gelar Workshop Metode Baca Al-Qur'an An-Nahdliyah   |   07:00 . Orangtua, Ini Faktor yang Menyebabkan Anak Rentan Alami Stres saat Ujian Sekolah   |   22:00 . Pedagang Keluhkan Harga Ayam Potong di Pasar Merangkak Naik   |   21:00 . Bersinergi Kapolres Bojonegoro Lakukan Audiensi Bersama PC GP Ansor Bojonegoro   |   20:30 . Video Lakalantas Truk Seruduk Teras Toko di Balen   |   20:00 . Gelar Pelatihan, STIKES Rajekwesi Berkomitmen Tingkatkan Kualitas Pendidikan Kesehatan   |  
Fri, 21 January 2022
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Upaya Preventif Pernikahan Dini Bisa Dilakukan Mulai dari Keluarga

blokbojonegoro.com | Tuesday, 15 June 2021 20:00

Upaya Preventif Pernikahan Dini Bisa Dilakukan Mulai dari Keluarga

Reporter: Lizza Arnofia

blokBojonegoro.com - Langkah awal pencegahan pernikahan dini dapat dimulai dari keluarga terdekat. Berdasarkan data dari Pengadilan Agama Kabupaten Bojonegoro, hingga Mei 2021, jumlah pemohon dispensasi nikah (DISKA) mencapai angka 302. Artinya, dalam rentang waktu lima bulan ini, rata-rata pengajuan tiap bulan mencapai 60 masyarakat.

Kepala DP3AKB Bojonegoro, menegaskan peran RT/RW sangat diperlukan dalam proses sosialisasi. Baik itu pencegahan pernikahan dini maupun program pemerintah lainnya. Sementara itu, berdasarkan data dalam kurun waktu tiga tahun terakhir, tren pemohon diska di Bojonegoro merangkak naik. Pada tahun 2019, tercatat 199 pemohon diska, sedangkan di tahun 2020 naik drastis menjadi 617 pemohon. Hingga Mei 2021 pemohon Diska mengalami penurunan meski menyentuh angka 302 pemohon.

Pasalnya, revisi Undang-Undang Perkawinan Nomor 1 Tahun 1974 yang menjadi pemicu merangkaknya angka Diska di Bojonegoro, dan disepakati usia minimal pernikahan baik laki-laki maupun perempuan sama-sama telah berusia 19 tahun.

"Dilihat dari persentase tingkat pendidikan, mulai tahun 2020 dan 2021, 60 persen pemohon Diska dari tingkat SLTP. Sementara dari sisi pekerjaan, 70 persen dari mereka belum bekerja. Sedangkan 45 persen berusia 18 tahun," tegas Kepala DP3AKB Anik Yuliarsih.

Lebih lanjut, selain pencegahan awal berasal dari keluarga. Bisa pula dilakukan melalui program pendidikan yakni wajib belajar 12 tahun. Akibatnya dari pernikahan dini yang dilakukan oleh sebagian masyarakat Bojonegoro ini, berdampak secara ekonomi yang mana terjadinya pekerja anak dengan upah rendah.

Selain itu, dari sisi kesehatan kerap kali terjadi risiko tinggi melahirkan yang mana berisiko akan kematian ibu dan anak, stunting, kekerasan dalam rumah tangga bahkan berujung pada perceraian. "Angka kematian Ibu di Bojonegoro sangat besar bahkan masuk peringkat kedua se-Jawa Timur, sedangkan angka kematian bayi masuk 10 besar terbawah dan stunting juga masih menjadi problem terbesar," sambung Anik Yuliarsih.

Ia berpesan, bahwasanya untuk menanggulangi dampak dari pernikahan dini makan diperlukan peran RT/RW dalam sosialisasi ini. Dan disepakati bersama jika perempuan menikah di atas 21 tahun dan laki-laki di atas 25 tahun. Dengan harapan dapat meningkatkan kualitas angka harapan hidup anak serta mutu keluarga.

"Jika kedua calon orang tua telah matang secara pemikiran dan usia, tentunya dapat menurunkan angka jumlah pekerja anak dan naiknya Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Maka akan meningkat pula status gizi anak dan turunnya stunting," harapnya [liz/ito]

Tag : dpakb, bojonegoro, diska, ipm



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat